Dantoudai ni Kieta Densetsu no Akujo, Nidome no Jinsei de wa Gariben Jimi Megane ni Natte Heion wo Nozomu - Chapter 23 Bahasa Indonesia


 Bab 23 - Kita akan mengadakan pertemuan darurat mulai sekarang


 Waktu yang dipenuhi keputusasaan terasa lebih lambat dari yang sebenarnya.

 Aku membayangkan Luna memberiku tatapan menghina, menyebabkan aku mundur.

 Camilo, yang datang terlambat, dengan cepat memahami situasinya dan menyerahkan kacamatanya padaku, tapi sudah terlambat tidak peduli seberapa keras aku berjuang.

 Luna, dengan mata terbelalak kaget, tidak butuh waktu lama untuk memahami ingatan pertamanya.

 Ah, ini mimpi yang singkat.  Beberapa bulan terakhir ini, ketika Luna memperlakukanku sebagai seniornya dan menikmati menghabiskan waktu bersamaku, sungguh menyenangkan—

 “… Aku tidak tahu!  Leticia-senpai sangat cantik!”

 —Hah?

 Luna mulai menjelaskan dengan penuh semangat, mengepalkan kedua tangannya dengan semangat, jadi tanpa sadar aku memiringkan kepalaku.

 "Apa yang harus kita lakukan?  Dia seperti kecantikan terbaik kerajaan!  Sungguh sia-sia baginya untuk memakai kacamata tebal itu, bukan?!”

 “Eh, Luna…?”

 "Ya ada apa?"

 “Apakah kamu tidak merasa aneh tentang ini?  Seperti merasa sakit atau bingung atau semacamnya…”

 Menanggapi pertanyaanku, Luna berkedip bingung.

 "Apa itu?  Tidak mungkin aku merasa sakit melihat kecantikan seperti ini!”

 Senyumnya yang murni tidak mungkin bohong.

 Aku menghela nafas lega dengan sekuat tenaga.

 Ingatan Luna tidak kembali.

 Mungkin ini pengecut, tapi aku tidak ingin Luna membenciku.

 Karena Luna benar-benar gadis yang baik.  Jika memungkinkan, aku ingin terus bekerja dengannya sebagai senior yang baik hati.

 Aku melirik Camilo dan dia mengangguk sedikit dengan tatapan bingung.  Dia sudah tahu bahwa Luna adalah maid itu.

 Meskipun ingatan Elias-sama kembali, ingatan Luna tidak.  Di mana sebenarnya perbedaan antara keduanya?

 Pada hari terakhir sebelum liburan musim panas, kami memutuskan untuk mengadakan pertemuan untuk berbagi informasi, memanfaatkan kesempatan terakhir ini.

 Lokasinya adalah meja biasa di perpustakaan, dikelilingi oleh penghalang Camilo.

 Pesertanya adalah aku, Camilo, Elias-sama, dan Alondra.

 Mereka semua adalah anggota yang berharga dan luar biasa yang tahu bahwa dunia ini adalah kesempatan kedua.

 Aku merasa tidak enak karena melibatkan dua orang yang tidak memiliki hubungan langsung, tetapi aku bersyukur mereka secara sukarela berpartisipasi.

 Tampaknya keduanya tertarik dengan situasi aneh ini.

 Begitu orang-orang yang tidak saling kenal, Camilo dan Alondra, selesai memperkenalkan diri, pertemuan pun dimulai.

 Pertama, aku memutuskan untuk memberi tahu mereka bahwa Luna tidak mendapatkan kembali ingatannya ketika dia melihat wajahku.  Alondra yang masih sangat tertarik menjadi yang pertama angkat bicara.

 “Aku ingat bahwa jumlah kekuatan sihir terkait dengan apakah penutup memori dapat dibuka atau tidak.  Jadi, bagaimana kekuatan sihir dari Nona Luna ini?”

 Ada dua syarat agar ingatan kembali.

 Pertama, orang yang memiliki hubungan mendalam dengan mereka harus merangsang mereka.

 Dan kedua, rangsangan itu harus melebihi kekuatan sihir mereka sendiri yang berfungsi sebagai penutup ingatan mereka.

 "Yah, aku tidak tahu pasti... tapi dia bilang kekuatan sihirnya normal."

 Aku ingat melakukan percakapan seperti itu, tetapi aku tidak memiliki informasi lebih dari itu.

 Jadi, berapa kekuatan sihir yang dimiliki Elias-sama?

 “Aku juga tidak punya banyak kekuatan sihir.  Aku hanya rata-rata.”

 Elias-sama berkata dengan senyum masam.  Konon Camilo dan Pangeran Agustin dikatakan memiliki jumlah sihir yang sangat tinggi bahkan di antara keluarga kerajaan, tetapi aku belum pernah mendengar reputasi apa pun tentang sihirnya, jadi itu mungkin benar.

 Alondra tampak tenggelam dalam pikirannya dan berbicara perlahan.

 “Jadi, keduanya memiliki keterlibatan dengan Leticia di kehidupan pertamanya dan memiliki jumlah sihir yang normal.  Namun mereka jelas berbeda tentang apakah akan mendapatkan kembali ingatan mereka atau tidak.”

 “Ya, sepertinya memang begitu.”

 Saat aku mengangguk dengan hati-hati, kami bertiga terdiam dengan ekspresi yang sulit.

 Ini jelas situasi yang tidak bisa dijelaskan.  Jika Elias-sama mendapatkan kembali ingatannya, Luna seharusnya juga mendapatkan kembali ingatannya.

 “Kurasa itu berarti ada satu syarat lagi selain yang dikatakan sang dewi, kan?”

 Kata-kata Camilo sepertinya adalah sesuatu yang dipikirkan semua orang.

 "Itu mungkin.  Itu wajar untuk berpikir begitu.”

 Setiap orang memiliki cara berbeda untuk berhubungan satu sama lain, dan tingkat sihir tidak dapat diukur.

 Jadi bisa saja ada perbedaan karena hal itu, tapi bisa juga ada kondisi lain yang tidak bisa dipungkiri.

 “Dewi Waktu Sheila dikatakan telah bertemu dengan peneliti sihir kuno dalam catatan tertulis.”

 "Benarkah?!"

 Mata Camilo melebar mendengar kata-kata Alondra.

 Aku juga mengetahui hal ini dari Alondra, dan itu cukup mengejutkan.

 "Ya.  Sampai sekarang, para peneliti telah meragukannya, tapi sekarang kami tahu itu benar, aku tidak bisa menahan kegembiraanku.”

 "Jadi begitu.  Itu mengejutkan…”

 “Dia mungkin makhluk transenden dari era primitif.  Tidak aneh jika dia memiliki satu atau dua rahasia yang disembunyikan dari manusia.”

 Apa yang dipikirkan oleh dewi sejati, yang tidak diciptakan oleh manusia?

 Mungkin dia hanya lupa menyebutkannya.  Fufu, itu akan menjadi hukuman yang berat.

 Elias-sama tampak terkejut, tetapi setelah beberapa saat, dia mendapatkan kembali ketenangannya dan tersenyum.

 "Jadi begitu.  Kalau begitu mari kita mulai dengan mempertimbangkan perbedaan antara Nona Luna dan aku dan Camilo,” kata Elias-sama.

 “Ya, kedengarannya bagus,” Alondra diam-diam menegaskan.

 Apa yang berbeda antara Luna dan Camilo dan Elias-sama… sesuatu.

 Kemudian, Camilo meninggikan suaranya seolah-olah dia baru saja mendapat pemikiran.

 “Bagaimana dengan perbedaan antara keluarga kerajaan dan bukan keluarga kerajaan?  Secara teknis aku adalah anggota keluarga kerajaan juga.”

 "Sekarang setelah kamu menyebutkannya, baik Camilo dan aku memiliki kesamaan."

 Elias-sama meletakkan tangannya di dagu sambil berpikir.  Itu memang bisa dianggap sebagai perbedaan yang jelas.

 Namun, tidak jelas mengapa menjadi anggota keluarga kerajaan akan menghasilkan kembali ingatan itu.

 "Kasih sayang…"

 Alondra bergumam, melamun.

 “Mungkinkah perbedaan kesukaan terhadap Leticia di kehidupan pertamanya disebabkan oleh fakta bahwa Yang Mulia Elias meninggal dalam kecelakaan dan oleh karena itu tidak mengetahui tentang perilaku bermasalah Leticia setelah menjadi Putri Mahkota?  Di sisi lain, Nona Luna ini malah diasingkan.”

 Ugh!  Temanku menyentuh luka lama!

 “Untuk Yang Mulia Elias, Leticia adalah wanita tragis yang memiliki tunangan yang tidak pengertian.  Bagi Nona Luna, dia adalah tuan terburuk yang tidak bisa mentolerir kesalahan sekecil apa pun.”

 “Alondra…?  Uh, bisakah kamu mengulanginya sedikit?”

 “Aku tidak perlu menjelaskan tentang Camilo-dono.  Bahkan jika ada hubungannya, selama peringkat kesukaannya negatif, itu tidak mempengaruhi penutup memori, maka semuanya masuk akal.”

 “Hei, Alondra, itu terlalu kasar dalam banyak hal?!”

 Mengabaikan permohonan putus asa, sekarang Yang Mulia Elias yang mengambil alih pembicaraan.

 “Begitu ya… Itu mungkin saja.  Kesanku, Nona Leticia adalah gadis baik yang dianiaya.”

 “Luar biasa, Nona Alondra.  Dalam hal perbedaan dari Nona Luna, itu tidak diragukan lagi.”

 Bahkan Kamilo!  Aku tahu Luna pasti membenciku, tapi semua orang begitu kejam, bukan?

 Alondra terlihat sangat senang dan Elias-sama sepertinya juga menikmati dirinya sendiri.

 "Ini menarik.  Ayo terapkan pada penelitian sihir kita lain kali!”

 “Ada sesuatu yang menyenangkan tentang ini.  Ini seperti memecahkan misteri baru.”

 Meskipun sama sekali tidak ada hubungannya dengan mereka, aku bersyukur mereka bersedia mendengarkanku.  Jangan khawatir tentang itu.

 Tetapi aku tidak pernah menyadari bahwa Alondra memiliki kesan yang baik terhadapku.  Dia benar-benar luar biasa.

 Jika itu masalahnya, mungkin tidak banyak orang yang memiliki potensi untuk mengembalikan ingatannya kembali dengan wajah asliku.

 Kupikir bahkan Pangeran Agustin dan Yserra-sama tidak menyukaiku, jadi kemungkinan mereka tidak mendapatkan kembali ingatan mereka lebih tinggi.

 Meskipun itu akan melegakan bagiku, itu adalah perasaan yang rumit…

 “Ngomong-ngomong, Elias, pernahkah kamu mendengar tentang pertunangan Agustin?”

 Pertanyaan Camilo adalah sesuatu yang juga membuatku penasaran.

 “Di kehidupan pertamaku, Pangeran Agustin dan Yserra-sama tidak bisa bersama karena dia sudah bertunangan denganku.

 Kali ini, tanpa gangguan apapun, kupikir meskipun mereka berasal dari latar belakang yang berbeda, mereka bisa bertunangan dan bersama.”

 "Tapi ... sepertinya keduanya tidak rukun."

 "Apa?  Apakah itu benar, Elias?”

 Camilo dan aku terkejut dengan jawaban tak terduga Elias-sama.

 Itu aneh.  Tanpa aku di sana, mereka seharusnya bisa saling menyayangi tanpa rasa khawatir.

 “Aku juga tidak terlalu dekat dengan kakak laki-lakiku, jadi aku tidak mendengar apa-apa.  Tetapi aku perhatikan bahwa wajahnya tidak terlihat sangat bahagia.  Sepertinya mereka tidak sedekat mereka di kehidupan pertama.”

 Aku juga ingat apa yang terjadi dalam kehidupan pertamaku.

 Pasangan mesra.  Semakin dekat mereka, semakin jelas kesepianku, dan aku merasa sedih.

 Kalau dipikir-pikir, aku belum pernah melihat mereka berdua bersama sebanyak di kehidupan pertama…?

 “Ini hanya pendapatku, tapi mungkin karena ada penghalang sehingga cinta mereka berdua begitu membara.”

 “Elias-sama, apa maksudmu…?”

 “Ya, maksudku itu kamu.  Di kehidupan pertama, dia bertunangan dengan Nona Leticia, tunangan resmi dari keluarga aristokrat bergengsi.  Itu sebabnya cinta mereka begitu membara, dan itu berlanjut bahkan setelah menikah.  Masuk akal jika kamu memikirkannya.”

 Jika apa yang dikatakan Elias-sama dengan senyum masam itu benar, maka aku pasti sedang bermain bodoh tanpa menyadarinya.

 Mungkin tidak apa-apa untuk marah atau berpikir bahwa itu bermanfaat bagi mereka, tetapi entah bagaimana, aku benar-benar tidak peduli lagi.

 “Fufu.  Jika begitu, itu terdengar seperti lelucon. ”

 "Jika memang begitu, tapi bagaimanapun, biarkan saja."

 Aku tidak bisa menahan tawa.  Alondra tampak jengkel, dan Elias-sama tampak sedikit menyesal.

 Camilo memiliki ekspresi yang rumit dan menyilangkan tangannya, tapi mungkin dia menahan amarahnya terhadap Pangeran Agustin.

 Melihat ke luar jendela, aku melihat awan cumulus naik dalam bentuk potongan-potongan di kejauhan.  Jika aku melangkah keluar, sinar matahari yang kering pasti akan menyinari seluruh tubuhku.

 Musim panas akan datang, berbeda dari tahun lalu.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2