OmiAi - Chapter 189 Bahasa Indonesia


 Bab 189 – Menghabiskan Tahun Baru bersama Tunangan


Malam Tahun Baru.

“Kamu bisa mencabut bagian kotor di belakang udangnya dengan menusukkan tusuk gigi pada bagian ini… seperti ini. Cobalah."

“Hmm… seperti ini?”

"Ya. Kamu pandai dalam hal itu.”

Yuzuru dan Arisa sama-sama mengeluarkan bagian kotor di belakang udang.

Sebenarnya, mereka menyiapkan udang untuk membuat 'ebi-ten' (tempura udang) yang akan disajikan di atas 'soba Malam Tahun Baru'.

“Ngomong-ngomong… tentang Ayumi-chan.”

“Ada apa dengan Ayumi?”

“Apakah dia mendapat vaksinasi flu?”

“Apakah kamu pikir kami tidak mendapatkannya? Kami mendapatkannya setiap tahun…”

“Jika kita sudah mendapatkannya dan kita jatuh sakit, bukankah itu sebuah kegagalan?”

Adik Yuzuru, Takasegawa Ayumi, saat ini sedang terbaring di tempat tidur karena flu musiman.

Alasan kenapa Yuzuru memutuskan untuk menghabiskan waktu bersama Arisa daripada kembali ke rumah orang tuanya di malam tahun baru adalah karena flu.

Karena Ayumi jatuh sakit, semua acara yang biasa berlangsung di rumah Takasegawa dibatalkan.

“…Tidak, dosis yang dia dapat seharusnya mengurangi gejalanya. Faktanya, aku dapat mengatakan bahwa dia mendapat suntikan itu adalah hal yang baik.”

“Hmm~…”

“Kamu tidak terlihat yakin.., bukankah kamu sudah melupakannya?”

Ketika Yuzuru menanyakan hal itu padanya, Arisa menggelengkan kepalanya.

"Mustahil. Saat ini, aku tidak keberatan disuntik, atau apa pun… Aku hanya merasa kasihan padanya.”

"Aku senang mendengarnya. Kemudian kamu juga harus mendapatkan suntikan tahun depan.”

Tahun depan – tahun sebelum ujian, yaitu tahun berikutnya – baik Yuzuru dan Arisa akan bersiap untuk mengikuti ujian masuk universitas.

Daripada tahun ini, tahun depan lebih penting.

“Y-ya…, T-tidak masalah. Hanya saja, kamu akan menemaniku untuk itu… kan? Tahun depan juga?”

Perkataan Arisa mengingatkan Yuzuru pada kunjungan sebelumnya ke rumah sakit bersama Arisa.

Dia ingat itu sedikit… tidak, sangat memalukan.

Sejujurnya, dia tidak ingin melakukannya untuk kedua kalinya.

"…Tentu saja."

Namun dia tidak bisa mengatakan tidak kepada tunangannya, yang telah berusaha sekuat tenaga untuk disuntik.

Yuzuru entah bagaimana berhasil menganggukkan kepalanya.

“…… Jeda apa itu?”

“Itu bukan apa-apa.”

"Sungguh? …Bahkan jika Yuzuru-san tidak mau, aku akan memintamu menemaniku, oke? Harap diingat itu.”

Tampaknya, pengawalan di rumah sakit adalah suatu keharusan, apapun keinginan Yuzuru.

Meski begitu, Yuzuru senang karena Arisa siap disuntik, meski dengan syarat.

"Aku tahu. Bagaimana kalau kita melakukannya bersama tahun depan?”

“Ya, ayo lakukan itu.”

Selagi Mereka berjanji akan 'kencan di rumah sakit', mereka selesai menyiapkan udang.

Yang tersisa hanyalah menggorengnya dengan minyak bersama sayuran yang telah disiapkan.

“Aku… ingin sekali menggorengnya, jadi aku akan melakukannya. Yuzuru-san, tolong rebus mie soba… Kamu bisa, kan?”

"Tentu saja bisa. Aku hanya harus merebusnya, kan?”

Tidak ada yang istimewa dari merebus mie soba.

Yuzuru juga bisa merebus mie somen dan mie instan.

"Itu saja? …setelah kamu merebusnya, pastikan kamu merendamnya dengan air dengan benar.”

“Merendam… dengan air?”

“Maksudku mencucinya dengan air mengalir… Kamu bisa melakukannya, kan?”

“Bisa, tapi… Ini soba panas, kan? Apa yang akan kita buat sekarang.”

Jika dicuci dengan air akan menjadi dingin.

Yuzuru bertanya pada Arisa apakah lebih baik memasukkannya langsung ke dalam kuah mie soba daripada melakukan itu.

“… Teksturnya lebih enak saat didinginkan. Tolong ingat itu.”

"Jadi begitu. Tetapi jika kamu memasukkan mie soba dingin, bukankah kuahnya akan menjadi dingin? Itu…”

“Setelah memasukkan mie soba, panaskan lagi… Aku akan memberikan instruksi saat itu, jadi untuk saat ini, tolong rebus itu.”

“O-oke…”

Yuzuru mengangguk dan mengisi panci dengan air dan mulai merebus air.

Sementara dia melakukannya, Arisa sedang menggoreng tempura.

“Seperti yang kamu instruksikan, kan?”

Yuzuru bertanya lagi pada Arisa setelah air mendidih.

Lalu Arisa mengalihkan pandangannya ke arah Yuzuru sejenak.

"Ya. Seperti yang aku instruksikan… Tolong ukur waktunya dengan benar, oke?”

"Aku tahu."

Yuzuru mengeluarkan ponselnya, mengatur timer, lalu memasukkan mie soba ke dalam panci.

Mengikuti instruksi Arisa, dia merebusnya sesuai instruksinya.

“Aku sudah merebusnya, tapi apa yang harus aku lakukan sekarang…? Apakah aku harus memasukkannya ke dalam saringan dan mencucinya?”

“Ya, tidak apa-apa, tapi kuah sobanya buang-buang… Tolong pindahkan soba ke dalam mangkuk, lalu ke saringan di dapur, dan cuci.”

"Oke."

Yuzuru mengeluarkan mie soba dari air panas seperti yang diperintahkan oleh Arisa, memindahkannya dari mangkuk ke saringan, dan mencucinya dengan air mengalir.

Sambil mencucinya dengan air mengalir, Yuzuru bertanya pada Arisa,

“Berapa lama aku harus mencucinya?”

“Sampai panasnya hilang. Setelah selesai, tiriskan airnya dengan baik.”

"Aku mengerti."

Yuzuru mengikuti instruksi Arisa dan menyelesaikan mencuci mie sobanya.

Di sisi lain, Arisa mengkhawatirkan Yuzuru dan meliriknya sambil menggoreng tempura.

“Aku sudah selesai… apa yang harus aku lakukan selanjutnya?”

“Benar… Yang ini juga hampir selesai digoreng, jadi ayo kita masukkan ke dalam kuah mie soba. Setelah kamu memasukkan mie soba, tolong hangatkan.”

Kuah mie soba sudah dibuat oleh Arisa terlebih dahulu dan dimasukkan ke dalam panci kecil.

Yuzuru memasukkan mie soba yang sudah ditiriskan dengan baik ke dalamnya dan memanaskannya di atas api.

Ketika dia menilai sudah cukup hangat, dia mematikan api.

"Aku selesai."

Kata Yuzuru dan menoleh ke Arisa.

Arisa sudah selesai menggoreng tempura.

“Aku juga hampir selesai di sini. Ayo masukkan ke dalam mangkuk.”

Yuzuru memasukkan mie soba ke dalam mangkuk yang telah dia siapkan, bersama dengan kuahnya.

Arisa memasukkan tempura ke dalam mangkuk.

Terakhir, mereka menaburkan sedikit daun bawang… dan melengkapi hidangannya.

Keduanya membawa mie soba ke ruang tamu.

Kemudian mereka menyatukan masing-masing tangan mereka dan…

“Itadakimasu~” 

Mereka mulai makan Soba yang mereka buat bersama.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2