Dantoudai ni Kieta Densetsu no Akujo, Nidome no Jinsei de wa Gariben Jimi Megane ni Natte Heion wo Nozomu - Chapter 21 Bahasa Indonesia


 Bab 21 - Emosi campur aduk setelah ujian berakhir.


Aku datang bersama Alondra ke papan buletin, tempat hasil tes dipasang.

Lorong dipenuhi dengan suasana bersemangat saat kegembiraan dan kekecewaan para siswa yang memeriksa peringkat mereka bergema di bawah langit-langit lorong. Kami melewati kerumunan dan akhirnya tiba di depan papan buletin.

“Aku peringkat 7. Aku sudah melakukan yang terbaik, kukira.”

Peringkat ke-7 murni tanpa jalan pintas. Mempertimbangkan betapa sibuknya aku akhir-akhir ini, aku dapat mengatakan bahwa aku sudah melakukan yang terbaik.

Alondra dengan cepat menemukan namanya di peringkat ke-8. Seperti biasa, distribusi nilainya sangat bias, dengan hanya penelitian sihir, walaupun sulit, mendapatkan nilai sempurna.

“Alondra masih menakjubkan seperti biasa.”

“Itu tidak terlalu menakjubkan. Aku hanya melakukan apa yang kusukai dan inilah yang terjadi.”

Meski mencapai peringkat tinggi, kurangnya senyum Alondra itu keren, dan aku tersenyum lembut. Kupikir kepribadian Alondra yang sederhana adalah sesuatu yang harus dikagumi.

Setelah mencapai tujuan kami untuk memeriksa peringkat kami, kami segera berbalik dan meninggalkan papan buletin.

Namun, ketika aku mencoba untuk melarikan diri dari kerumunan, aku dipanggil oleh protagonis dari acara tersebut.

“Hei, Nona Leticia dan Nona Alondra.”

Udara yang dipenuhi dengan antusiasme para siswa bergetar dengan suara gemerisik.

Aku tidak ingin menjadi sorotan, tapi aku tidak ingin mengabaikan seseorang yang sedang berbicara denganku, jadi aku berbalik dan menyapanya dengan senyuman.

Elias-sama, siswa terbaik tahun ini, memiliki senyum lembut yang biasa di wajahnya.

Sungguh luar biasa untuk berpikir bahwa dia terlibat dalam sesuatu yang konyol selama tahap awal minggu ujian. Peringkatnya tidak kalah menakjubkan.

Apalagi dia tidak terlihat lelah, yang menunjukkan kesadarannya sebagai seorang pangeran.

"Kalian adalah satu-satunya di antara siswa perempuan yang berada di peringkat 10 besar. Itu mengesankan."

Mata Elias-sama tampak menunjukkan rasa hormat yang tulus.

Tidak banyak siswa yang bekerja keras dalam studi mereka seperti kami, mengingat banyak siswa perempuan yang menikah setelah lulus atau putus sekolah untuk menikah bahkan saat masih sekolah. Oleh karena itu, mendapatkan nilai tinggi menarik banyak perhatian.

“Nona Alondra masih mengalahkanku dalam penelitian sihir. Bagaimana kamu bisa mendapatkan nilai sempurna?”

Gadis-gadis di sekitarnya semuanya tertarik pada senyum indah itu.

“…Aku hanya belajar karena aku menyukainya, Yang Mulia Elias.”

Hanya Alondra yang bisa mempertahankan ketenangannya melawan senyum menawan pangeran yang mematikan.

Elias-sama dikenal karena karismanya, sedemikian rupa sehingga semua orang dengan penuh kasih sayang memanggilnya dengan namanya dengan sebuah gelar. Namun, Alondra tampaknya menjadi satu-satunya yang memanggilnya "Yang Mulia" karena dia tidak menyukainya.

"Memang, menyukai sesuatu adalah motivasi terbaik."

“… Ya, yah, aku juga berpikir begitu.”

Alondra tetap tanpa ekspresi sepanjang percakapan.

Dia biasa mengatakan bahwa dia tidak nyaman ketika orang lain berbicara dengannya karena hal itu jarang terjadi, mungkin selama tahun pertamanya.

Tahun lalu, Elias-sama juga sekelas dengan Alondra dan aku, tapi dia satu-satunya siswa laki-laki yang berani mendekati kami. Aku berharap kami bisa bergaul sedikit lebih baik.

Merasakan sinyal marabahaya yang datang dari Alondra, aku dengan sopan mengakhiri pembicaraan.

Kenyataannya, tatapan para siswi mulai menjadi kasar.

“Kalau begitu, permisi, Elias-sama.”

"Oke, sampai jumpa lagi."

Alondra mengangguk dalam diam.

Saat kami berjalan menjauh dari papan buletin, aku terkekeh melihat perilaku temanku yang agak tidak ramah.

“Kita harus mencoba melakukan percakapan yang lebih menyenangkan. Elias-sama adalah pria yang sangat baik, tahu?”

"Aku tidak tertarik…"

Tanggapan penuh desahan Alondra mungkin mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya.

Dia orang yang sangat lugas dalam hal apakah dia tertarik atau tidak. Ini hampir seperti keajaiban bahwa dia berteman denganku.

Sepulang sekolah, saat aku berjalan menyusuri lorong untuk pergi ke pertemuan Klub Relawan, Telencio mendatangiku.

Seperti biasa, dia memiliki lingkaran hitam di bawah matanya dan menutupi mulutnya sambil menguap. Sepertinya dia kurang tidur lagi karena mempelajari Kaizen.

Ketika aku mengundangnya untuk datang ke kegiatan klub, Telencio menjawab dengan sikap berani.

“Maaf, aku tidak bisa pergi. Aku ada tes perbaikan.”

“Tes perbaikan? Lagi?"

Aku menjawab sambil mendesah.

Telencio sepertinya tidak merasa bersalah sama sekali, namun kenyataannya, dia adalah siswa yang sedang berjuang yang hampir dikeluarkan.

Ketika kamu gagal dan harus mengikuti tes perbaikan, biasanya kamu dilarang untuk mengikuti kegiatan klub.

Sudah menjadi kebiasaan Telencio, yang hampir selalu gagal, tidak bisa mengikuti kegiatan sampai tes perbaikan selesai.

“Tes perbaikan lebih mudah daripada tes biasa. Pada akhirnya, ini menghemat waktu belajar. Ini adalah cara yang sangat rasional untuk mengalokasikan waktu pada Kaizen.”

“Sungguh menyegarkan betapa bertekadnya kamu.”

Aku tidak lagi merasa perlu menegurnya. Seberapa jauh cinta Telencio untuk Kaizen akan membawanya?

Dia pandai permainan papan dan seharusnya pintar, tapi dia menghabiskan waktu di kelas untuk tidur, jadi tidak ada yang bisa kita lakukan.

Saat aku hendak pergi setelah menyemangatinya, seseorang muncul di belakang Telencio.

“Itu hal yang cukup berani untuk dikatakan, Telencio-kun.”

Lena-sensei memiliki senyum lembutnya yang biasa, tapi matanya tidak tersenyum sama sekali.

Telencio, yang berbalik, menyadari situasi yang canggung dan wajahnya berkedut. Mungkin merupakan sikap yang baik baginya untuk tidak mengatakan "Uh" dengan lantang.

“Sepertinya Telencio-kun sudah melupakan tugasnya sebagai siswa. Bagaimana kita harus membuatnya bertobat?”

“L-Lena-sensei, bukan seperti itu… Oh, Bahasa! Kelas Bahasa Lena-sensei menyenangkan, tahu?!”

Argumen Telencio yang panik dan menyedihkan sepertinya tidak beresonansi dengan Lena-sensei.

Pada saat aku bergidik melihat senyumnya yang semakin dingin, Lena-sensei dengan kuat meraih bahu Telencio dengan tangan kanannya.

“Tolong beritahu aku setelah kamu bisa tetap terjaga selama kelas. Sekarang, ayo pergi ke ruang staf karena aku punya beberapa tugas untuk diberikan.”

"Apa? Tugas?! Seharusnya tidak ada saat tes perbaikan…?!”

“Leticia-san juga melakukan yang terbaik dalam tes ini. Silakan terus bekerja keras di Klub Relawan.”

Mengabaikan permohonan Telencio sepenuhnya, Lena-sensei tersenyum padaku. Senyum sejati dengan mata hangat.

Aku suka Lena-sensei karena dia mengawasiku dan usahaku.

“Terima kasih,” jawabku, dan Lena-sensei membawa Telencio.

Dia memiliki lebih banyak stamina daripada penampilannya yang halus. Menjadi seorang guru benar-benar pekerjaan yang sulit.

Saat aku berjalan lebih jauh di lorong, aku bertemu dengan Camilo. Jelas bahwa dia juga menuju Klub Relawan.

"Leticia, kebetulan sekali!"

Jika aku berjalan bersamanya, orang-orang mungkin mulai bergosip lagi, jadi aku ragu sejenak. Tapi aku tidak bisa bersikap kasar setelah melihat senyum bahagianya, jadi aku membalas sapaannya dengan senyuman. Yah, tidak aneh untuk berbicara sedikit… kan?

“Peringkatku sedikit naik, terima kasih, Leticia.”

Aku penasaran, jadi aku memeriksa papan buletin sejak kami belajar bersama sebelumnya. Peringkat Camilo adalah ke-38.

Aku tidak tahu peringkatnya yang biasa, tapi jika naik, itu sangat bagus.

Meski begitu, aku hanya belajar dalam diam di sudut perpustakaan, jadi aku tidak melakukan apapun untuk membantu.

"Camilo melakukannya dengan baik."

“Tidak, aku bisa melakukan yang terbaik karena Leticia ada di sana.”

Mata hijau mudanya begitu ramah dan menyipit sehingga aku menyadari panas berkumpul di pipiku.

Aku tidak bisa memikirkan kata-kata yang bagus, jadi aku harus menghindari mengatakan sesuatu yang aneh dengan mematahkan tatapan kami yang terjalin dan melihat ke bawah.

Akhir-akhir ini, aku gelisah dan tidak bisa tenang saat bersama Camilo.

Bahkan di kehidupanku sebelumnya, dia membuatku tertawa berkali-kali.

Mengapa sekarang, jantungku berdetak lebih cepat dan keras, aku bertanya-tanya?


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2