Dantoudai ni Kieta Densetsu no Akujo, Nidome no Jinsei de wa Gariben Jimi Megane ni Natte Heion wo Nozomu - Chapter 22 Bahasa Indonesia


 Bab 22 - Di panti asuhan


Hari itu akhirnya tiba untuk kunjungan Klub Relawan ke panti asuhan, tepat sebelum liburan musim panas.

Hari ini, semua orang berhasil berkumpul tepat waktu, yang merupakan pencapaian yang luar biasa.

Telencio juga tampaknya telah lulus ujian perbaikan dengan aman dan menguap seperti biasa.

Ngomong-ngomong, Lena-sensei berencana untuk bergabung dengan kami menjelang penghujung hari.

“Ya ampun, ya ampun, selamat datang! Terima kasih seperti biasa.”

Direktur yang familiar sudah ada di sana untuk menyambut kami. Dia adalah seorang wanita tua yang cantik dengan senyum menawan dan orang yang berkarakter hebat yang telah mendapatkan kepercayaan dari anak-anak.

"Direktur, terima kasih telah mengundang kami lagi hari ini."

Setelah menyapanya, dipimpin oleh presiden klub, kami memulai aktivitas seperti biasa.

Kami semua berjalan bersama menuju ruang belakang, yang juga berfungsi sebagai ruang makan.

“Yay! Halo!"

Biasanya anak-anak, berusia sekitar 7 hingga 13 tahun, meledak kegirangan begitu kami memasuki ruangan.

Namun, hari ini, kami melihat bahwa perhatian mereka langsung tertuju pada satu orang, dan mereka semua mengedipkan mata serempak, bertanya-tanya siapa orang asing itu.

"Siapa orang baru itu?"

Anak-anak menatap Camilo. Tidak terpengaruh oleh perhatian tersebut, Camilo tersenyum santai.

“Aku Kamilo. Bolehkah aku bergabung dengan kalian mulai hari ini?”

"Tentu! Kami semua mencintai kalian!”

Percakapan langsung mereka membuat aku merasa hangat di dalam.

Camilo diundang oleh anak-anak dan langsung bergabung dengan lingkaran mereka. Wow, dia memiliki bakat untuk ini.

"Halo semuanya. Apakah kalian sudah menyelesaikan PR kalian?”

"Tentu saja, lihat!"

Saat Crustia-san bertanya, Berta, yang paling energik, menunjukkan buku catatan PR-nya.

Semua orang yang duduk mengelilingi meja mengeluarkan buku catatan mereka dan menyerahkannya.

"Kerja bagus, semuanya!"

Ketika presiden klub menerima PR mereka dengan senyuman penghargaan, semua orang tampak bangga.

Aku juga tersenyum dan mulai memeriksa PR anak-anak bersama mereka.

Dikatakan bahwa masih perlu waktu sebelum semua anak ini dapat bersekolah.

Ada kesenjangan dalam pendidikan karena kemiskinan, dan untuk anak-anak yang tinggal di panti asuhan, banyak dari mereka yang akhirnya tidak pernah bersekolah dan menghabiskan seluruh hidup mereka seperti itu.

Itu sebabnya kami datang untuk mengajar anak-anak ini di panti asuhan.

Kami hanya bisa datang sebulan sekali, tapi kami percaya itu lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa dan dapat membantu masa depan mereka.

“Kalau begitu, aku akan pergi menemui anak-anak yang lebih besar. Leticia-chan, kenapa kamu tidak mengajari anak-anak kecil cara membaca dan menulis.”

Di bawah arahan Crustia-san, aku mulai belajar dengan gadis-gadis kecil.

Si bungsu pun sudah mulai belajar huruf, jadi ada baiknya mulai berlatih menulis kata.

"Hehehe…"

Berta tampak bahagia saat menulis huruf. Ketika aku bertanya apa yang terjadi, Berta mengelus kata “restoran” yang ditulisnya dengan hati-hati.

“Baru-baru ini, aku bisa membaca papan nama toko. Terima kasih kepada Leticia-chan dan semuanya.”

“Berta…”

Sejak aku mulai datang ke sini, aku menyadari betapa beruntungnya aku.

Mungkin aku munafik, tapi aku ingin melihat senyum ini.

Aku tidak peduli tentang penebusan, aku hanya ingin membantu dengan cara apapun yang kubisa.

“Itu karena Berta melakukan yang terbaik. Jika kamu bekerja keras, kamu juga akan bisa membaca buku.”

"Benarkah?! Aku akan melakukan yang terbaik!"

Melihat senyum Berta yang lincah dan kekanak-kanakan, aku tertawa dari lubuk hatiku.

Setelah waktu belajar, itu adalah waktu bebas.

Anak-anak yang energik bermain di taman, sedangkan yang lebih pendiam tetap di dalam.

Crustia-san baru saja pergi ke dapur bersama gadis-gadis yang lebih besar untuk membuat manisan. Aku menyulam dengan gadis-gadis itu, sementara Luna, presiden klub, dan Camilo sepertinya ikut bermain petak umpet.

“Hei, Setan Kaizen! Ayo main lempar tangkap!”

Meski selalu berada di dalam ruangan, Telencio sepertinya selalu menarik perhatian anak laki-laki yang aktif.

Tanpa berusaha menyembunyikan kekesalannya, Telencio mendorong jambul bocah itu.

“…Bukankah memanggil seseorang Setan Kaizen itu buruk?”

“Tapi, kamu hanya memainkan Kaizen! Aku ingin bermain lempar tangkap!”

Anak-anak berkumpul, berteriak “Aku juga, aku juga!”, dan menyeret “Setan Kaizen” menuju halaman panti asuhan.

Aku tidak punya waktu untuk membantu karena aku harus mengajar menyulam ke tiga anak. Bertahanlah, Telencio!

"Leticia-chan, aku tidak bisa di sini."

"Yang mana? Biarkan aku memperbaikinya untukmu.”

Sulaman kelinci di celemeknya sangat lucu. Aku harus melakukan sesuatu sebelum menjadi tupai.

Saat aku mengerjakannya sebentar, jendela ruang makan yang menghadap ke taman terbuka.

Camilo mengintip dengan senyum masam. Sepertinya dia ketahuan dengan cepat.

“Ya ampun, ini sulit. Aku meremehkan kemampuan pencarian anak-anak. Mereka bisa menjadi ksatria naga dalam waktu singkat.”

"Fufu, mungkin begitu."

Camilo tampaknya telah berbaur sepenuhnya pada kunjungan pertamanya.

Meskipun dia anak tunggal, dia sepertinya menyukai anak-anak. Dia sangat pandai bermain dengan anak laki-laki yang lincah seolah-olah dia sudah terbiasa.

… Kalau dipikir-pikir itu.

Apakah Camilo punya anak di kehidupan sebelumnya?

Dihadapkan dengan pertanyaan lama, aku hanya bisa terdiam.

Tidak, jika begitu, dia tidak akan melamarku.

Dia bukan tipe orang yang akan berpura-pura bahwa anak yang seharusnya dia miliki tidak pernah ada.

Lalu, bagaimana dengan pernikahan?

Itu bahkan bukan pertanyaan. Camilo sangat tampan dan baik hati, tidak aneh jika dia memiliki istri yang cantik.

Kupikir itu sudah jelas.

Kenapa aku merasa tersakiti…?

“… Leticia?”

Mungkin dia menyadari bahwa aku terlihat pucat, Camilo memiringkan kepalanya dengan bingung.

Ini bukan sesuatu yang harus kutanyakan langsung padanya sekarang.

Jadi aku tertawa untuk menutupinya dan dengan sengaja mengubah topik pembicaraan.

“Aku terkesan dengan betapa mudahnya Camilo beradaptasi.”

"Apakah begitu?"

"Ya, kamu terlihat seperti sedang bersenang-senang."

“Yah, itu mungkin benar. Aku memiliki hal baru yang harus kurespek dari Leticia.”

Ketika seseorang menatap langsung ke matamu dan berbicara terus terang, sulit untuk mengetahui apa yang harus dilakukan.

Aku sama sekali bukan orang baik.

Aku bahkan tidak tahu tentang panti asuhan.

Ketika aku pertama kali menjadi ratu, aku tidak pernah berpikir bahwa akan ada orang yang ingin belajar tetapi tidak bisa.

“Camilo adalah seseorang yang dapat membantu banyak orang dengan cara yang lebih besar. Aku, di sisi lain, hanya bisa melakukan hal-hal kecil.”

"Itu tidak benar. Kamu masih bisa membuat perbedaan dalam kehidupan banyak orang. Itu sebabnya kamu bekerja sangat keras untuk belajar. ”

Saat aku tersandung memilih kata-kata untuk menyembunyikan rasa maluku, aku menerima penegasan besar lainnya.

Aku merasa hatiku menghangat tidak seperti sebelumnya.

Aku tahu dari mata Camilo bahwa tidak ada sanjungan atau kebohongan.

Jadi, seolah didorong ke depan, aku mendapati diriku melontarkan mimpi yang belum pernah kubicarakan sebelumnya.

“Aku…Aku pernah berpikir bahwa aku ingin membuka kelas literasi yang dapat diikuti oleh siapa saja.”

Ada kesenjangan pendidikan di negara ini berdasarkan kekayaan.

Sejak aku aktif di Klub Relawan, aku berpikir untuk membuka kelas literasi.

Tapi aku juga tahu bahwa itu adalah mimpi yang tidak realistis.

Aku ingin mencari pekerjaan dan hidup sederhana di masa depan. Jelas bahwa aku kekurangan segalanya—uang, tempat, waktu, dan banyak lagi.

"Wow! Apa kamu akan membuka kelas, Leticia-chan?”

"Itu sangat keren! Aku ingin mendaftar!”

"Aku juga!"

Gadis-gadis itu berhenti menyulam dan wajah mereka langsung bersinar.

Aku tidak pernah berharap mereka begitu senang dengan kata-kataku yang tidak bertanggung jawab. Bayangan kabur dari mimpi yang hanya ada di pikiranku sepertinya terbentuk saat aku melihat senyuman mereka.

“Itu benar-benar seperti dirimu, Leticia.”

Bahkan Camilo menunjukkan senyum lembut padaku.

"Benarkah?"

"Ya. Aku akan mendukungmu, apa pun yang terjadi.”

Hatiku dipenuhi dengan kehangatan dan kegembiraan.

Aku tidak tahu apakah aku benar-benar bisa mewujudkannya, tapi sangat mengharukan melihat anak-anak dan Camilo memberiku dorongan yang kubutuhkan.

"…Terima kasih."

Aku berhasil mengendalikan suara gemetarku dan akhirnya mengungkapkan rasa terima kasihku.

Kejadian itu terjadi saat perjalanan pulang.

Ketika Lena-sensei tiba, dia menyarankan sudah waktunya untuk mengumpulkan anggota klub dan pulang.

Anak laki-laki itu datang berlari, mengayunkan dahan pohon.

"Luna, hati-hati!"

Menyadari bahwa mereka tidak melihat ke depan dan Luna ada di depan mereka, secara naluriah aku melangkah maju.

Akibatnya, aku bertabrakan dengan anak laki-laki itu, menyebabkan kacamataku jatuh.

Mendengarkan suara rekanku yang jatuh ke tanah, aku melihat Luna dalam pandanganku yang tidak terhalang.

Dia menatapku dengan mata bulat, seperti ketika dia dulu menjadi maid.

Apa aku mengacau lagi…?


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2