OmiAi - Chapter 186 Bahasa Indonesia


 Bab 186


“Bagaimana kalau kita mulai dengan wahana yang santai?”

Yuzuru menyarankan pada Arisa setelah mereka memasuki taman hiburan.

Arisa mengusap perutnya mendengar kata-kata Yuzuru dan mengangguk sambil tersenyum masam.

“Aku pikir itu juga lebih baik bagiku.”

Keduanya masih belum sepenuhnya mencerna sarapan mereka yang berlebihan.

Mereka tidak memiliki keinginan untuk menaiki wahana yang akan membuat mereka terjatuh atau berputar dalam keadaan ini.

…Tak satu pun dari mereka ingin mengembalikan makanan yang telah mereka makan ke mulut mereka.

Jadi mereka memutuskan untuk menikmati wahana yang lebih santai dan menenangkan, di mana mereka bisa menikmati suasana tempat itu.

Meski waktu yang dihabiskan di wahana paling lama hanya sekitar lima menit, termasuk waktu tunggu, namun butuh waktu lebih dari satu jam untuk menaiki semua wahana tersebut.

Pada saat mereka menyelesaikan salah satu wahana, mereka sudah terbebas dari rasa kenyang yang membuat mereka merasakan sakit.

“Apa yang harus kita lakukan selanjutnya?”

Arisa bertanya dengan ekspresi ceria di wajahnya.

Setelah berpikir sejenak, Yuzuru menunjuk ke sebuah pamflet.

“Baiklah, bisakah kita pergi ke sini”

Ekspresi wajah Arisa menegang mendengar kata-kata dan tindakannya.

Itu adalah wahana horor yang mereka bicarakan kemarin.

Ini sangat dianggap tidak hanya sebagai pengalaman horor yang menakutkan tetapi juga sebagai perjalanan yang menegangkan.

“B-benar… I-itu adalah…”

“Jika kamu takut, mungkin sebaiknya kita tidak pergi ke sana.”

Bahkan wahana yang tidak terlalu menakutkan kemarin membuat Arisa takut hingga penghujung hari.

Lebih dari itu, dia merasa tidak bisa mengatasi wahana yang terkenal menakutkan ini.

“I-itu menakutkan… tapi aku ingin mencobanya.”

“…Aku yakin ini beberapa kali lebih menakutkan dibandingkan kemarin. Apakah kamu akan baik-baik saja?”

“T-tidak apa-apa. Kemarin itu malam hari, dan sekarang di luar masih terang, bukan?”

“Tidak, kemarin juga cukup terang.”

Seluruh taman diterangi oleh lampu-lampu hias, lampu jalan, dan wahana. 

Jadi bahkan di malam hari, ada banyak cahaya.

“Saat aku bilang tidak apa-apa, tidak apa-apa…! atau Yuzuru-san, mungkinkah kamu takut?”

"Apa..!"

Mata Yuzuru membelalak kaget melihat provokasi Arisa yang tak terduga.

Sementara Yuzuru sangat terkejut, Arisa memasang ekspresi bangga di wajahnya.

“Meskipun aku bilang aku baik-baik saja… tidak ada alasan lain bagimu untuk menentang, kan?”

Arisa menimpali dengan ekspresi bangga.

Aku benar, kan? Itulah raut wajahnya.

Ekspresinya sedikit imut.

Tapi betapapun imutnya  itu, mustahil untuk mengatakan bahwa itu sama sekali tidak membuat kesal.

“Baiklah, aku mengerti. Aku tidak menentangnya lagi. Ayo masuk.”

“Itulah yang aku katakan sejak awal.”

Kata-kata Yuzuru memunculkan ekspresi kepuasan di wajah Arisa.

Tampaknya dia benar-benar mengira semuanya akan baik-baik saja.

Untuk seekor kucing penakut, Yuzuru tidak tahu dari mana rasa percaya diri itu berasal dari dirinya.

“…jangan menempel padaku saat kamu takut, oke?”

"Aku tahu."

Arisa mengangguk penuh semangat seolah itu wajar.

…dan satu setengah jam kemudian.

“F-fu,fu~h…i-itu bukan masalah besar, kan?”

Arisa berkomentar sambil meraih lengan Yuzuru sementara lututnya gemetar.

Ini masih merupakan pemulihan baginya, karena pada awalnya dia benar-benar lemah dan bahkan tidak bisa bangun.

“Arisa, bisakah kamu menjauh dariku? Sulit untuk berjalan.”

“T-tidak mungkin, t-tolong jangan bersikap jahat…”

Arisa menatap Yuzuru dan meremas lengannya erat-erat lagi.

Dia bisa merasakan kelembutan tubuh Arisa.

Jika itu adalah Yuzuru yang normal, dia akan membiarkannya begitu saja, tapi dia sedang tidak mood untuk melakukannya kali ini.

“Bukankah kamu bilang kamu tidak akan menempel padaku?”

“U-ugh~…”

Arisa perlahan melepaskan tangannya menanggapi perkataan Yuzuru.

Namun di saat yang sama, tubuhnya mulai tenggelam.

Arisa buru-buru berpegangan pada lengannya.

“Di luar masih cerah, kan?”

Kalau cerah nggak takut kan?

Yuzuru bertanya pada Arisa dengan seringai di wajahnya.

Arisa memalingkan wajahnya dengan canggung.

“Y-yah…harus kubilang, itu lebih dari yang kukira…”

“Kupikir aku sudah memberitahumu sebelumnya bahwa itu menakutkan.”

“A-aku salah… maafkan aku. Apakah ini tidak cukup?”

Arisa menatap Yuzuru dengan mata basah.

Memutuskan bahwa akan menyedihkan jika mempermainkannya lebih jauh, Yuzuru mengangguk sambil tersenyum masam.

“Mau bagaimana lagi.”

"…Terima kasih banyak"

Untuk saat ini, Arisa tidak bisa bergerak dengan baik sampai anggota tubuhnya pulih.

Yuzuru mendudukkan Arisa di bangku terdekat.

“Kupikir jantungku akan keluar dari mulutku…”

Ketika guncangan tubuhnya akhirnya teratasi, Arisa mengulangi kesannya.

Lalu Yuzuru bertanya pada Arisa.

“Kupikir kamu tidak akan begitu, tapi kamu tidak mengompol, kan?”

“Eh…? T-tidak mungkin…”

Pada pertanyaan setengah bercanda Yuzuru, Arisa terang-terangan membuang muka.

Yuzuru mau tidak mau memasang wajah serius.

“…kamu berbohong, bukan?”

“A-aku tidak melakukannya! Aku tidak membiarkan itu bocor!”

“…kamu tidak membiarkannya?”

Yuzuru, yang terkejut dengan kata-kata Arisa, menanyainya lagi.

Arisa menutup mulutnya dengan ekspresi canggung di wajahnya.

“…Aku hanya merasa kedinginan.”

Tidak dapat menahan tatapan Yuzuru, Arisa tersipu dan menundukkan kepalanya.

Dia kemudian mendongak dengan ekspresi bingung di wajahnya dan mendekat ke Yuzuru.

“Aku tidak benar-benar mengompol, oke?”

“Aku harap itu benar…”

“Itu pasti. Aku tidak membocorkan apa pun!”

“Tapi menurutku cukup menarik bahwa kamu hampir ngompol…”

“A-aku benar-benar tidak melakukannya!”

"Baiklah baiklah."

Yuzuru mengangguk berkali-kali, didorong oleh momentum Arisa.

Akhirnya puas, Arisa kembali duduk di bangku.

“Tapi itu menyenangkan. Aku terlalu takut untuk berkonsentrasi kali ini. Lain kali, aku ingin lebih berkonsentrasi. Aku yakin ini tidak akan terlalu menakutkan untuk kedua kalinya.”

“Kamu tidak pernah belajar, ya…?”

Yuzuru hanya bisa memasang wajah kecewa.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2