OmiAi - Chapter 188 Bahasa Indonesia


 Bab 188


"Wow! Itu sangat indah!"

Setelah matahari terbenam.

Arisa berkata dengan gembira sambil merekam video parade iluminasi dengan ponselnya.

"Ya itu benar. Imut sekali."

Yuzuru juga mengatakan ini sambil melihat Arisa melompat-lompat kegirangan.

Terus terang, Yuzuru tidak tertarik pada iluminasi atau parade seperti ini seperti Arisa.

Tapi melihat tunangannya tampak begitu bahagia saja sudah cukup untuk memuaskannya.

Waktu yang menyenangkan berlalu dan parade selesai.

Waktu penutupan taman sudah dekat.

“Hmm… agak terlalu goyang ya?”

Arisa mengangkat suara tidak senang saat dia memeriksa ponselnya.

Videonya kurang bersih, mungkin karena dia melompat-lompat kegirangan selama merekamnya.

“Selama itu terpatri dalam pikiranmu, itu yang terpenting, bukan?”

Daripada terlalu putus asa untuk memotret sehingga tidak bisa menikmatinya, lebih baik menikmatinya sampai tidak bisa memotret dengan baik.

“Itu benar… aku seharusnya mengambil beberapa gambar saja.”

“Aku mengambil beberapa gambar.”

"Sungguh?"

Yuzuru mengangguk pada pertanyaan Arisa dan menunjukkan layar ponselnya.

Di sana terlihat Arisa, ponsel di tangan, melompat-lompat dengan senyum berseri-seri di wajahnya.

“A-aku membuat wajah seperti itu…”

"Kamu terlihat manis. Aku sedang berpikir untuk menggunakannya jadi wallpaper.”

“Tolong jangan pernah lakukan itu.”

Menanggapi perkataan Yuzuru yang setengah bercanda, Arisa berkata dengan suara rendah lalu menatap tajam ke arah Yuzuru. 

Sementara Yuzuru mengira dia terlihat manis di foto itu, Arisa tampak tidak puas dengan wajah dan ekspresinya.

Mungkin karena dia tidak tersenyum dengan maksud untuk difoto.

“Selain itu, kamu tidak banyak memotret parade tersebut, yang mana yang terpenting, bukan?”

“Yang terpenting adalah kenangannya, bukan? Bukti bahwa kamu ada di sini lebih penting.”

“Lalu kenapa kamu tidak ada dalam foto itu, Yuzuru-san?”

“…itu, baiklah. Itu benar."

Tentu saja, keduanya sudah banyak mengambil foto bersama di taman hiburan ini.

Namun mereka tidak memiliki foto saat iluminasi dan parade yang baru saja mereka lihat.

“Kalau begitu, lain kali mari kita mengambil foto yang tepat, oke?”

“Lain kali… Harus!”

Kata-kata Yuzuru membuat Arisa memasang ekspresi bahagia di wajahnya.

Kemudian dia terlihat sedikit sedih.

“…Jadi, kita harus pulang hari ini.”

"Aku rasa begitu. Tidak baik jika terlambat. Ayo beli oleh-oleh dan pulang.”

Pasangan itu pulang dengan langkah enggan.

Keduanya sampai di depan rumah Arisa, dan hari sudah larut malam.

"Terima kasih untuk hari ini. Aku sangat senang.”

Arisa membungkuk sedikit di depan Yuzuru.

Kali ini, Yuzuru-lah yang merencanakan kencan di taman hiburan dan membuat reservasi.

Tentu saja mereka membayar biaya masuk dan akomodasi bersama.

“Tidak, aku juga bersenang-senang. Itu berkat kamu.”

Sebagai siswa SMA, mereka jarang mendapat kesempatan mengunjungi taman hiburan.

Bagi Yuzuru, sudah beberapa tahun sejak dia pergi ke sana bersama keluarganya.

Jika bukan karena Arisa, Yuzuru tidak akan memiliki keinginan untuk pergi.

Dia memberinya kesempatan untuk menikmati taman hiburan.

“Aku senang mendengarmu berkata begitu … Aku ingin pergi lagi tahun depan. Mungkin di musim panas kali ini.”

"Itu ide yang bagus."

Musim dingin dan musim panas akan berbeda dalam hal kenikmatan dan peristiwa yang bisa disaksikan.

Seluruh suasana taman hiburan akan sangat berbeda.

“…Dan mungkin lain kali kita bisa pergi ke barat.”

“Barat, ya? Ah! Begitu ya, itu bagus juga. Aku belum pernah kesana!"

“Mari kita mencari peluang dan pergi ke berbagai tempat.”

Akan ada banyak peluang.

Yuzuru mengatakan ini pada dirinya sendiri.

Kali ini, Yuzuru sedikit menyesal.

Itu tadi…

( kita bisa bersenang-senang seperti pasangan… )

Dalam suasana romantis, ciuman manis.

Dia tidak mengalami banyak hal seperti itu.

Satu-satunya ciuman yang ia dapatkan hanyalah ucapan 'selamat malam' sebelum tidur.

( Arisa lebih kekanak-kanakan dari yang kukira. ) 

Yuzuru terkekeh saat mengingat kegembiraan Arisa di taman hiburan.

Dia terkejut dengan kesenangan kekanak-kanakan gadis itu di taman hiburan.

Tentu saja, Yuzuru merasa telah melihat hal yang bagus.

Yuzuru merasa puas hanya melihat Arisa yang gembira dan bahagia.

Dari skor sempurna seratus, kencan itu mendapat nilai seratus dua puluh poin.

Tapi di saat yang sama, itu sedikit berbeda dari apa yang dia cari atau harapkan.

“…Yuzuru-san?”

“Eh? Ah maaf. Um… apakah kamu mengatakan sesuatu?”

Sebelum dia menyadarinya, Arisa sudah mendekatinya.

Dia menatap Yuzuru dengan mata terbalik.

“Tidak, aku tidak mengatakan apa pun…”

Ketika Yuzuru bertanya balik, Arisa sedikit tersipu dan membuang muka dengan malu-malu.

Dia kemudian menatap Yuzuru seolah-olah dia telah berubah pikiran, dan meletakkan tangannya di bahu Yuzuru.

“A-Ari…”

“Nm~”

Hal berikutnya yang dia tahu, bibir Yuzuru disegel oleh Arisa.

Setelah sekitar lima detik berciuman lama, Arisa perlahan melepaskan bibirnya dari bibir Yuzuru.

Kemudian dia mundur tiga langkah dan berbalik.

"Sampai jumpa besok."

“Y-ya! Sampai jumpa besok."

Arisa masuk ke dalam rumah seolah ingin melarikan diri.

Yuzuru yang tertinggal menyentuh bibirnya.

Kehangatan Arisa masih ada.

“…mungkin Arisa juga sedikit frustasi?”

Kali ini lebih lama dari ciuman 'selamat tinggal' biasanya.

Alasannya pasti karena Arisa merasakan hal yang sama seperti dia.

Yuzuru tiba di rumah, berharap begitu.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2