Dantoudai ni Kieta Densetsu no Akujo, Nidome no Jinsei de wa Gariben Jimi Megane ni Natte Heion wo Nozomu - Chapter 24 Bahasa Indonesia


 Bab 24 - Liburan musim panas telah dimulai


 Karena Akademi Alania adalah sekolah berasrama, semua siswa kembali ke rumah keluarga mereka selama liburan panjang.

 Dan karena liburan musim panas adalah puncak dari musim sosial, sebagian besar siswa langsung menuju ke rumah kota di ibukota.

 Seperti yang diharapkan, aku juga kembali ke rumah keluarga Marquis Benito di ibu kota, dan disambut dengan sangat antusias oleh keluargaku begitu aku memasuki pintu masuk.

 “Letty, selamat datang kembali!  Kami telah menunggumu!”

 Orang pertama yang memelukku dengan air mata berlinang adalah Otoo-samaku sendiri, Marquis Enriquez Benito.

 Meskipun aku putrinya, Otoo-sama masih muda dan sangat tampan di usia 38 tahun.

 Rambut hitamnya yang mengkilap memiliki sedikit gelombang, dan mata hijaunya selalu menyipit dengan lembut karena kebaikan.

 Aku sangat mencintai ayahku, tetapi pelukan ini agak berlebihan.

 “Selamat datang kembali, Letty!”

 Di seberang Otoo-sama, Okaa-sama-ku, Martina, juga memelukku.

 Fitur wajahku persis seperti Okaa-sama, dan bahkan warna mata kami persis sama.  Dia seharusnya berusia 36 tahun tahun ini, tetapi dia mungkin terlihat lebih muda dari 30 tahun.

 Aku suka kepribadian Okaa-sama yang cerah dan ramah, tetapi kekuatannya terlalu berat untukku tanggung.  Aku ingin segera lepas darinya…

 Kewalahan oleh sambutan hangat orang tuaku, aku mendapatkan kembali energiku segera setelah aku melihat sosok kecil berlari ke arahku selangkah di belakang.

 "Onee-sama, selamat datang kembali!"

 "Aku kembali, Samuel!"

 Adik laki-lakiku yang imut, yang berusia 5 tahun tahun ini, menunjukkan senyum malaikat yang bahkan bisa mengalahkan malaikat, jadi aku melarikan diri dari pelukan orang tuaku dan memeluk tubuh mungilnya.

 Oh, sepertinya dia sudah banyak tumbuh sejak terakhir kali aku melihatnya.

 Aku senang melihat adikku tumbuh dewasa, tapi itu juga membawa sedikit rasa kesepian.

 “Samuel, Sam…!  Aku sangat merindukanmu!"

 “Onee-sama!  Ini benar-benar Onee-sama!”

 Aku melepaskan adikku yang tertawa polos dan menatap matanya, yang warnanya sama denganku, sambil tetap menyentuh lengan atasku.

 Aku tidak bisa mengatakan dengan pasti karena dia masih muda, tetapi adik laki-lakiku mungkin mirip dengan ayah kami.  Rambut hitamnya seperti Otoo-sama, jadi aku yakin dia akan tumbuh menjadi pemuda yang luar biasa.

 “Sam-ku yang imut.  Ayo banyak bermain dengan Onee-sama musim panas ini, oke?”

 “Yay!  Aku sayang Onee-sama!”

 Di depan Sam, yang tersipu karena gembira dan memiliki pipi yang lembut, aku kehilangan kemampuan untuk berbicara.

 … Bisakah aku mengatakannya lagi?  Dia sangat imut!

 Aku tidak peduli Otoo-sama terlihat kesepian dan menurunkan bahunya di belakangku.  Tidak apa-apa karena Okaa-sama akan menepuk punggungnya dan menghiburnya.

 Setelah menikmati reuni kami sebagai keluarga untuk sementara waktu, topik itu muncul saat waktu minum teh.

 "Letty, aku berbicara dengan Duke Cervantes-sama dan kami memutuskan untuk mengadakan pesta makan malam antara keluarga kita."

 Aku mengangguk dengan kegugupan yang tertahan pada Otoo-sama, yang tersenyum dan berkata tidak apa-apa.

 Ya, aku khawatir selama ini karena aku tahu ini akan terjadi.

 Ini pertunangan yang tiba-tiba.  Orang tuaku senang akan hal itu, tetapi aku bertanya-tanya apa pendapat Duke Cervantes dan istrinya.

 Untungnya, status sosial kami seharusnya cocok, tapi sebagai wanita berpenampilan culun sepertiku, aku khawatir aku akan mengecewakan mereka.

 “Aku menantikannya, Letty.  Asal tahu saja, aku akan mengurus pakaianmu pada hari itu.”

 Kupikir begitu, tapi kemudian aku menyadari bahwa mata merah Okaa-sama terbakar oleh gairah.

 … Um, aku punya firasat buruk tentang ini.

 Pesta makan malam diputuskan diadakan di rumah Duke Cervantes pada akhir pekan.

 Rasanya seperti hal-hal bergerak terlalu cepat.

 Meskipun telah didiskusikan antara kedua keluarga untuk sementara waktu, aku bertanya-tanya bagaimana mereka mengatur semuanya dengan begitu lancar.

 Saat aku bingung, beberapa hari berlalu, dan sebelum aku menyadarinya, hari pesta makan malam tiba.

 “Sekarang, Letty, korsetnya dulu.”

 “Um, tunggu sebentar, Okaa-sama…!”

 Aku dibangunkan oleh para maid  di pagi hari, dan sebelum aku menyadarinya, aku ditelanjangi dan mengenakan korset.

 Aku memakai kacamata untuk saat ini, tetapi aku tidak tahu berapa lama aku bisa memakainya.

 “Sekarang semuanya, tolong bekerja sama dan kencangkan dengan benar.”

 "Tentu saja, Nyonya."

 Para maid yang menerima instruksi dari Okaa-sama untuk bergerak tampak benar-benar bahagia.

 Mereka terlalu terorganisir.  Meskipun aku takut organ tubuhku hancur, salah satu pelayan berbicara dengan terkejut.

 "Nona, apakah payudaramu sudah tumbuh lebih besar?"

 "Hah?  Sungguh… Ah!”

 Saat aku tanpa sadar melihat ke bawah, kekuatan para pelayan meledak, dan aku mengeluarkan erangan yang menyedihkan saat mereka tanpa ampun mengencangkan tubuhku.

 Tentu saja, ketika aku menjadi tunangan Putra Mahkota, aku memiliki tubuh yang cukup bagus, jadi kupikir ini adalah saat dimana aku tumbuh cukup besar.

 Tapi itu tidak penting sekarang…!

 “Oh, Letty, kamu benar-benar terlihat lebih feminin daripada sebelumnya.”

 “O-Okaa-sama…!  Sakit, tolong lepaskan aku!”

 “Tidak, begini, kamu biasanya memakai seragam yang nyaman, jadi kamu mungkin lupa, tapi itu seharusnya diperketat sepuluh kali lipat.”

 Okaa-sama, itu terlalu kasar!

 Namun, meskipun aku membuat permohonan putus asa, itu sia-sia, dan aku akhirnya dibebaskan hanya setelah diperketat sedikit lagi.  Dan sekarang, aku harus mengenakan gaun berwarna hijau pucat.

 Bahkan tanpa bertanya, rasa malu dan kebingunganku membuat wajahku memerah saat aku menatap Okaa-sama.  Dia tahu alasan mengapa aku malu melihat warna gaun itu!

 “Bukankah ini terlalu disengaja…!  Juga, bagaimana kamu tahu warna mata Camilo?”

 “Aku bertanya kepada istri Duke Cervantes.  Jangan khawatir, kamu sederhana, jadi terlalu disengaja itu tepat untukmu.”

 Saat kami berbicara, para pelayan terus menyesuaikan pakaianku.

 Renda di pundaknya cantik.  Roknya mengembang dari pinggang dan dihiasi dengan pita hijau tipis, memberikan pesona polos.  Garis leher yang halus menambah sentuhan sensualitas tanpa terlalu banyak mengungkapkan kulit.

 Seperti yang diharapkan dari Okaa-sama, itu benar-benar gaun yang cantik.

 Tapi, tapi… Jika aku memakai desain yang terlalu suci ini, aku, yang pernah menjadi penjahat, akan ditertawakan!

 "Tunggu sebentar!  Bukankah aku punya gaun biru laut?!  Aku ingin memakai yang itu!”

 "Mustahil.  Anda tidak akan bisa memikat para pria dengan pakaian polos seperti itu.”

 Protes putus asaku dengan mudah dibubarkan, dan sebelum aku menyadarinya, aku duduk di depan meja rias.

 Di cermin, aku bisa melihat senyum puas ibuku melalui bahuku.

 "Kalau begitu, biarkan aku mengambil ini."

 Dalam gerakan secepat kilat, kacamataku direnggut.

 Para pelayan bersorak.  Aku terdiam, tidak bisa melakukan apapun selain menatap wajah bodohku di cermin.

 “Sudah lama sejak aku melihat wajah Nona!”

 "Betapa cantiknya diri Anda!"

 "Rasanya layak memoles Anda!"

 Aku membiarkan percakapan berisik itu berlalu dari kanan ke kiri, dan berbalik dengan putus asa mencoba mengambil kacamataku.  Namun, Okaa-sama dengan mudah menghindari usahaku dengan gerakan anggunnya.

 “Betapa naifnya, Letty.  Maaf, tapi tidak akan ada kacamata hari ini.”

 Dia mengatakan ini dengan senyum mempesona yang sepertinya mengatakan dia sangat bersenang-senang.

 Dia pasti senang mendapatkan alasan besar untuk mendandani putrinya melalui pertunangan ini, karena dialah yang selalu paling tidak puas dengan keculunanku.

 “Okaa-sama, ini mengerikan!  Tolong kembalikan partnerku!”

 "Tidak sayang.  Kamu terlahir dengan kecantikan tiada tara sepertiku, jadi kenapa kamu mencoba menyembunyikannya?”

 "Yah, umm ... aku suka tidak menonjolkan diri!"

 “Itu bukan alasan yang bagus.  Selain itu, ini adalah makan malam keluarga, dan hanya anggota keluarga yang hadir.”

 Aku bisa mengerti maksud Okaa-sama.

 Karena penglihatanku lebih baik dari rata-rata, memakai kacamata palsu di pesta makan malam tidak pantas.  Kacamata tebal yang menutupi wajahku memberi kesan bahwa aku menolak orang lain, dan itu sama sekali tidak cocok dengan gaunnya.

 Juga, aku tidak memiliki hubungan dekat dengan Duke Cervantes dan istrinya di kehidupan masa laluku, jadi mengungkapkan diriku yang sebenarnya tidak akan mengembalikan ingatan apa pun.  Mereka bahkan mungkin tidak tahu seperti apa penampilanku dengan kacamata.

 Tapi saat aku berdandan sangat bagus dan menjadi seseorang yang berbeda dari diriku yang biasanya, itu membuatku merasa tidak nyaman.  Aku tidak bisa tidak berpikir bahwa setidaknya aku bisa memakai kacamata.

 “Kalau begitu, semuanya, urus sisanya.  Aku mengandalkan kalian."

 “Tolong serahkan pada kami, Nyonya.”

 Semua pelayan membungkuk kepada nyonya rumah ini, yang meninggalkan ruangan dengan suasana hati yang ceria.

 Mata mereka dipenuhi dengan antusiasme ketika mereka berbalik, jadi aku akhirnya menyerah.

 Baiklah.  Jika sudah begini, aku hanya harus mengikuti arus…


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2