OmiAi - Chapter 183 Bahasa Indonesia


 Bab 183 – Tunangan dan Natal


“Aku agak lelah…”

Waktu sudah menunjukkan sekitar pukul 1 siang.

Setelah memasuki restoran untuk makan siang, Arisa bergumam sambil menghela nafas.

“Itulah yang kamu dapatkan karena begitu bersemangat,” 

Yuzuru berkata sambil tersenyum masam.

Setelah memasuki taman, tentu saja, tapi juga sebelum datang ke taman hiburan… Arisa sangat bersemangat dan bahkan dari hari sebelumnya.

Wajar jika dia lelah.

Faktanya, dia bisa dikatakan bertahan dengan baik dengan kebugaran fisiknya.

“Aku belum pernah ke sini sejak aku masih di SD… jadi aku menjadi bersemangat seperti siswa SD.”

Arisa mundur karena malu.

Dia sepertinya menyadari rasa malu atas perilakunya jika dipikir-pikir.

“…Jadi begitu.”

Yuzuru, di sisi lain, dikejutkan oleh kata-kata santai Arisa.

Orang tua Arisa meninggal saat dia masih duduk di bangku SD.

Itu sebabnya dia belum pernah ke taman hiburan ini atau taman hiburan lainnya sejak dia masih di sekolah dasar.

Wajar jika dia merasa bersemangat.

Bukan karena dia kekanak-kanakan, tapi dia membeku di masa kecilnya.

“Selanjutnya, ayo pilih wahana yang lebih santai untuk istirahat.”

Bagi Arisa, itu mungkin karena dia sudah lama tidak pergi ke taman hiburan dan ingin menaiki wahana khas taman hiburan.

Sejak awal, ia hanya memilih wahana dengan gerakan yang intens…seperti jatuh, berputar, gemetar, berkedip, dan berteriak.

Karena Yuzuru juga lebih menyukai wahana seperti itu, dia tidak mengeluh tentang hal itu, tapi…

Lagi pula, jika kau terus-menerus menaiki wahana seperti itu, kau akan lelah secara fisik dan mental.

“Tentu…”

“…Apakah kamu tidak suka itu?”

Atas saran Yuzuru, Arisa memberikan pandangan enggan.

Reaksi ini sedikit mengejutkan Yuzuru.

Pasalnya, ia seenaknya mengira bahwa wahana yang memungkinkan pengunjungnya bersantai dan menikmati pemandangan akan sangat digemari para wanita…

“Tidak, bukan seperti itu…”

“Apakah kamu ingin istirahat lebih lama?”

Mungkin dia mengantuk?

Memikirkan hal ini, Yuzuru bertanya pada Arisa.

Tapi Arisa menggelengkan kepalanya.

“Maksudku… agak sulit untuk mengantri…”

“Ah...”

Wajar saja, mereka harus mengantri untuk sampai ke wahana tersebut.

Ini sungguh melelahkan.

Hal ini seharusnya tidak mengherankan mengingat mereka harus berdiri selama berjam-jam, dan dikelilingi oleh orang asing saja dapat menguras mental.

“Kalau begitu, apakah kamu ingin menonton paradenya”

“Tentu. Ayo lakukan itu…”

Selagi mereka berbicara seperti itu, makanan dibawa masuk.

Arisa melihat makanan yang dibawa dengan mata gelisah, lalu cemberut dan bergumam.

“Untuk kuantitas dan kualitas ini, harga ini…”

“Jangan katakan itu.”

Yuzuru buru-buru menghentikan Arisa, yang hendak kembali ke dunia nyata.

Dengan demikian, Arisa menjadi benar-benar kehabisan kegembiraan…

“Ah! Lihat! Yuzuru-san! Dia baru saja melambaikan tangannya ke sini!”

Pada saat mereka menyaksikan parade, dia baik-baik saja dan melompat-lompat serta melambai ke arah boneka binatang tersebut.

“A-ah… ya, benar.”

Meskipun Yuzuru senang dia merasa lebih baik…

Yuzuru sedikit malu dengan Arisa yang bersemangat.

“Ini yang terburuk… Seharusnya kita pergi selagi masih terang.”

Matahari mulai terbenam dan kawasan itu semakin gelap.

Arisa berseru sambil memegang lengan Yuzuru.

“Itulah sebabnya aku bilang sebaiknya kamu tidak…”

Yuzuru berkomentar dengan cemas saat Arisa mencengkeram lengannya erat-erat.

Arisa sudah seperti ini sejak mereka menaiki wahana horor terakhir.

Tentu saja, mereka sudah tahu sebelum menaikinya bahwa itu adalah wahana yang menyeramkan atau berhantu.

Itu tipe horor, tapi apakah kamu baik-baik saja dengan itu?

Yuzuru telah menanyakan hal ini sebelumnya, dan Arisa dengan percaya diri menjawab, 

—Meskipun ini wahana horor, tapi itu untuk anak-anak, kan? Aku tidak terlalu takut tipuan kekanak-kanakan.

“…Itu lebih dari yang bisa kubayangkan”

Arisa menjawab dengan tubuh gemetar.

Yuzuru sedikit khawatir tentang konten aman seperti apa yang dia bayangkan.

“Waktunya juga buruk… Jika siang hari, menurutku tidak terlalu buruk.”

“… Apakah itu relevan?”

“Dia…. Kemana kita akan pergi besok juga merupakan wahana horor kan? Ayo masuk selagi masih terang.”

Kali ini, mereka melakukan reservasi hotel dan menginap untuk mengunjungi taman lainnya.

Mereka akan pergi ke taman lain besok dan dapat menikmati berbagai wahana di sana.

“Aku akan memberitahumu sebelumnya… yang besok mungkin lebih menakutkan dari yang sebelumnya, oke?”

“B-begitukah! Yah, aku…menantikannya!”

“Tapi suaramu bergetar… Kenapa kamu tidak menahan diri?”

Jika kau takut, kau tidak perlu melihatnya.

Yuzuru juga sebenarnya tidak ingin pergi ke sana, jadi tidak ada niat untuk memaksanya.

Sebaliknya, dia lebih memilih untuk tidak pergi jika hal itu membuatnya sangat takut.

“Kamu tidak akan pernah tahu sampai kamu mencobanya.”

Arisa tidak baik dalam hal horor.

Namun, dia tampaknya tidak pernah membencinya, dan untuk beberapa alasan, meskipun dia tahu itu menakutkan, dia tetap ingin menontonnya.

Dan dia selalu menyesalinya ketika dia menganggapnya menakutkan.

“Apakah kamu benar-benar akan pergi?”

“Tentu saja. Aku sudah datang sejauh ini. Aku tidak bisa pergi tanpa masuk.”

“… Aku tidak mengerti”

Dia ingin pergi dan menonton meskipun dia takut.

Yuzuru memiringkan kepalanya, berpikir bahwa dia tidak akan pernah memahami pola pikir Arisa.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2