OmiAi - Chapter 187 Bahasa Indonesia


 Bab 187


“Yah, ini hampir jam makan siang, apa yang ingin kamu lakukan…?”

Yuzuru bertanya pada Arisa sambil melihat arlojinya.

Atas pertanyaan Yuzuru, Arisa menepuk perutnya.

“Um.um… ini agak rumit. Aku mungkin melewatkannya.”

"Benar."

Yuzuru juga tidak terlalu lapar.

Dia masih merasa masih ada sedikit sisa makanan yang dimakannya di pagi hari.

Dia tidak ingin makan makanan padat di restoran.

“Mungkin kita bisa menundanya… atau membeli popcorn atau apalah?”

Kata Yuzuru sambil menunjuk ke sebuah toko yang hanya berjarak beberapa puluh meter. 

Aroma kelezatan tercium di udara.

“Kalau begitu, ayo kita beli popcorn. Kita bisa memakannya sambil mengantri.”

Mereka berdiri dan pindah ke depan toko.

Arisa bertanya pada Yuzuru sambil melihat daftar menu.

“Kamu mau rasa apa, Yuzuru-san? Aku akan pesan karamel…”

"Mari kita lihat…"

Daripada memilih rasa yang sama, dia lebih memilih memilih rasa yang berbeda untuk masing-masing dan saling berbagi setengahnya.

Hal yang sama juga terjadi pada Arisa.

“Ada yang rasa coklat ya?”

Kata Arisa sambil melirik wajah Yuzuru.

Rupanya Arisa juga tertarik dengan rasa coklat.

“Aku pikir aku lebih suka makan sesuatu yang asin daripada dua makanan manis…”

Yuzuru berpikir itu mungkin agak terlalu keras di langit-langit mulut.

Selain itu, Arisa mungkin ingin memakannya sekarang, tapi dia mungkin akan kesulitan nanti.

"…Jadi begitu. Itu benar. Ah, ada yang rasa kari juga.”

Arisa menatap wajah Yuzuru lagi dan berkata begitu.

Jika rasa coklatnya kurang enak, rasa kari pun enak.

Dia tidak mengatakannya, tapi ekspresinya menunjukkannya.

“Kalau begitu aku pesan rasa kari.”

Yuzuru berkata sambil tersenyum masam, dan mata Arisa berbinar bahagia.

Kemudian, dia mengatakan pesanannya kepada pelayan.

“Cokelat dan kari, masing-masing satu.”

Bukankah kamu seharusnya memesan rasa karamel?

Tanpa sengaja, Yuzuru menatap wajah Arisa.

Lalu Arisa menggaruk pipinya karena malu.

“…Aku masih penasaran. Apakah itu buruk?”

“Tidak, aku tidak keberatan.”

Sekarang, jika dia memilih kombinasi rasa asin dan asam, seperti rasa kari dan rasa asin, Yuzuru pasti ingin mengatakan sesuatu…

Selama kombinasi manis dan asinnya tetap sama, tidak ada keluhan.

“Aku juga penasaran.”

Dia pernah mencicipi rasa karamel di bioskop dan tempat lain, tapi belum pernah merasakan rasa coklat.

Ketika Yuzuru memberitahunya bahwa dia juga penasaran dengan hal itu, Arisa tersenyum bahagia.

"Itu menyenangkan untuk diketahui."

Popcornnya dikemas dalam wadah yang bisa digantung di leher, mungkin karena bisa digunakan sebagai daya tarik.

Kasingnya sendiri juga memiliki desain imut yang menampilkan karakter taman hiburan.

Mereka duduk di bangku tempat mereka biasa duduk dan mulai makan popcorn.

“Rasa karinya… tidak pedas seperti yang kukira.”

“Rasa coklatnya… yah, rasanya seperti coklat.”

Mereka berbagi popcorn satu sama lain dan membandingkan kedua rasa tersebut.

Mereka bergantian antara rasa asin dan manis dan meminum teh ketika rasanya menjadi terlalu kuat.

Setelah menghabiskan sekitar sepertiga popcorn, mereka berdiri.

“Bagaimana kalau kita makan sisa popcorn sambil mengantri?”

"Aku setuju."

Mereka berdua menuju ke wahana terdekat.

Namun ketika sudah dekat dengan tujuan, Arisa tiba-tiba berhenti.

"Ada apa?"

“… churros, kamu tidak mau?”

“Tidak, tidak terlalu…”

Kata-kata Arisa yang tiba-tiba membuat Yuzuru memiringkan kepalanya tanpa sadar.

Kemudian dia mengikuti pandangan Arisa dan melihat ada toko yang menjual churros di sana.

Rupanya, saat melihatnya, dia ingin memakannya.

“Kenapa kamu tidak pergi beli saja? Bukankah tidak apa-apa jika kamu makan itu sambil mengantri?”

Seseorang tidak perlu waktu puluhan menit untuk memakan satu churro saja.

Bisa disantap dengan cukup sambil mengantri, sehingga tidak mengganggu kenikmatan atraksi.

“Tidak, ada popcorn juga… dan aku bertanya-tanya apakah aku bisa memakan semuanya.”

"Jadi begitu."

Popcornnya ternyata mengenyangkan.

Saat ini, dia tidak terlalu lapar dan tidak yakin apakah dia bisa menghabiskan churros dan popcorn.

Tampaknya dia mengkhawatirkan hal itu.

“Jadi… bagaimana jika Yuzuru-san memakan sekitar setengahnya?”

“Tentu, aku akan melakukannya.”

Yuzuru tidak terlalu ingin makan churros, tapi bukan berarti dia juga tidak mau memakannya sama sekali.

Jika tersedia, dia akan memakannya jika dia bisa mendapatkannya, dan dia yakin bahwa dia bisa memakan hingga setengahnya, bersama dengan popcorn.

“Dan rasanya…”

"Kamu saja yang pilih."

Arisa tersenyum bahagia mendengar perkataan Yuzuru dan segera membeli beberapa churro.

Baunya sedikit manis.

“Rasa apa yang kamu pilih?”

"Karamel."

Dia tidak jadi makan karamel dalam popcorn, tapi sepertinya dia masih menginginkannya.

"Sangat lezat."

Saat mengantri untuk wahana tujuannya, Arisa langsung menggigit churros.

Dia tampak bahagia.

“Arisa…”

"Ya."

Aku pikir kamu akan membaginya dengan saya?

Dan sebelum Yuzuru menyelesaikannya, Arisa mengulurkan churro ke mulutnya.

Yuzuru membuka mulutnya dan menggigit churronya.

"Kamu suka?"

“Ya, itu manis.”

"Itu bagus."

Arisa tersenyum lebar.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2