OmiAi - Chapter 185 Bahasa Indonesia


 Bab 185


"Wow luar biasa…! Yang mana yang harus aku pilih?”

“Yah, ini prasmanan…”

Yuzuru mengatakan ini sambil tersenyum masam pada Arisa, yang matanya berbinar.

Sehari setelah kunjungan mereka ke taman hiburan.

Sarapan hari itu adalah prasmanan di hotel.

Sarapan prasmanan yang ditawarkan hotel sepertinya sesuai dengan apa yang kamu bayangkan ketika mendengar kata 'sarapan prasmanan hotel'.

Yuzuru memiliki kepekaan yang sama untuk merasa senang dengan prasmanan 'makan sepuasnya' di hotel, jadi tidak sulit untuk memahami bagaimana perasaan Arisa tentang hal itu…

Meski begitu, reaksi Arisa tampak agak berlebihan.

Dia seperti bocah SD.

Cara Arisa terang-terangan bersemangat sangatlah lucu dan menggemaskan.

“Aku belum pernah melihat ini sejak aku masih kecil!”

Yuzuru, bagaimanapun, sedikit tertekan dengan kata-kata Arisa.

Namun, Arisa sendiri mungkin tidak bermaksud membuat suasana menjadi berat.

Buktinya, dia memasang senyuman menyenangkan di wajahnya.

Tidaklah tepat bagi Yuzuru untuk memasang ekspresi terdiam di wajahnya di sini.

“Kalau begitu, ayo kita pilih.”

"Ya!"

Yuzuru dan Arisa mengambil piring di tangan mereka dan mengantri.

Hidangannya berkisar dari Jepang, Barat, dan Cina, dengan beragam konten ortodoks.

( Lagi pula, jika kamu orang Jepang, kamu harus makan makanan Jepang… )

Nasi putih, sup miso, ikan bakar, telur dadar, natto, dan rumput laut…

Awalnya, Yuzuru berpikir untuk mengaturnya seperti itu.

Namun, dia berubah pikiran saat melihat Arisa menaruh sosis di piringnya.

Dia tiba-tiba ingin makan sosis.

( Tidak, ayo makan makanan Barat. )

Yuzuru menaruh sosis di piringnya.

Makanan lainnya bisa berupa omelet, sup jagung, dan sejenisnya.

Yuzuru membuat rencana seperti itu, tapi…

Saat dia melihat Arisa menaruh yakisoba di piringnya, hatinya kembali tergerak.

( Makanan Cina juga enak… atau lebih tepatnya, apakah Arisa berencana menggabungkan sosis dan makan goreng Cina. )

Kalau dipikir-pikir, tidak ada aturan yang mengatakan keduanya harus digabungkan.

Kamu bisa memasukkan apa pun yang kamu suka, apa pun yang ingin kamu makan, sebanyak yang kamu mau.

"…Benar"

Yuzuru berhenti berpikir keras dan menaruh sedikit dari apa yang dilihatnya di piringnya.

Sekitar satu jam kemudian.

"Itu menyakitkan…"

“…kita makan terlalu banyak, bukan?”

Yuzuru dan Arisa bergumam kecewa saat mereka duduk di tempat tidur.

Mereka makan terlalu banyak karena itu adalah makan sepuasnya dan variasi makanannya banyak.

“Seharusnya aku berhenti di hidangan penutup terakhir.”

“Secara pribadi, menurutku mie itu memenuhi perutku…”

Keduanya merefleksikan kesalahannya masing-masing.

Mereka memutuskan bahwa lain kali mereka pergi ke prasmanan, mereka akan mencoba membatasi porsi mereka hingga delapan puluh persen dari perut mereka.

“Kapan kita berangkat?”

“Kita punya waktu sebelum taman dibuka.”

Untungnya, dengan bangun pagi, mereka punya banyak waktu luang.

Mereka memutuskan bahwa memaksakan diri terlalu keras dan jatuh sakit adalah ide yang buruk, jadi mereka memutuskan untuk menunggu sampai makanan yang mereka makan selesai dicerna.

Mereka menonton TV, bermain ponsel sambil berbaring, membaca pamflet… menghabiskan waktu melakukan apa yang mereka suka.

( Ya, ini tidak ada bedanya dengan apa yang kita lakukan di rumah… )

Yuzuru mulai merasa waktunya terbuang sia-sia dan mulai memikirkan sesuatu yang menyenangkan untuk dilakukan.

Dia kemudian mengalihkan perhatiannya ke Arisa yang sedang berbaring di sampingnya dan membaca pamflet.

Yuzuru mengulurkan tangan untuk menyentuh perut Arisa.

"…ada apa?"

Arisa tiba-tiba memasang ekspresi ragu di wajahnya saat dia menepuk perutnya.

Yuzuru, sebaliknya, tersenyum sambil mengelus perut Arisa.

“Kamu sangat lembut.”

“T-tolong berhenti…!”

Saat Arisa digoda karena perutnya yang kembung karena makan berlebihan, dia menepis tangan Yuzuru.

Dan kemudian dia menatap Yuzuru dengan ringan.

“Kamu tidak perlu semarah itu…”

“Kamu tidak peka. Sejak awal… kamu tidak boleh menggoda orang lain, Yuzuru-san.”

Arisa meraih perut Yuzuru saat dia mengatakan ini.

Yuzuru makan terlalu banyak, dan perutnya juga sedikit bengkak.

“Sejujurnya, aku sedikit mengantuk…”

“…Aku tentu memahami perasaan itu.”

Arisa mengangguk sambil tersenyum masam mendengar kata-kata Yuzuru.

Itu setelah sarapan, tapi lebih dari itu, sulit untuk mengatakan bahwa dia lelah karena dia tidak bisa tidur nyenyak tadi malam. 

“Apakah kamu ingin tidur siang?”

“Hmm… Tidak, jangan. Aku mungkin tidak akan bisa bangun.”

Atas saran Yuzuru, Arisa menggelengkan kepalanya dengan tajam.

“Tetap di tempat tidur akan membuat kita semakin mengantuk. Ini masih terlalu pagi, tapi ayo berangkat.”

"…iya benar sekali."

Akan sangat disayangkan jika kehilangan waktu bermain di taman hiburan karena tidur untuk kedua kalinya.

Sebelum mereka mengantuk, mereka keluar dari hotel.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2