OmiAi - Chapter 184 Bahasa Indonesia


 Bab 184


“Hah… kakiku terasa seperti batu bata.”

Arisa bergumam sambil menghela nafas setelah sampai di hotel dan duduk di tempat tidur.

Dia melepas sandalnya dan menggosok sendiri kaki putihnya.

“Aku juga lelah… ayo mandi sebentar dan tidur.”

Arisa mengangguk setuju dengan kata-kata Yuzuru.

“Siapa di antara kita yang harus masuk lebih dulu?”

“Apakah kamu ingin masuk dulu?”

“Tidak, aku tidak masalah siapapun yang duluan… Bagaimana kalau kita memutuskannya dengan batu-kertas-gunting?”

Tidak ada yang perlu diperebutkan dan tidak ada yang perlu diberikan.

Berpikir demikian, mereka memutuskan untuk memutuskan urutan dengan batu-kertas-gunting dengan cepat.

“Kalau begitu, aku masuk dulu.”

"Teruskan."

Dan Yuzuru-lah yang menang.

Yuzuru turun dari tempat tidur dan menuju kamar mandi.

Kamar mandinya disebut unit mandi.

Yuzuru menutup tirai untuk mencegah air panas keluar dan menyalakan keran shower.

“Ah~…”

Lalu, saat sedang membasuh tubuhnya, Yuzuru tiba-tiba mendapat ide.

( …Apakah ada opsi untuk mengundangnya bergabung denganku? )

Biasanya dia tidak akan bisa mengatakan hal seperti itu, tapi hari ini hanya mereka berdua yang melakukan perjalanan ini.

Barangkali mereka bisa mandi bersama dengan arus dan momentum perjalanan.

( Tidak, ini terlalu dini untuk itu, bukan…? )

Tapi itu berarti menjalin hubungan telanjang dengan Arisa.

Yuzuru tidak memiliki kepercayaan diri untuk mandi dengan Arisa yang telanjang dan tetap tenang.

Selagi dia memikirkan hal ini, Yuzuru selesai mencuci tubuhnya.

Mengenakan jubah mandi yang telah disiapkan untuknya, dia meninggalkan kamar mandi sambil menyeka air dari tubuhnya.

"Maaf membuatmu menunggu."

“Kamu cepat.”

Saat Yuzuru keluar dari kamar mandi, Arisa langsung menyapanya.

Yuzuru terkejut melihat Arisa di kamar mandi, tapi entah kenapa, dia membeku.

Lalu dia membuang muka dengan panik.

“Um… ada apa? Ada yang salah?"

Yuzuru bingung dengan penampilan Arisa yang tidak biasa.

Dia panik berpikir mungkin dia menunjukkan sesuatu yang tidak seharusnya dia tunjukkan.

“Tidak… Tidak ada yang salah.”

“B-begitukah? Lalu… kenapa kamu membuang muka?”

Tidak ada yang salah.

Entah kenapa, Arisa yang berkata demikian, tidak melakukan kontak mata dengan Yuzuru.

Namun, ketika Yuzuru terus-menerus menanyainya, dia sepertinya mengalah dan mengalihkan pandangannya sedikit ke arah Yuzuru.

“Aku hanya berpikir kamu sedikit seksi…”

Setelah menjawab itu, Arisa menutup wajahnya dengan tangannya karena malu.

Yuzuru, sebaliknya, memiringkan kepalanya.

“B-begitukah…?”

Yuzuru tidak pernah menganggap dirinya 'seksi' ketika dia melihat dirinya sendiri.

Jadi, sejujurnya, dia tidak yakin, tapi karena sepertinya itu bukan hal yang buruk, dia memutuskan untuk merasa nyaman untuk saat ini.

“A-Aku masuk!”

“T-tentu…”

Kemudian Arisa lari ke kamar mandi seolah ingin melarikan diri.

Yuzuru yang sedang menganggur menunggu Arisa sambil mengeringkan rambutnya dengan pengering rambut dan menonton TV.

"…maaf membuatmu menunggu."

Tak lama kemudian, Arisa muncul dengan mengenakan jubah mandi.

Kulit putihnya agak kemerahan dan rambut kuning mudanya yang indah basah.

Sosoknya terlihat lebih glamor dari biasanya.

"Apa yang salah?"

“Tidak… aku hanya berpikir bahwa aku mengerti perasaanmu barusan.”

“Aku mengerti”

Mendengar kata-kata Yuzuru, Arisa menatapnya dengan malu-malu.

Lalu dia menatap matanya dengan mata hijaunya.

“Aku ingin mengeringkan rambutku…”

“Oh, salahku. Aku sudah selesai."

Yuzuru mencoba menyerahkan pengering rambut kepada Arisa, tapi Arisa menggelengkan kepalanya.

Dia kemudian naik ke tempat tidur dan mendekati Yuzuru.

“A-Arisa…?”

Arisa duduk di depan Yuzuru, dengan punggung menghadapnya.

Lalu dia berbalik.

“Bisakah kamu mengeringkannya untukku?”

“Aku mengerti!”

Akhirnya, Yuzuru mengerti apa yang Arisa coba lakukan.

Dia menyalakan pengering rambut untuk mengeringkan rambut Arisa… dan berhenti.

“Maaf… Bisakah kamu mengajariku cara melakukannya…?”

Rambut kuning muda Arisa yang indah dirawat jauh lebih baik daripada rambut Yuzuru, tanpa perlu dibandingkan.

Dia tidak mungkin memperlakukannya dengan cara yang sama seperti dia memperlakukan rambutnya sendiri.

“Yang perlu kamu lakukan hanyalah mengeringkannya secara normal…”

“Yah… beri tahu aku jika aku melakukan sesuatu yang salah.”

Yuzuru dengan hati-hati mulai menggunakan pengering rambut ke rambut Arisa.

Sambil mengatur bentuk itu dengan tangannya, dia memberikan udara hangat padanya.

Hati-hati jangan sampai kehilangan bentuknya dan pastikan tidak terlalu panas.

“Kamu melakukannya dengan baik”

Terlepas dari kekhawatiran Yuzuru, Arisa kelihatan merasa nyaman.

Hal berikutnya yang dia tahu, Arisa sedang bersandar.

Dia terlihat santai dan menyandarkan berat badannya pada Yuzuru.

Yuzuru juga merasa lebih nyaman dengan tugasnya.

"Itu terdengar baik"

Yuzuru menjawab, memperhatikan sekilas belahan dada putih yang menyembul dari jubah mandinya.

Jangan melihatnya.

Seharusnya aku tidak mencoba mengintipnya.

Terlepas dari pemikiran ini, hal itu masih mengganggunya.

( Meskipun sangat besar… bukankah akan melorot tanpa pakaian dalam? )

Bahkan dari atas jubah mandinya, dia bisa melihat betapa indahnya bentuknya.

“Nn…”

Kemudian dia menyadari bahwa Arisa telah menutup matanya.

Dia sepertinya tertidur.

Melihat sosoknya yang tak berdaya seperti ini menggodanya untuk mengerjainya.

Yuzuru menghentikan pengering rambut dan menyimpannya.

Kemudian dia meraih ke depan tubuh Arisa, memeluknya dari belakang, dan berbisik di telinganya.

“Arisa, aku sudah selesai.”

“…kya!!”

Tubuh Arisa bergetar, mungkin karena terkejut.

Lalu dia menoleh ke belakang dan mengedipkan matanya.

"Aku tertidur…?"

"Ya."

“Begitu… maaf”

“Tidak, jangan khawatir.”

Saat Yuzuru mengatakan ini, dia dengan ringan meraih jubah mandi Arisa.

Kemudian, dia memperbaiki dadanya yang acak-acakan dan terbuka lebar tanpa dia sadari.

“A-aku bisa memperbaikinya sendiri…”

Arisa tersipu malu dan menegakkan postur tubuhnya.

Lalu dia melepaskan diri dari pelukan Yuzuru dan berbalik.

“Ayo tidur.”

"Benar. …Aku akan ke sana untuk berganti pakaian, beri tahu aku jika kamu sudah selesai.”

Yuzuru turun dari tempat tidur dan menuju kamar mandi dengan pakaian tidur dan celana dalamnya sendiri.

Dia melepas jubah mandinya dan mengenakan pakaian dalam dan pakaian tidurnya.

“Arisa, apa kamu sudah selesai?”

“…Ya, aku sudah selesai.”

Setelah memeriksa, Yuzuru kembali ke kamar tidur.

Arisa sudah mengganti baju tidurnya dan sedang duduk di tempat tidur menunggunya.

“Kalau begitu, ayo tidur.”

"Ya."

Yuzuru naik ke tempat tidur dan menyelinap ke dalam selimut.

Lalu dia memanggil Arisa, yang masih membeku di kursinya.

“Ini, ayo masuk.”

Tak perlu dikatakan lagi, tempat tidur di kamar ini adalah tempat tidur double, bukan tempat tidur twin.

Dengan kata lain, hanya ada satu tempat tidur untuk dua orang.

"Ya permisi"

Yuzuru mendesak Arisa untuk tidur bersamanya.

Dia menatap wajah Yuzuru dengan ekspresi gugup di wajahnya.

Yuzuru tidak bisa menahan tawa saat melihatnya.

“Tidak ada yang perlu dikhawatirkan.”

Tempat tidur double dan bukan tempat tidur twin.

Ini bukanlah keputusan Yuzuru yang sewenang-wenang, tapi keputusan yang dibuat oleh mereka berdua.

Itu adalah sesuatu yang mereka ketahui sejak awal, dan ini bukan pertama kalinya mereka tidur bersama.

“M-maaf. A-aku jadi gugup… Apa kamu tidak gugup?”

“Tidak, bukannya aku tidak gugup…”

Ketika Arisa menunjukkan hal ini padanya, Yuzuru menyadari bahwa jantungnya berdebar kencang.

Ketika dia menyadarinya, dia menjadi semakin gugup.

“…Ayo matikan lampunya dulu. Apa tidak apa-apa kalau gelap?”

“Ya… Bolehkah aku datang ke sana sebelum itu?”

"Tentu."

Saat Yuzuru menjawab, Arisa mendekatinya hingga tubuh mereka hampir bersentuhan.

Lalu dia melihat wajah Yuzuru dengan ekspresi nakal di wajahnya.

“Um, Yuzuru-san, sebelum kita tidur…”

"Selamat malam."

Yuzuru lalu menempelkan bibirnya ke bibir Arisa dan menutup mulutnya.

Mata Arisa melebar sesaat, tapi kemudian dia terlihat puas.

"…Selamat malam."

Setelah memastikan Arisa mengatakan ini, Yuzuru mematikan lampu.

Keduanya menghabiskan malam yang tenang, merasakan panas tubuh dan napas masing-masing.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2