Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta - Volume 10 Chapter 4 Bahasa Indonesia

 Bab 4 - Aku punya ilusi cemerlang


Jouji Haba - Ditemukan saat senja


Pernahkah orang lain menganggap sesuatu tentang diri mereka hebat, meski hanya sekali?

Aku pernah. Tapi hanya satu hal.

“Ayo pergi ke klub!”

"Ya! ....Oh, tapi aku harus mengerjakan tugas kelas hari ini... Hah?”

Aku sudah melakukan semua pekerjaan ekstra, seperti membersihkan papan tulis dan membuang sampah.

Tidak ada yang memperhatikan siapa yang melakukannya. Semua orang memiringkan kepala dengan bingung dan pergi ke tempat yang seharusnya mereka tuju untuk melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan.

Namun, keahlian khusus ini mempunyai permasalahan tersendiri.

Aku tidak pernah berhenti untuk melihat siapa pun, tidak peduli siapa yang aku dukung atau bagaimana aku mendukung mereka. Aku tidak akan pernah dianggap sebagai karakter dalam kehidupan siapa pun. Aku hanya bisa menjadi karakter di luar panggung yang gelap, tanpa disadari, seperti fenomena alam.

Itu adalah satu-satunya hal—yang kurasa aku hebat dalam hal itu, dan itulah satu-satunya hal istimewa tentang diriku.

Aku tidak punya kemampuan.

Aku tidak atletis. Aku tidak bisa belajar dengan baik. Aku tidak punya selera artistik.

Satu-satunya kualitas yang kumiliki adalah tak seorang pun mengasihaniku karenanya; atau lebih tepatnya, tidak ada yang mengkhawatirkan hal itu.

Kalau begitu, kurasa itu sudah ditentukan bagaimana aku akan menjalani hidupku.

Beri aku semua pekerjaan ekstra.

Orang yang mempunyai kemampuan harus mendedikasikan waktunya untuk tugas-tugas yang sesuai. Serahkan pekerjaan yang tidak perlu kepada orang sepertiku, yang tidak kompeten, dan biarkan orang lain fokus pada apa yang hanya bisa mereka lakukan.

Aku, yang tidak bisa apa-apa, akan membuat orang-orang bisa melakukan apa yang mereka bisa lakukan.

Itulah satu-satunya hal yang aku banggakan—

“Haba-kun.”

Saat itu senja.

Aku membawa kantong sampah, dan dia menghentikanku tanpa melupakanku.

Sampai dia muncul.

“Haba Jouji-kun. Ada sesuatu yang hanya kamu yang bisa melakukannya.”


Mizuto Irido - Saling menghibur, saling mendukung


Bercampur dengan detak jam terdengar suara pena yang bekerja.

Kemudian, sesekali terdengar suara kertas diratakan dan dikikis. Ini adalah suara aku membalik halaman buku pelajaranku.

“Kalian berdua, aku juga akan segera tidur.”

Ucap Yuni-san sambil menuju pintu menuju lorong.

“Jangan memaksakan diri terlalu keras. Semoga beruntung!"

"Ya. Selamat malam."

"Selamat malam."

Yuni-san mengangguk menyetujui jawaban kami dan meninggalkan ruang tamu. Langkah kakinya berangkat ke lantai dua tempat kamar tidurnya berada.

Aku kemudian mengangkat wajah dari buku pelajaranku.

Di sana, Yume diam-diam belajar di kotatsu dengan buku pelajaran dan buku catatannya terbuka.

Bukan hal yang aneh lagi bagiku untuk menyaksikan adegan ini.

Di semester pertama, kami sangat keras kepala sehingga mengurung diri di kamar masing-masing, namun untuk ujian akhir tahun ini, kami secara alami mulai bekerja sama dan belajar. Kami memiliki kekuatan yang berbeda dalam mata pelajaran yang berbeda. Apa yang dahulu menjadi sumber permusuhan telah menjadi hubungan saling melengkapi yang baik sejak kami mulai berbaikan.

Namun─

“......fuah.”

Yume membuka mulutnya dan menghela nafas kecil. Lalu dia menggosok matanya.

Aku memandangnya,

“Kau seharusnya tidak memaksakan diri terlalu keras. Aku yakin kau punya hal lain yang membuatmu sibuk selain belajar, kan?”

“Ya… itu benar sepertinya.”

OSIS sepertinya berada dalam periode tersibuk selama ini. Ada acara-acara seperti pembahasan panitia anggaran untuk tahun ajaran berikutnya, persiapan upacara kelulusan dan upacara masuk, dan berbagai acara lainnya yang bahkan tidak disadari oleh sebagian besar siswa awam. Terlebih lagi, ini bertepatan dengan ujian akhir tahun yang paling menantang, jadi sepertinya mereka punya masalah penjadwalan. Katakanlah secara hipotetis, Jika Hari Valentine jatuh pada bulan Maret, bukan Februari, Yume bahkan tidak akan punya waktu untuk membuat coklat.

“Kau tidak ketinggalan dalam belajar untuk ujian, jadi istirahatlah sesekali.”

"Hmm..."

“Kau cenderung memaksakan diri terlalu keras. Jangan khawatir, tidak ada orang lain yang melihat.”

“Haaah~~~”

Yume menghentikan pensilnya dan menundukkan kepalanya ke buku catatannya, lalu menghela nafas panjang dan berat.

“Ini adalah semester ketiga tersibuk yang pernah aku alami…”

“Yah, biasanya ini adalah periode tanpa kejadian apa pun.”

Satu-satunya peristiwa yang dihadapi orang-orang adalah Hari Valentine dan White Day—itu seperti semacam putaran kemenangan, kesan pertandingan santai selama satu semester. Meskipun hal ini tidak terjadi pada anggota OSIS.

Yume mengulurkan kedua tangannya dengan malas pada kotatsu.

“Ke mana pun aku melihat, pengelolaan penerimaannya ceroboh, dan perencanaan anggaran tidak berjalan sama sekali…”

"Itu sulit."

“Mereka membeli barang-barang yang tidak penting secara gila-gilaan hanya untuk menghabiskan anggaran…”

“Itu adalah situasi yang serius.”

“Dan Wakil Kepala Sekolah tiba-tiba mendapat ide untuk menambahkan lebih banyak acara ke ‘pesta perpisahan’…”

“Kesulitan manajemen menengah, ya?”

Saat Yume terus melontarkan keluhannya satu demi satu, aku memberikan anggukan dan tanggapan yang pantas. Bukannya aku acuh tak acuh; tapi sebagai orang luar, tidak banyak yang bisa kulakukan.

Yume mengepakkan tangannya yang terulur dan berkata,

“Aku lelah~~~....... Hibur aku~~~.......”

“Ya, ya.”

Aku mengulurkan tanganku dan dengan lembut membelai rambut panjang Yume, dengan lembut membelai area sekitar telinganya. Rasanya seperti aku sedang menenangkan seekor anjing besar, tapi Yume sepertinya menghargainya saat dia mengusap pipinya ke telapak tanganku, terlihat puas.

“Apakah ini akan membantumu terus maju?”

“Mmm~… sedikit lagi.”

Aku tersenyum mendengar suar. Menggerangnya dan mengusap bagian belakang daun telinganya dengan jariku. Yume menatapku dengan mata lembut, bibirnya sedikit terbuka seolah digelitik.

"Terima kasih."

Sehelai rambut yang menutupi telinganya jatuh ke pipinya.

“Jika ini cukup, itu adalah tawaran yang murah.”

“Kalau begitu, aku mengharapkan sesuatu yang lebih untuk White Day, oke?”

“Jangan menekanku…”

Aku sedang merencanakan semuanya sekarang.

Yume terkekeh pelan, sambil menggoyangkan bahunya.

"Bagaimana denganmu? Apakah kau baik-baik saja?”

"Hah?"

“Kamu juga mengurus pelajaran Higashira-san, kan?”

Melanjutkan semester kedua, aku kembali dipercaya untuk mengajari Isana.

Yah, meski Nagitora-san tidak memintaku, aku tidak bisa membiarkan Isana gagal sebagai manajernya. Saat ini aku sedang membantunya mengejar ketinggalan di semester ketiga, di mana dia sepertinya hampir tidak memperhatikan kelas dari awal.

“Apakah itu sulit?”

“Kau masih harus belajar sendiri.”

“Yah, belajarku tidak memakan banyak waktu, jadi tidak apa-apa. Sebaliknya, mengajari Isana sangat memakan waktu.”

Dia sering kehilangan motivasi dengan cepat, dan aku harus mengulanginya berkali-kali sebelum dia mengerti. Itu sungguh mengerikan. Dia termasuk dalam kelompok orang yang hanya bisa menunjukkan kemampuan mereka pada hal-hal yang mereka minati.

Tiba-tiba, Yume mengulurkan tangan dan menempelkan telapak tangannya ke pipiku.

"Yoshi yoshi."

“Apakah kau menghiburku?”

“Jika kau mau, aku bahkan bisa memberimu bantal pangkuan.”

“Kita akan ketiduran. Kalau orang tua kita melihat kita seperti itu saat tidur di kotatsu, tamatlah semuanya.”

“Oh, itu benar.”

Jika orang tua kami melihatku tidur di pangkuannya, dengan kami berdua di dekat kotatsu, keesokan paginya, itu akan menjadi akhir dari dunia.

“Kalau begitu… Mari kita pertimbangkan untuk White Day, oke?”

“Upacara perpisahan juga diadakan pada hari itu, bukan?”

"Ya. Aku masih harus mengurus upacara penerimaan, tapi aku sudah selesai.”

“Kalau begitu… mari kita menantikannya.”

"Ya."

Saat aku memegang tangannya yang menempel di pipiku, Yume membalas dengan erat menggenggam tanganku.

Akhirnya, tanpa disuruh oleh kami berdua, jari kami terjalin di atas kotatsu.

"Hai..."

"Apa itu?"

“Hanya sebentar…bisakah kita berpelukan?”

Setelah jeda singkat, aku menjawab,

“Kurasa mau bagaimana lagi.”

"Hehe. Yay!”

Saat aku menyingkir sedikit untuk memberi ruang, Yume mendekatiku dan meletakkan kakinya di dalam kotatsu.

Dan kemudian, dia menyandarkan bahunya ke bahuku. Aku mendukungnya sebagai tanggapan, melingkarkan lenganku di pinggang rampingnya.

“Hmm…”

Tak perlu dikatakan lagi, belajar kami hari ini sudah selesai.


Todo Hoshibe – Pacar Adik Kelas Tukang Ngatur


“Senpai! Apakah kau masih hidup?"

Dengan derit yang tiba-tiba, pintu kamarku terbuka, dan aku melompat dari tempat tidur. Hampir tanpa sadar, aku segera menutupi layar ponselku dengan selimut.

Yang membukakan pintu adalah pacarku, Aisa Asou, yang mengenakan pakaian kasual dan jaket.

Melihat senyum mengejeknya seperti biasa hari ini. Aku berkata.

“Sejak kapan kau punya kuncinya?”

“Aku mendapatkan kunci cadangan dari ibumu.”

Aisa dengan bangga menjawab sambil memamerkan kuncinya. Dia sepertinya mendapat dukungan dari ibuku... meskipun dia tidak disukai oleh teman-teman sekelas kami, dia tahu bagaimana menangani situasi seperti ini.

Sambil menghela nafas, aku berkata, “Ugh,” dan Aisa menyipitkan matanya.

“Senpai…,” katanya, tatapannya terpaku pada ponsel yang tersembunyi di bawah selimut.

“Mungkinkah… kau sedang menonton sesuatu yang nakal?”

Aisa berbicara seolah-olah sedang menginterogasi tersangka, dan aku balas menatap matanya yang menatap seorang petugas polisi yang sedang melakukan penyelidikan.

“Mungkinkah…. kau adalah tipe orang yang melarang pacarnya menonton video dewasa?”

"Ya"

Jawaban langsung.

Sungguh menyegarkan mendengarnya menyatakan secara terbuka.

Aisa mengambil langkah lebih dekat, meletakkan tangannya di pinggangnya saat dia menatapku.

“Tapi itu tidak perlu, kan? Saat kau punya pacar imut sepertiku!”

“Berbicara atas nama semua pria, orang sungguhan dan konten adalah dua hal yang berbeda,” balasku.

“Aku mengirimimu foto selfie setiap hari!”

Aku mengangkat bahuku ke arah Aisa, yang cemberut secara berlebihan.

Kenapa dia tidak mengerti? Bagaimana aku bisa memandang pacarku dengan cara yang sama seperti aku memandang aktris AV?

“Yah, aku akan memastikan untuk memuaskan hasrat seksualmu nanti, Senpai.”

“Jangan katakan hal-hal menakutkan seperti itu.”

“Untuk saat ini, ini soal nafsu makan. Ibumu memintaku membuatkan makan siang untukmu.”

Aisa mengangkat pelan kantong plastik, memperlihatkan isinya adalah bahan makanan.

“Bagaimana dia meminta padamu?”

“Melalui LINE.”

“Jangan mulai menggunakan LINE untuk berkomunikasi dengan ibuku. Itu tidak benar."

Sungguh tidak nyaman. Ibuku bahkan berkata, “Pastikan kau tidak kehilangan gadis sebaik Aisa-chan” kepadaku beberapa hari yang lalu.

Sejak kami mulai pacaran, Aisa mulai bertingkah seperti istri serumah dengan cara yang lancang. Itu karena dia akrab dengan ibuku. Tidak buruk kalau dia memiliki keterampilan rumah tangga meskipun berpenampilan seperti itu, tapi ketika dia melakukannya, sering kali hal itu terasa terlalu diperhitungkan.

“Aku menghargai masakanmu, tapi bagaimana dengan pelajaranmu, Aisa?”

"Apa maksudmu?"

Aisa mengalihkan pandangannya dengan acuh tak acuh.

Gadis ini... UAS sudah dekat, namun dia di sini melarikan diri dari kenyataan?

“Yah, mau bagaimana lagi… Aku akan membantumu belajar nanti.”

"Hehehe. Maaf merepotkanmu. Aku akan melakukan yang terbaik untuk tidak mempermalukan OSIS.”


...Dan pada akhirnya, inilah yang terjadi.

Mmm.Nngfhh.

Saat aku mendengarkan napas puasnya di dekat telingaku, aku melirik ke jendela dengan tirai tertutup. Hari sudah lewat sore dan menjelang malam.

Di sebelahku, aku melihat pacarku yang telanjang, menggunakan bahuku sebagai bantal, sedang tidur. Daripada kelelahan, dia pasti sudah lelah sejak awal. OSIS sedang sibuk dengan berbagai hal saat ini. Dalam hal ini, seseorang mungkin berkata, “Apakah ini saat yang tepat untuk melakukan hal seperti ini?” Tetapi...

“Kita benar-benar saling jatuh cinta. Kita berdua……”

Aku berbisik sambil membelai lembut poni Aisa dengan ujung jariku. Aku tidak punya hak untuk menceramahinya—Aku hanya bisa berharap dia tidak mengabaikan belajar untuk ujian.

Sambil membelai kepala Aisa, aku mulai mengutak-atik ponselku lagi.

Kemudian, di tengah nafas mengantuk yang menggelitik leherku, dia menggumamkan beberapa kata yang bercampur aduk.

“Shenpaii… Nnn, kita akan selalu bersama…”

...Dia bahkan mengucapkan kata-kata yang penuh perhitungan saat tidur.

Sambil menahan senyum masam, aku mendekatkan bibirku ke rambut Aisa dan dengan lembut menjawab,

"...Aku tahu."

Itu sebabnya aku berpikir hati-hati tentang apa yang harus aku lakukan untuk White Day.


Kogure Kawanami – Tidak hanya selalu menjadi sisi penerima


Sesekali, aku juga merenungkan hidupku.

Seperti kebanyakan orang, masa emas dalam hidupku mungkin adalah saat aku masih duduk di bangku SD. Dikelilingi oleh teman-teman, merasa seperti protagonis dunia, itulah caraku menghabiskan hari-hariku.

Apa perbedaan antara aku dulu dan aku sekarang...?

Jawabannya adalah rasa kemahakuasaan. Rasa kepuasan. Aku yakin bahwa aku tidak akan gagal, apa pun yang aku lakukan.

Atau mungkin bisa dikatakan aku belum mengalami kemunduran apa pun. Itu benar. Ibarat pemimpin kecil, atau katak di dalam sumur, tidak sadar akan luasnya lautan. Meski begitu, aku merasa diriku yang dulu lebih baik daripada diriku yang sekarang.

Daripada menyadari aku tidak bisa berbuat apa-apa—

Menurutku, akan lebih baik jika aku dengan angkuh percaya bahwa aku bisa melakukan apa pun.

Kapan menjadi seperti ini?

Ah, itu pasti terjadi pada saat itu.

Saat dimana aku secara keliru percaya bahwa aku bisa mendapatkan pacar hanya dengan menunggu dengan mulut terbuka.

“Aku─aku... menyukaimu...”

Ketika teman masa kecilku, yang aku suka, menembakku tanpa aku melakukan apa pun, aku yakin aku menjadi lemah.

Aku menjadi terbiasa menerima segala sesuatu.

Berpikir bahwa Hari Valentine yang datang sebelum White Day mungkin merupakan semacam diskriminasi gender, pemikiran sosial seperti itu terlintas di benakku. Misalnya, bagaimana jika jenis kelamin antara aku dan orang itu terbalik? Aku yang perempuan pasti akan bingung memikirkan jenis coklat apa yang akan diberikan menjelang tanggal empat belas Februari. Namun, pada kenyataan yang aku alami, aku hanya harus menunggu untuk menerima coklat dan kemudian memikirkan bagaimana membalasnya.

Sejak memulai hubungan dengan orang itu hingga sekarang, aku merasa selama ini hidup pasif.

Aku merasa gender atau seksualitasku ikut terlibat, namun pada dasarnya, itu adalah kesombongan dan kemalasanku sendiri.

Bahkan dalam menangani kondisiku, dia selalu mengambil tindakan, dan tidak sekali pun aku mengambil tindakan—namun aku harus memiliki tanggung jawab untuk memenuhi keinginannya setidaknya bisa dengan bebas mengungkapkan cinta.

“Terkadang… aku harus menunjukkan kejantanan…”

Pek! Dahiku diketuk ringan dengan buku catatan.

"Hai. Jangan bermalas-malasan!”

Aku mengangkat kepalaku, yang bertumpu pada sandaran tangan sofa, dan menemukan Minami sedang menatapku dengan alis terangkat. Dia mengenakan pakaian rajutan yang halus, penampilan yang relatif beradab baginya.

“Aku tidak bermalas-malasan. Aku sedang merenungkan hidupku sendiri, kau tahu.”

“Renungkan dulu materi ujiannya. Aku membantumu belajar, lho! Kau tidak bisa mengandalkan Irido-kun kali ini, kan!?”

Saat Minami berbicara, dia meletakkan secangkir kopi yang baru diseduh di atas meja.

Itu benar. Itu juga sama terakhir kali. Temanku yang peringkat kedua benar-benar fokus untuk memastikan Higashira tidak gagal, jadi aku tidak bisa menangis minta tolong padanya.

Aku harus memikirkan tentang apa yang harus aku lakukan untuk White Day, namun... Aku berharap dia lebih mempertimbangkan situasiku. Lagipula, aku adalah seorang pria yang menerima coklat buatan tangan sebagai hadiah Valentine.

"Baiklah baiklah. Ayo lanjutkan!"

Minami duduk bersila di samping meja dan mulai menepuk karpet, seolah menyuruhku untuk datang.

“Aku juga nyaris tidak lulus kali ini! Lakukan dengan benar, oke!”

“Ya, maaf.”

Aku bangkit dari sofa dan duduk bersila di samping Minami, yang mengerutkan kening curiga.

Lalu, Minami mengangkat alisnya tak percaya.

"...Apa?”

“Kau tiba-tiba menjadi sangat jujur.”

“Aku hanya menguatkan diriku sendiri, itu saja.”

Tidak peduli apa, itu dimulai dengan ujian tepat di depan kami.

Jika kau mengatakan kau tidak suka menjalani kehidupan di mana segalanya diserahkan kepadamu.... maka setidaknya aku harus bisa menangani ini sendiri.

Aku mengambil pensil mekanikku dan mengambil tindakan sambil melanjutkan.

“Ngomong-ngomong, aku ingin bertanya…”

"Hmm?"

“Apa yang akan membuatmu bahagia?”

Minami tampak bingung dan menatap wajahku.

“Tunggu, apa kamu mencoba membuatku mengatakan sesuatu yang mesum?”

“Tidak! Kaulah yang mesum!”

Aku menyadari bahwa akulah yang bodoh karena bertanya.


Jouji Haba - Kapasitas karakter latar belakang


“Ayo, duduk, Bendahara. Kau akan menjadi anggota OSIS mulai sekarang.”

Itu seperti penculikan.

Sebagai seseorang yang bercita-cita menjadi karakter latar belakang yang tidak terlihat, tanpa diketahui oleh siapa pun, aku mendapati diriku diseret ke dalam OSIS dan diberi jabatan bendahara.

Yang melakukannya adalah teman sekelas yang diangkat menjadi wakil ketua sebagai siswa tahun pertama.

“Apa niatmu?”

Kurenai-san menjawab dengan tenang.

“Jika kau bertanya kepadaku, aku juga ingin tahu apa niatmu. Kau memiliki wawasan dan kemampuan praktis seperti sekretaris berpengalaman, jadi mengapa kau ingin bersembunyi di balik orang-orang? Jika permata tersembunyi itu ada tepat di depanku, bukankah wajar jika aku ingin mengamankannya tanpa ragu-ragu?”

Kurenai Suzurin memiliki kepribadian yang menjengkelkan.

Dengan kemampuan dan kecantikannya, dia menarik perhatian di mana-mana, dan bahkan memujiku atas kualitas yang tidak kumiliki. Menyebutku permata tersembunyi... dia benar-benar tahu cara menyanjung orang.

Jadi, OSIS tempat aku bergabung... Ternyata tidak seburuk yang kukira.

“Joe-kun, luar biasa!”

“Kau sudah selesai?”

"Seperti yang diharapkan!"

“Dibandingkan dengan itu, Aisa, kau lambat dalam pekerjaanmu...”

“Hei, Aisa Asou, Jangan memaksakan pekerjaanmu pada Joe!”

"Hehe. Tapi dia adalah bawahan yang banyak akal lho? Ini meyakinkan.”

“Kesan seperti apa yang kau berikan padaku? Itu disebut kurang ajar.”

Aisa-san dan Kurenai-san berselisih satu sama lain, sementara senior yang bertanggung jawab atas urusan umum mengamati dengan tenang, dan Ketua OSIS menguap seolah bosan. Untuk bisa berada di ruangan seperti itu, tidak bohong jika dikatakan terasa nyaman.

Berada di OSIS... Itu adalah jabatan yang terlalu berlebihan bagiku.

Tapi bisa berada di sisi mereka──mungkin itu menyenangkan.

Itu saja sudah cukup.

Itu sudah lebih dari cukup.

“Ada apa, Joe?”

“Tidak perlu melarikan diri. Gadis ini mencoba melayanimu.”

“Hei, hei. Kau berlebihan. Meskipun gadis cantik ini menawarimu keperawanannya, kau menolaknya?”

Tapi itu terlalu memberatkan bagiku, Kurenai-san.

Sebagai seseorang yang hanya menjalani kehidupan yang tidak terlihat dan dangkal.

Untuk menanggung perasaan orang lain... Itu terlalu berat.


Mizuto Irido - Kau telah bekerja keras


“──Baiklah. Oke."

"Hahhhhhhhh............"

Saat aku memberikan persetujuanku, Isana merosot ke atas meja, benar-benar kelelahan.

“Aku berhasil…. Aku benar-benar berpikir itu tidak mungkin kali ini…..”

"Kerja bagus. Aku akan mengurus untuk mengunggahnya.”

“Terima kasiiiih…”

Sebagai bagian dari kegiatan berkarya Isana, kami rutin mengunggah ilustrasi terkait event musiman. Tentu saja White Day termasuk di dalamnya, tapi Isana sepertinya kesulitan melakukannya untuk pertama kalinya. Dia benar-benar tidak bisa mendapatkan ide apa pun dan menghadapi hambatan art block.

Kalau dipikir-pikir, di light novel yang menjadi sumber utama inspirasi Isana, cerita cenderung mencapai klimaks di sekitar White Day, jadi sering kali tidak ada waktu untuk fokus ke sana. Dalam kasus rom-com, seringkali tentang memilih satu Heroine dari berbagai pilihan untuk White Day. Kesan itu lebih diutamakan, dan mungkin itulah sebabnya sepertinya dia tidak punya banyak ide khusus untuk White Day.

Selain itu, pada umumnya acara tersebut berpusat pada laki-laki.

Dia mempertimbangkan untuk menggambar karakter pria, namun pada akhirnya, saran “Mengapa tidak mencoba menggambar Heroine pemenang?” menjadi sebuah terobosan. Memilih tema yang menyerupai klimaks dari sebuah rom-com adalah sesuatu yang bisa dia gambar dengan mudah.

Konsep menang atau kalah di antara para Heroine rom-com adalah konteks yang umum, dan cocok dengan art style Isana, yang membangkitkan alur cerita di belakang mereka. Sepertinya bisa mencapai 500 retweet.

....Baru-baru ini, dia mendapatkan beberapa pengikut dari akun yang tampaknya terkait dengan industri profesional.

Ada kemungkinan bahwa beberapa pekerjaan komersial akan menghampirinya. Aku berkonsultasi dengan Keikoin-san, dan dia berkata, “Tidak aneh sama sekali jika itu terjadi.”

Namun, masih terlalu dini bagi Isana untuk mengambil komisi untuk light novel, yang mana ia mempunyai nilai sentimental yang tinggi.

Karena dia memiliki terlalu sedikit pengalaman dengan karakter selain ilustrasi gadis cantik. Dia perlu memperluas cakupannya dan mampu menggambar karakter pria dan karakter dewasa, dan juga perlu mengumpulkan pengetahuan tentang mendesain berbagai objek kecil. Dia perlu mengumpulkan kekuatannya setidaknya hingga pertengahan tahun depan, dan kemudian membuat portofolio──

──Saat aku memikirkan hal ini di kepalaku saat meninggalkan kamar Isana, aku menemukan Nagitora-san di ruang tamu. Nagitora-san sedang duduk di sofa dengan lutut terangkat sembarangan, memainkan video game di TV. Tampaknya ini adalah permainan yang sangat menuntut dan kompetitif, tetapi begitu aku melangkah ke ruang tamu, bahkan tanpa berbalik, dia berkata....

"Hai. Kerja bagus."

“...Terima kasih atas kerja kerasmu.”

“Aku tidak lelah sama sekali. Jangan meremehkanku, bocah nakal.” 

Aku berharap dia tidak membalas sapaan sederhana seperti itu, tapi aku sudah terbiasa dengan perilaku tidak dewasa orang ini.

“Aku yakin sulit mengatur gadis pemalas itu. Aku mendengar tentang hasil UAS.”

“...Itu adalah kemampuanku. Lagipula, aku bukanlah tipe orang yang menghabiskan banyak waktu untuk belajar.”

“Banggalah pada dirimu sendiri. Kau telah berhasil menjaga putriku agar tidak mendapat nilai jelek di sekolah bergengsi itu.”

Mungkin pertandingannya telah selesai, saat Nagitora-san berhenti memegang kontroler dan berbalik menghadapku.

"Bagus sekali. Kau boleh memeluk putriku jika kamu mau.”

“Aku akan lewat saja karena itu tidak pantas.”

Sambil tertawa, Nagitora-san membuat alasan dan memulai pertandingan berikutnya.

.....Aku belum memberitahunya tentang Yume dan aku pacaran. Aku tidak yakin seberapa serius dia mencoba menyatukan aku dan Isana, tapi pada akhirnya, aku perlu melakukan percakapan yang benar. Bagaimanapun, itu adalah fakta bahwa aku, seseorang yang mempunyai pacar, telah keluar masuk kamar gadis lain... Dia berhak mengkritikku sebagai orang tua gadis itu.

Namun, itu pun akan menunggu sampai situasi Isana sedikit tenang. Jika, kebetulan, kontak denganku dilarang, Isana tidak akan bisa melakukan apa pun dalam kondisinya saat ini. Tidak peduli betapa buruknya hal itu berdampak pada kesanku di kemudian hari, aku yakin sekarang bukanlah waktu yang tepat untuk mengatakannya.

Kembali ke kamarnya dengan segelas air, Isana masih berbaring telungkup di atas meja, dan tertidur lelap. Pasti sangat melelahkan baginya menghadapi art block pertamanya saat juga harus menghadapi UAS. Aku mengambil selimut dari tempat tidur dan dengan lembut meletakkannya di atas bahu Isana saat dia beristirahat dengan tenang.

"Kau telah bekerja keras." Aku dengan lembut mengucapkan kata-kata ini dan meletakkan tas kecil di samping wajahnya. Di dalam tas itu ada beberapa kue berkualitas tinggi yang aku beli dari mal stasiun bawah tanah.


Aisa Asou – Senpai


Setiap kali aku bangun, aku merasa lebih sering kedinginan.

Itu bukan karena cuaca di bulan Maret. Selimutnya juga tidak tipis.

Itu mungkin karena Senpai lebih sering berada di sini. Aku merindukan kehangatan Senpai sambil memeluk lututku di bawah selimut. Aku menjadi cemas karenanya. Hanya karena Senpai tidak ada di sini, di ranjang yang sama, aku merasa sangat kesepian.

Meskipun sekarang kami tidur bersama dua kali seminggu, kebutuhanku yang tak terpuaskan akan persetujuan sepertinya mengatakan bahwa itu tidak cukup─mungkinkah aku menjadi kecanduan padanya?

Tidak, tidak, mari kita lihat dari sudut pandang positif. Tubuhku telah diwarnai dengan warna Senpai. Eek, mesum sekali! Sebenarnya, mungkin.... aku hanya membuat ulah memikirkan Senpai tidak lagi menjadi Senpai.

Senpai telah menjadi Senpai bagiku sejak hari kami bertemu. Tidak mungkin ada cara lain, dan itulah mengapa bahkan sekarang kami adalah sepasang kekasih, aku terus memanggil Senpai “Senpai” dan tidak berniat untuk menghilangkan panggilan kehormatan tersebut.

Senpai sesekali bertanya, “Berapa lama kau akan menggunakan panggilan  kehormatan itu?”… tapi aku sering merasa bahwa berada di posisi kouhai ternyata sangat nyaman. Itu membuatku merasa bisa bergantung pada Senpai. Aku merasa bisa melekat pada Senpai. Meskipun diperlakukan dengan baik seperti seorang adik perempuan, kami juga bisa bersikap mesra seperti sepasang kekasih di saat yang bersamaan. Bukankah itu yang terbaik?

Singkatnya, aku tidak terlalu percaya diri. Aku selalu berusaha untuk menjadi setara dengan Senpai, tapi aku kurang percaya diri untuk melakukannya.... Aku selalu terpecah antara ingin dipuji oleh semua orang dan berusaha merendah. Tidak ada bedanya dengan ketika aku merasakan perasaan yang kompleks saat bergaul dengan Suzurin sambil merasa tidak aman. Mulai bulan depan, aku akan menjalani kehidupan SMA tanpa Senpai.

“──Hei, onee-chan! Berapa lama kau akan tidur!? Hari ini adalah upacara kelulusan, tahu!?”

Jam alarm adikku yang luar biasa berbunyi, dan aku menjulurkan kepalaku dari balik selimut.

OSIS menjadi pelaksana di balik layar upacara kelulusan. Dengan kata lain, kami adalah intinya. Aku sudah mengalaminya tahun lalu, tapi Ranran dan Yumechii mungkin masih belum tahu seluk-beluknya.

Aku harus pergi.

Lagipula aku sudah menjadi senior.

Upacara kelulusan berakhir tanpa masalah apa pun.

Saat para wisudawan keluar, di gimnasium yang tiba-tiba kosong, kami mulai merapikan kursi-kursi yang tertata. Dari luar gimnasium, terdengar suara samar sorakan atau air mata, emosi yang bercampur aduk.

Aku tidak menangis.

Selain Senpai, satu-satunya senior yang kukenal adalah senior urusan umum. Namun meski begitu, karena kami terhubung melalui media sosial, rasanya tidak ada kata perpisahan.

Sejak awal, aku adalah tipe orang yang tidak menangis saat upacara kelulusan.

Aku ingin orang lain menangis ketika aku lulus, tetapi ketika senior lulus, saluran air mataku tetap kering. Aku sama sekali tidak berperasaan dalam hal itu.

Atau mungkin... Aku hanya tidak mau menerimanya.

Fakta bahwa Senpai sudah lulus.... Fakta bahwa Senpai tidak akan menjadi seniorku lagi.

"Aisa."

Saat aku membawa kursi terlipat, Suzurin berbicara kepadaku.

“Kau bisa meninggalkan ini pada kami. Kenapa kau tidak pergi?”

“Mm….”

Itu adalah tawaran yang bijaksana, tapi secara refleks aku ragu-ragu.

Dan yang keluar dari mulutku adalah alasan yang menyedihkan.

“Yah, tidak apa-apa. Aku tahu aku tidak disukai. Jika aku ikut campur, itu akan merusak suasana menyentuh.”

Suzurin mengerutkan alisnya dengan curiga.

“….Kau menjadi cukup pengertian. Meskipun kau adalah seseorang yang cenderung ikut campur.”

“Ketenangan istri yang sah ya? Jangan khawatir, kami sudah punya rencana untuk bertemu.”

Ya──hari ini bukan hanya hari kelulusan tetapi juga tanggal 14 Maret.

White Day.

Aku sudah menerima pesan dari Senpai yang mengatakan bahwa dia akan memberiku hadiah balasan Valentine.

Jadi, tidak perlu bertemu di sekolah──

“Junior lain mungkin menembaknya.”

Tulang punggungku membeku.

“Hari ini adalah kesempatan terakhirmu, tapi jika kau setuju dengan itu──”

“Maaf, kalau begitu aku serahkan pada kalian!!”

Aku menyodorkan kursi lipat yang kubawa ke Suzurin dan berlari keluar gimnasium dengan kecepatan penuh.

Aku mengerti.

Ini adalah kekhawatiran yang tidak perlu. Senpai tidak akan peduli jika aku bukan junior lagi atau jika junior lain menembaknya. Setelah semua usaha yang kulakukan untuk memenangkan hatinya, beberapa junior acak tidak boleh ikut campur.

Tapi tetap saja.... Aku ingin menjadi junior nomor satu Senpai.

Sampai saat terakhir. Tanpa melewatkan satu momen pun.

Karena──bagiku, Senpai adalah Senpai terhebat...!

“Senpai!… Hah?”

Adegan yang kubayangkan sama sekali tidak ada di gerbang sekolah tempat aku berlari mencari orang yang dimaksud.

Di sekeliling Senpai, tidak ada tanda-tanda adanya adik kelas.

Hanya Senpai, yang bersandar di pilar gerbang sekolah, memainkan tabung berisi sertifikat kelulusan.

Kemudian,

"Hmm? Oh, kau datang lebih awal.”

Dengan cara itu, Senpai menatap wajahku dan berkata seperti biasa.

Aku melihat sekeliling gerbang sekolah beberapa kali, tapi tidak ada seorang pun kecuali Senpai.

"Hah? Um.... Senpai? Bagaimana dengan yang lain yang mengantarmu pergi?”

“Mereka tidak begitu tertarik. Aku keluar dari klub di tahun pertamaku, dan orang-orang yang kukenal melalui OSIS muncul sampai batas tertentu. Tapi mereka sudah pergi.”

"Hah? Kenapa...?"

“Aku memiliki tunangan yang harus diutamakan.”

Senpai tertawa sinis.

“Aku bilang pada mereka aku tidak akan membiarkan pacarku yang imut menunggu. Ingat? Bulan lalu."

....Itu hanya lelucon.

Bahkan sekarang, apa yang Senpai katakan mungkin hanyalah sebuah lelucon.

Tapi.... Senpai memprioritaskanku di atas segalanya. Itu pasti benar.

“Senpai…”

“Hm?”

Karena aku penurut, hanya itu yang diperlukan bagiku untuk melupakan kekhawatiranku.

“Sepertinya kau tidak terlalu populer, ya?”

Apakah aku sudah menjadi iblis kecil?

Aku harap perasaan lega yang sebenarnya tidak terlihat di wajahku.

Saat ini, itulah satu-satunya hal yang aku khawatirkan.

“Jangan meremehkan mantan Ketua OSIS. Aku selalu diundang ke reuni alumni.”

Dia mengatakannya dengan bercanda sambil mendekatiku.

Kemudian, dengan tangan di saku, dia berkata, “Membungkuk sedikit.”

"Hah? Senpai, ada apa tiba-tiba ini—”

Aku dengan patuh membungkuk sedikit seperti yang diinstruksikan, dan Senpai meraih bagian belakang leherku.

Sensasi ringan meningkat di sekitar leherku.

Di sana, aku menemukan kalung tipis tergantung di leherku.

“Selamat─uh─kau selalu mendengar tentang ‘Selamat Hari Valentine’, tapi bagaimana dengan ‘Selamat White Day’?”

Aku menatap kalung yang tergantung di leherku.

Ini... Ini!

“S-Senpai, ini…!”

“Ini seperti kalung pengganti. Karena aku tidak bisa lagi memilikimu secara langsung dan sesering itu.”

Mengatakan itu, Senpai mengalihkan pandangannya dengan ekspresi agak malu, seperti anak nakal.

“….Itu tepat. Untuk menghindari serangga-serangga jahat.”

“─Ap...Ap, ah, aaahhh!”

“Senpai!”

"Hah?"

“….Tidak—!”

Aku dengan paksa mendorong bahu Senpai ke bawah.

Bibir kami bertemu saat kami saling mendekat, dan tanpa ragu, aku menempelkan bibirku di atas miliknya.

Untuk menanamkan sensasinya, kami tetap terhubung selama sepuluh detik, lalu aku menatap mata Senpai.

“Selamat atas kelulusanmu, Senpai.”

"....Terima kasih."

Senpai menjawab dengan singkat, menyembunyikan bibirnya dengan punggung tangan. Aku terkekeh pelan.

Hanya aku yang tahu betapa imutnya Senpai.

Dengan senpai seperti ini, aku tidak hanya ingin bergantung padanya; Aku ingin bisa mengandalkannya dari lubuk hatiku.

“Ngomong-ngomong, tahukah kau kalau memakai kalung melanggar peraturan sekolah?”

“Tidak apa-apa asalkan tidak ada yang mengetahuinya. Selama tidak terekspos.”

"Ah, benarkah? Apakah itu pendapat mantan Ketua OSIS?”

Senpai adalah senpai terhebatku.

Dan aku junior terhebatnya.


Minami Akatsuki - Aku bilang kau bisa melakukan apapun yang kau mau


Tahukah kau?

Jika kau telah menjadi teman masa kecil selama sepuluh tahun, kau cenderung kehabisan pilihan untuk White Day.

Ini dimulai sebagai sesuatu yang lucu. Aku memberinya coklat 10 yen, dan sebagai imbalannya dia memberiku camilan 30 yen. Tampaknya mereka mengambil pepatah “pengembalian tiga kali lipat pada White Day” ke hati.

Aku rasa pertama kali aku memberikan coklat buatan sendiri adalah pada tahun pertama sekolah menengah kami. Sekitar sebulan kemudian, dia membelikanku kue dalam kaleng yang tampak mewah. Rupanya, orang tuanyalah yang memaksanya melakukan hal tersebut. Kami kemudian bermain video game dan memakannya bersama.

Seharusnya aku menyiapkan coklat setiap tahun, tapi karena hadiah White Day tidak terbatas pada coklat saja, rasanya sulit baginya setiap tahun. Tidak apa-apa dengan kue atau permen setiap tahun, tapi mengembalikan barang yang sama seperti tahun sebelumnya sepertinya bertentangan dengan harga dirinya.

Hal terakhir yang aku terima adalah saat tahun kedua SMP.

Itu adalah kue berbentuk alfabet yang membentuk pesan jika disusun ulang dengan benar.

Itu adalah presentasi mewah yang tidak bisa kubayangkan datang darinya sekarang, tapi mungkin itu adalah sesuatu yang bisa dia lakukan selama masa sensitifnya sebagai siswa SMP tahun kedua. Terkadang, kesadaran diri berlebihan yang berfokus pada individualitas dapat mengarah ke arah yang positif.

Setelah berpikir kurang lebih dua jam, aku menyusun kue-kue tersebut hingga menghasilkan kalimat berikut:

── 「HUNT OKAY」

Berburu oke?

Berburu apa?

Apa?

Mungkinkah itu──

Aku ulangi lagi, ini adalah cerita ketika kami baru duduk di bangku kelas dua SMP.

Itu adalah cerita ketika aku berada pada kondisi paling sensitif, cuek, dan berpikiran sempit—saat yang paling memalukan bagiku.

──Mungkinkah.... Aku sedang diburu!?

Kyaaa─kyaaa─kyaaa!

Saat aku menuruti khayalanku, jawaban sebenarnya adalah kalimat itu seharusnya berbunyi 「THANK YOU」.

Bahkan aku, yang berpikir selama dua jam dan tidak bisa menemukan jawaban yang paling sederhana, tetaplah aku—dengan kata lain, aku pasti menginginkan sesuatu yang lebih dari sekedar menjadi teman masa kecil Ko-kun.

Dua tahun telah berlalu. Fantasi pada hari-hari itu tidak lagi dapat dijangkau─atau lebih tepatnya, fantasi tersebut telah terpenuhi hingga tingkat yang berlebihan─dan entah bagaimana, kami mencapai tanggal 14 Maret hanya sebagai teman masa kecil.

Tanpa mengucapkan kalimat “Aku pulang”, aku diam-diam membuka pintu depan. Aku pulang setelah mengucapkan selamat tinggal kepada para senpai yang kukenal sebagai pembantu klub saat upacara kelulusan. Aku diundang ke acara perpisahan tersebut, namun karena hanya sebagai pembantu sementara, rasanya berbeda jika bergabung tanpa menjadi anggota resmi. Jadi aku membuat alasan dan kembali ke rumah sendirian.

Tentu saja, inilah alasanku:

“Yah, apa kamu tau, hari ini tanggal 14 Maret….”

Aku menghindari para senior yang menggodaku, dan berkata, “Apakah orang itu!?” sambil tersenyum, dan kembali dengan selamat.

Ya, itu tidak sepenuhnya bohong.

Aku hanya belum menyebutkan bahwa kami tidak pernah membuat janji spesifik untuk hari ini.

"Ah..."

Setelah menyalakan AC, aku melemparkan mantelku dan menjatuhkan diri ke sofa, berbaring telentang.

Rasanya meski punya banyak teman, aku sering kali berakhir sendirian di saat-saat genting.

Apakah aku mungkin seorang “kyoroju”?

Namun harus kuakui, secara alami aku cenderung introvert.

“Aku rindu Yume-chan….”

Haruskah aku mengirim pesan padanya melalui LINE? Tapi dia mungkin masih sibuk dengan tugas upacara kelulusan bersama OSIS. Aku juga tidak seharusnya mengganggu Maki-chan dan Nasuhana-chan.

....Bagaimanapun, aku harus mengganti pakaianku.

Meskipun upacara kelulusan bukan untukku, aku mengenakan seragam sekolah karena aku harus pergi ke sekolah untuk menghadirinya. Hanya menggunakan momentum tubuhku, aku duduk dari sofa, melepas pita, melemparkan blazer, dan membiarkan blusku jatuh ke lantai. Lalu aku berdiri dan membuka ritsleting rokku yang jatuh ke lantai.

Ruangan masih panas dengan AC yang baru dinyalakan, jadi tidak dingin hanya memakai kaos dalam tipis dan celana pendek. Sebelum mengambil baju ganti dari kamar, aku memutuskan untuk memasukkan seragamku ke dalam mesin cuci.

Saat aku hendak menendang rok yang jatuh di kakiku....

“─Yo. Kau sudah pulang?"

"Ah."

Kawanami mencondongkan wajahnya dari pintu masuk, membuatku kehilangan keseimbangan.

Rok yang ingin kuangkat ke tanganku akhirnya mendarat melingkari lehernya seperti lingkaran.

"Ah."

Dengan ekspresi seperti kadal, Kawanami menatapku, yang hanya mengenakan celana dalam dan kakiku menendang dengan posisi yang membahayakan.

"Salahku. Aku mengacau.”

“Dan itu adalah kalimat orang mesum yang beruntung, ya?”

Tunjukkan sedikit lebih banyak kegembiraan. Lagipula kau melihat seorang gadis setengah telanjang.

Aku berpikir untuk membuat Kawanami malu, dengan hanya mengenakan pakaian dalamku, sampai wajahnya memerah, tapi cuacanya terlalu dingin, jadi aku memakai baju ganti yang kudapat dari kamarku.

Aku mengenakan kemeja kebesaran yang praktis berubah menjadi gaun pada tubuhku. Karena kakiku akan terasa dingin hanya dengan itu, aku menemaninya dengan sepasang kaus kaki se-paha.

Pakaian santai yang tidak berdaya itulah yang memungkinkanku “secara tidak sengaja” memperlihatkan celana dalamku.

Aku ingin dia berfantasi melihat sekilas celana dalam yang dia lihat sebelumnya.

“Kau bisa masuk.”

Saat aku memanggil dari dalam ruangan, Kawanami mengintip melalui celah pintu dengan ekspresi waspada.

“Kenapa hari ini kau berada di kamarmu? Kau selalu ada di ruang tamu, kan?”

“Ayah dan ibuku mungkin akan kembali hari ini. Ini akan terasa canggung, bukan begitu? Ko-kun ♥”

Kawanami memasuki ruangan dengan ekspresi seperti baru saja memakan serangga, mengambil langkah berat, dan menutup pintu di belakangnya.

Meskipun dia sudah seperti keluarga dengan orang tuaku, dia mungkin tidak memiliki ketenangan untuk memberiku hadiah balasan White Day tepat di depan mereka. Lagipula, kami bahkan menyembunyikan hubungan kami saat kami masih pacaran.

Kawanami berjalan ke arahku saat aku duduk di tempat tidur dan memberikanku sebuah kotak persegi panjang yang terbungkus dan berkata, “Ini dia.”

“Ini hadiah White Day,” katanya.

“Oh, apa isinya?” aku bertanya sambil menerimanya.

“Macarons,” jawab Kawanami dengan nada tenang.

"Oh bagus. Aku suka macaron.”

“Lihatlah kartunya.”

Kartu? Saat aku melihat lebih dekat, aku melihat sebuah kartu kecil terjepit di antara pita emas yang mengikat kertas kado dalam bentuk salib. Ini.... Aku mengeluarkannya dan membaliknya.

「Tiket bagimu untuk melakukan apa pun hari ini.」

Itulah yang tertulis di kartu itu.

“Itu hadiah White Day tahun ini,” kata Kawanami sambil menyilangkan tangan dengan arogan.

“Karena aku sudah membuatmu khawatir dengan kondisiku. Hari ini, aku akan menanggungnya. Jadi silakan, lakukan apa pun yang kau mau!”

Menatap teman masa kecilku, yang sekarang berdiri tegak seperti seorang jenderal militer yang percaya diri, mau tak mau aku tersenyum.

“...Aku tidak menyangka akan diberikan 'Hadiahnya adalah aku ♥' oleh seorang pria....”

“Jangan menerjemahkan semangat kejantananku dalam menahan siksaan menjadi sesuatu yang begitu lemah.”

Menurut dia, apa yang akan aku lakukan? Aku menatap kartu itu sejenak, lalu berdiri dari tempat tidur.

“Kalau begitu… aku akan menerima tawaranmu.”

“Ayo,” kata Kawanami sambil melepaskan lengannya dan membuka tubuhnya ke arahku.

Jadi aku menyentuhnya dengan telapak tanganku. Tegas. Sangat berbeda dengan dada seorang gadis. Ini bukan pertama kalinya aku menyentuhnya seperti ini, jadi ini bukanlah sesuatu yang baru, tapi fakta bahwa aku menyentuhnya dengan niat jahat yang jelas membuatnya terasa lebih cabul dari apa pun.

Itu adalah pemeriksaan fisik.

Kau bisa menganggapnya sebagai pemeriksaan fisik.... Ini adalah bagian dari terapi pemaparan, dan aku juga akan memeriksa apakah ada yang salah saat aku melakukannya.

Dari dada hingga samping dan lengan atas, aku melakukan palpasi. Lihat, itu sama sekali tidak cabul. Itu sepenuhnya sesuai dengan usia. Hanya orang dewasa dengan pikiran kotor yang menganggap bermain dokter sebagai tindakan yang tidak pantas.

Aku seorang dokter.... Aku tidak perlu malu sebagai seorang profesional kesehatan....

Kalau begitu, menyentuh pakaian saja tidak cukup, bukan?

Aku mengangkat bajunya.

Dia tidak punya perut buncit.

Namun yang aku temukan adalah perut yang cukup kencang, pusar, dan ujung celana boxernya menyembul dari balik celana jinsnya.

Dan ikat pinggang.

“──Ah!”

Aku secara naluriah meraih sabuk itu dan kemudian menyadarinya, menghentikan diriku sendiri.

Oh.... Hampir saja!

Aku hendak melepas celana jinsnya!

Situasinya akan berubah menjadi R18!

Tidak, ini tidak akan berhasil.

Ini tidak bisa lebih jauh lagi.

Jika aku membiarkan diriku mengambil kendali seperti ini, sisi buruk diriku akan muncul kembali. Akan muncul episode-episode yang tidak menyenangkan dan bermuatan seksual yang bahkan tidak bisa aku diskusikan dengan Yume-chan atau Asou-senpai.

Aku tidak harus mengambil kendali.

Benar, itulah rencana awalnya.

Jika dia bilang aku bisa meminta apa pun....

"Hmm?"

Saat aku membetulkan kembali bajunya dan menjauhkan diri, Kawanami menatapku dengan rasa ingin tahu.

“Apakah sudah selesai? Hanya pemeriksaan fisik biasa?”

"....Ya."

Aku duduk kembali di tempat tidur.

Gedebuk.

Aku berbaring, menghadap ke atas.

“Jadi sekarang giliranmu.”

Kawanami menatapku, berbaring, dengan mata terbelalak.

Jika aku diizinkan melakukan apa pun, maka permintaan semacam ini juga dapat diterima.

Kalau aku yang memegang kendali, segala sesuatunya akan berjalan terlalu jauh, tapi selama dia yang memegang kendali, kecil kemungkinannya hal itu akan meningkat sampai sejauh itu. Bahkan jika pengendalian dirinya patah....

Yah.

Itu.... apa yang aku rencanakan.

"Ada apa?"

Saat aku melihat ke arah Kawanami yang membeku di tempatnya, aku menyeringai dan mengejeknya.

“Apa yang terjadi dengan jiwa kejantananmu? Hm?”

Pipi Kawanami bergerak-gerak tanpa sadar.

Dia tampak seperti ikan yang ditangkap kail.

“...Pemeriksaan fisik, ya?”

"Ya. Setiap sudut dan celah, kan?”

Meskipun aku akan mendapat masalah jika dia benar-benar memeriksa setiap sudut dan celah, kata-kata yang keluar dari mulutku menantangnya.

Berkat itu, Kawanami meletakkan lututnya di atas tempat tidur yang sedikit berderit. Berat tubuhnya menyebabkan kasur berubah bentuk saat dia menempatkan dirinya di atasku.

Bibir Kawanami kering.

Mungkin karena udaranya. Atau mungkin......

"Butuh bantuan?"

“Aku tidak membutuhkan itu, bukan?”

Setelah mengucapkan kalimat percaya diri, tangan Kawanami ragu-ragu saat meraih perutku.

Dia menyentuh perutku di atas bajuku. Kainnya tebal, jadi tidak ada sensasi sama sekali.

“Apakah menahan diri?”

Aku mengejek sambil terkekeh.

“Bukankah kau sebenarnya ingin menyentuh tempat yang lebih sensitif~? Oh, Dokter-sama~?”

“Kau cukup pandai menggoda, bukan? Dasar bocah.”

“Ngomong-ngomong, bolehkah aku memberitahumu sesuatu yang menarik?”

"Apa itu?"

“Aku tidak memakai bra sekarang.”

“................”

Kawanami terdiam sekitar lima detik.

“...Sepertinya aku tidak perlu mengetahui hal itu sejak awal.”

Bahkan jika dia bersikap tegar, tidak perlu ada jeda keheningan yang lama, bukan?

“Mengapa kau tidak memeriksa apakah itu benar-benar tidak ada? Kau mungkin akan terkejut—”

"Tidak, terima kasih."

“Jangan menegaskannya terlalu cepat.”

Itu benar!

Lebih dari yang kau kira!

“Pergi saja dan periksa!”

"Ah. Hai!"

Aku meraih tangan Kawanami dan dengan paksa meletakkannya di dada kiri.

Tangan Kawanami yang kasar dan maskulin menyelimuti seluruh payudaraku melalui kain.

“Yah… Bagaimana rasanya?”

Jari Kawanami bergerak seperti mencari sesuatu.

“Tidak… aku tidak bisa membedakannya dari pakaiannya.”

Meskipun aku melakukannya sendiri, aku sudah menyadari kesalahanku.

Seharusnya aku melakukannya di dada kanan.

Karena, di sebelah kiri──

──Buk, Buk, Buk.

“Bisakah kamu benar-benar...... mengatakan tidak?”

──Buk, Buk, Buk, Buk, Buk, Buk.

“Sekarang setelah kamu menyebutkannya…. mungkin agak lembut?”

──Buk, Buk, Buk, Buk, Buk, Buk, Buk, Buk, Buk, Buk.

Aliran darah yang berlebihan merampas pikiranku yang masuk akal.

Bibir Kawanami kering.

Kelihatannya agak menyakitkan..... Dia seharusnya mengoleskan lip balm....

“Tapi sulit membedakan kelembutan kain…”

Bibir Kawanami kering.

Aku ingin tahu apa yang dia makan siang hari ini.... Makan siangnya...... mungkin baik-baik saja.

“Lagipula, itu kekanak-kanakan jika terpaku pada ukuran payudara…”

Bibir Ko-kun kering.

Aku membasahi bibirku sendiri.

“Tapi, lenganku mulai lelah, jadi….”

“─Hinya!”

Saat tangan yang bertumpu di dadaku memberikan tekanan, aku mengeluarkan suara bernada tinggi sebagai respons terhadap rangsangan.

“Oh, maaf—”

Ko-kun menjadi bingung dan menggeser posisi tangannya di atas tempat tidur.

Tapi tempat tidurku kecil.

Tidak ada apa pun di tempat dia menggerakkan tangannya.

──Tangan Ko-kun tergelincir ke bawah.

“Ah—”

Ko-kun kehilangan keseimbangan.

Saat dia akan jatuh di atasku.

Dia segera meletakkan tangannya di tempat tidur lagi.

Wajah Ko-kun mendekat, nafas dan bibir kami saling bersentuhan.

Dan di sana, itu berhenti.

“─Nee.”

Aku minta maaf.

Aku tidak tahan lagi.

Aku melingkarkan tanganku di leher Ko-kun dan menempel di bibirnya yang kering.

“──── !?”

Aku menahan Ko-kun, yang menggeliat karena terkejut, dengan kedua tangan dan terus mengatupkan bibir kami.

“──Haah… nn…”

Saat sulit bernapas, aku lepaskan sejenak, lalu melakukannya lagi.

Aku menempelkan bibir kami berkali-kali, seolah-olah meluapkan emosiku padanya.

Sensasinya setelah sekian lama masih terasa kering dan nyeri.

Tapi aku tidak bisa memaksa diriku untuk berhenti. Seolah-olah seseorang telah merasukiku, dan aku menciumnya dengan penuh gairah.

“──…Ha…… Fuu….”

Setelah entah berapa kali, setelahnya entah berapa menit.

Aku akhirnya mendapatkan kembali ketenanganku dan menjauhkan wajahku dari Ko-kun.

Ko-kun.... memasang ekspresi terkejut.

Matanya melebar, mulutnya sedikit terbuka, dia terlihat sangat tercengang.

“──......Ha......Ha.......”

Hanya hembusan nafas kami yang terdengar bersamaan.

Sambil mendengarkan suara itu, perlahan aku menempelkan punggung tanganku ke bibirku.

"......Maaf......"

Dengan tanganku menutupi wajahku, aku mencoba menyembunyikan perasaanku dengan menghindari kontak mata.

“Jangan… lihat wajahku sekarang…”

Apa yang berhasil kukatakan bukanlah permintaan maaf atas tindakan beraniku.

“Jika kamu melihat wajah ini…. kamu mungkin akan…. berakhir muntah….”

Wajahku saat ini....

Itu mungkin wajah paling.... feminin yang pernah kumiliki selama setahun terakhir ini.

"......Ya......"

Kawanami mengeluarkan suara kecil dan perlahan mengangkat bagian atas tubuhnya.

Aku melirik wajahnya yang sudah pucat.

“Maaf… aku akan pulang sekarang…”

"...Ya. Itu mungkin yang terbaik…”

Meninggalkanku meringkuk di tempat tidur, Kawanami meninggalkan kamar.

Sendirian di dalam kamar, aku menatap langit-langit sebentar, menunggu panas di tubuhku mereda.

......Aku...... begitu saja melakukannya sekarang......

Tapi, karena dia mengungkit hal seperti itu...... Itu pasti terjadi, kan?

Aku ingin mengatakan bahwa ini adalah keajaiban bahwa semuanya berakhir hanya dengan kami berciuman. Aku pikir kami akan terus maju karena dia tidak menolak sama sekali.

"Hah...?"

Berpikir kembali, aku memiringkan kepalaku.

“…… Bukankah sudah terlambat hingga kulitnya menjadi pucat?”

Di masa lalu, dia pasti akan pingsan lebih awal karena alerginya atau semacamnya setelah melakukan hal seperti itu...... Tapi dia berhasil pergi dengan kedua kakinya sendiri, seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

“……”

Dia sudah sembuh.

Dia lebih baik dari sebelumnya.


Suzurin Kurenai - Apa yang aku peroleh


Saat SMP, aku pernah berperan sebagai ketua kelas saat festival budaya.

Itu wajar bagiku, mengingat kemampuanku. Setiap teman sekelasku mendukungku, dan aku tentu saja mengambil peran itu.

Namun, ada sesuatu yang masih belum aku ketahui saat itu. Aku tidak menyadari bahwa aku bukanlah manusia yang sempurna.

「Hei, Kurenai! Tidakkah menurutmu akan lebih baik melakukannya dengan cara ini......」

「Itu ide yang bagus, tapi itu akan mengganggu keseimbangan keseluruhan dan meningkatkan beban kerja.」

"......Jadi begitu."

「Kurenai, anak laki-laki bertengkar!」

「Buang-buang waktu saja. Biarkan saja. Kirimkan mereka untuk melakukan tugas lain.」

「Uh...... a─aku mengerti...」

Berkat itu, kinerja kami menjadi memuaskan.

Itu diterima dengan baik.

Tapi sekarang, aku mengerti.

Yang lain lebih peduli untuk melakukan apa yang mereka inginkan sementara aku ingin menjaga keseimbangan secara keseluruhan.

Mereka ingin semua orang lebih rukun satu sama lain daripada berfokus pada efisiensi kerja.

Jika kami adalah sebuah perusahaan, kinerja kami di bawah pengaruhku akan sempurna. Namun, itu hanyalah sebuah sekolah, hanya sebuah festival budaya.

「Kurenai selalu berpikir dia benar.」

Aku mendengar orang-orang bergosip di belakangku.

「Dia merasa tidak ada gunanya mendengarkan apa yang kita pikirkan.」

「Ya, sepertinya semuanya terserah padanya.」

「Festival budaya akhirnya terasa tidak memuaskan......」

Itu mungkin bukan hanya pendapat satu orang saja. Buktinya, lambat laun, satu per satu orang-orang di sekitarku mulai menghilang.

Aku yakin aku telah melakukan hal yang benar.

Tapi tak seorang pun...... tak seorang pun mencari kebenaran yang sama.

Aku percaya bahwa akulah yang paling benar.

Aku percaya bahwa aku adalah yang paling mampu.

Kepercayaan diriku tetap tidak tergoyahkan. Aku belum pernah bertemu orang yang bisa menggoyahkannya.

Namun...... aku tahu bahwa aku tidak sempurna.

Aku tidak memiliki kemampuan untuk mengakui orang lain.

Kemampuan untuk menghargai sesuatu pada orang lain, bahkan sampai pada titik menyangkal diri sendiri──

Saat itulah aku menemukannya.

Seorang anak laki-laki penyendiri dan tidak mencolok diam-diam menangani tugas orang lain.

Haba-kun.

Bagian terakhir yang bisa mengisi kekosonganku.

「Ada sesuatu yang hanya kau yang bisa melakukannya.」

Peran itu dengan sombongnya kuberikan padanya, tapi pada akhirnya, menjadi lebih dari itu.

Joe.

Itu bukan karena kau bisa melakukan apa yang aku tidak bisa.

"Aku menyukaimu. Apakah kau mau pacaran denganku?"

Itu karena keberadaanmu bersinar.

Kau terjebak dengan orang sepertiku. Kau bisa mengenali orang lain, tetapi kau tidak bisa mengenali dirimu sendiri. Kekaguman yang canggung, kegilaan yang memutarbalikkan, semuanya mulai bersinar.

Kau tidak lebih benar dariku.

Kau tidak lebih mampu dariku.

Tapi tetap saja, kau bersinar lebih terang dariku.

Ah, dia mempesona. Karena tidak ada orang lain yang menyadarinya. Secara obyektif, dia tidak ada. Dibutakan oleh cahaya itu, aku pasti melihat sebuah ilusi.

Tapi tahukah kau, mereka menyebutnya cinta, bukan?

Aku tidak dapat menemukan referensi apa pun tentang apa yang aku rasakan. Tidak peduli seberapa banyak aku mencari, itu tidak muncul.

Aku, yang percaya bahwa aku lebih benar dari orang lain......

Inilah jawabannya.

Inilah yang hanya kau yang bisa melakukannya.

Kursi logam dan alas lantai hijau telah dilepas, dan gimnasium kembali ke keadaan semula.

Aku duduk di tepi panggung dan menatap ruang tak berpenghuni.

Ada sedikit rasa pencapaian. Meskipun upacara penerimaan akan datang...... Meskipun masa jabatanku sebagai ketua tinggal setengah tahun lagi... Saat akhir tahun ajaran semakin dekat, aku merasa seperti aku telah mencapai sesuatu.

......Ada banyak senpai yang menangis.

Dalam acara yang disebut upacara kelulusan, kepribadian orang-orang yang bekerja di belakang layar tidak terlihat secara keseluruhan──namun, hanya dengan menjadi bagian dari acara tersebut, mau tak mau aku merasa sedikit lebih baik daripada saat aku masih SMP.

Aku akan menemukan diriku pada posisi mereka tahun depan. Apakah aku bisa menangis dengan cara yang sama?

Akankah aku bisa menghargai tiga tahun yang kujalani di SMA ini hingga aku menitikkan air mata?

“……Sepertinya tidak mungkin.”

Aku bergumam pelan, penuh dengan ejekan pada diri sendiri.

Aku tahu kepribadianku sendiri lebih baik daripada orang lain. Aku berhati dingin. Berbeda dengan Aisa, yang selalu bilang dia tidak akan menangis, tapi akhirnya tetap menangis, aku berbeda...

Saat itu, pintu masuk ke sisi panggung terbuka dengan suara berderit.

Langkah kaki, yang hanya milik satu orang, bergema di seluruh gimnasium yang kosong.

“Kurenai-san…… Irido-san dan Asuhain-san sudah pulang.”

Suara lembut Joe yang biasa bergema dengan keras di gimnasium yang sepi.

"Jadi begitu."

Jawabku singkat sambil tetap duduk di pinggir panggung.

Joe berhenti sekitar tiga meter jauhnya dan menatap wajahku.

“Peristiwa tahun ini akhirnya berakhir.”

"Ya. Berikutnya adalah upacara penerimaan pada bulan April.”

“........................”

Joe terdiam seolah menunggu sesuatu.

Tidak.... Mungkin berbeda.

Meskipun aku tidak sehebat Joe, aku telah memperoleh beberapa keterampilan dalam mengamati orang──terutama dia, yang sudah lama berada di sisiku. Kadang-kadang aku bisa merasakan ekspresi dan nuansa yang halus.

Dia...... pasti ragu-ragu.

Mengambil langkah maju...... Melangkah ke hal yang tidak diketahui.

Aku tahu, itu saja sudah merupakan kemajuan yang signifikan. Dia bahkan tidak menantang pilihan apakah akan mengumpulkan keberanian atau tidak. Tanpa menantang atau menghadapinya, cara hidupnya telah ditentukan. Bahkan tanpa menyelesaikan tugas besar untuk mengambil keputusan, hidupnya tetap memuaskan.

Lebih dari itu.

Itu bisa menjadi sesuatu yang dia inginkan......atau mungkin tidak.

Fakta bahwa dia ragu-ragu...... Bagiku, itu adalah pencapaian terbesar.

Aku menghembuskan udara sejuk gimnasium dari bibirku yang sedikit rileks, dan…… diam-diam, aku mengambil inisiatif.

“Ini sama seperti awalnya, bukan?”

"Hah?"

Aku melompat turun dari tepi panggung.

Suara pendaratanku bergema nyaring, memberiku rasa puas seolah-olah aku telah memonopoli gimnasium ini.

“Saat itu tidak ada orang lain di depan tempat sampah. Hanya kau dan aku, seperti saat aku memanggilmu...... saat itu, Aisa, Yume-kun, Ran-kun, ketua, dan asisten administrasi tidak ada di sana. Hanya kita berdua.”

Sambil mengelus lembut tepian panggung tempatku duduk beberapa saat yang lalu, aku melanjutkan.

“Aku merasa seperti menemukan bagian diriku yang hilang. Bukan lengan atau semacamnya. Sesuatu yang lebih penting lagi, sebuah kaki untuk berjalan. Denganmu di sisiku, kupikir aku bisa berjalan kemana saja.”

Senyuman mencela diri sendiri secara alami muncul di wajahku saat aku melihat ke arah Joe.

“Awalnya—hanya itu.”

Dan evaluasimu bahwa kau terlalu berlebihan.

Bagiku, itu terlalu sederhana.

“Kau mengajariku cara memahami orang lain. Kau mengoreksi kesombonganku dan mengajariku cara membangun persahabatan yang baik. Tapi, lebih dari itu—rasa rendah dirimu membuat frustrasi, empatimu yang mendalam sangat menawan, dan sifat keras kepalamu sangat menyebalkan.”

Menghadapi Joe secara langsung──Aku berkata,

“Itu semua── pengalaman pertama bagiku.”

Bisa dibilang itu hanya kebetulan.

Kau dapat memberikan argumen yang lebih tepat, dengan mengatakan bahwa orang lain yang bertemu denganku sebelum kau mungkin telah melakukan hal tersebut terlebih dahulu dan mengalahkanku dalam perdebatan tersebut.

Tapi tahukah kau?

Kenyataannya adalah itu kau.

Meskipun itu hanya kebetulan belaka, itu adalah satu-satunya fakta.

Sekalipun hasil atau hasilnya bukan yang terbaik.

Dengan bangga aku menyatakan bahwa kau, orang yang kutemui di dunia nyata, bukan hanya yang terbaik, tapi juga hal terhebat yang pernah terjadi padaku.

"Bagaimana menurutmu?"

Satu langkah.

“Ini adalah kesempatan terakhirku…… untuk meninggalkan kesan.”

Dua langkah.

“Apakah kau akhirnya percaya padaku?”

Tiga langkah.

Aku mendekati Joe.

Ini mungkin pendekatan terhebat yang bisa aku lakukan.

Jika dia tidak mengambil tiga langkah tersisa ke arahku... itu tidak akan ada artinya.

“──Aku”

Setelah jeda singkat, Joe dengan lembut membuka mulutnya.

“Aku tidak pernah berpikir bahwa aku memiliki nilai apa pun. Tanpa alasan yang berarti...... Sudah seperti itu sejak aku masih kecil, seolah-olah itu wajar.”

Dengan terbata-bata, seolah-olah mengganti waktu yang hilang, Joe angkat bicara.

“Tapi mungkin...... itu sama untuk semua orang. Tidak ada seorang pun yang tahu nilai dirinya sejak awal...... Saat masa kanak-kanak, kita dimanja dan punya ilusi, tapi pada akhirnya, kita akan menemukan kenyataan──Aku yakin, Kurenai-san, kau juga sama. .”

Nada suara Joe terdengar seperti desahan.

“Aku awalnya berpikir aku berbeda... bahwa aku memiliki sesuatu yang berbeda dibandingkan dengan orang lain sejak awal...... Tapi, ya.... pada akhirnya, perbedaannya adalah apa yang aku peroleh. Sambil menonton Asou-san, Irido-san, Hoshibe-senpai, dan kau, Kurenai-san──kalian semua terus berubah, mau tak mau aku menyadarinya……”

Lalu, Joe berkata,

“Aku…. baik-baik saja berada di belakang.”

Dengan kekuatan dan tanpa ragu-ragu.

“Pandangan dunia itu tidak berubah. Aku bisa bangga menjadi orang seperti itu. Aku tahu lebih baik dari siapa pun betapa hebatnya berada di latar belakang seseorang──Aku baru menyadari bahwa itu bukanlah sesuatu yang diberikan kepadaku, tapi sesuatu yang aku peroleh sendiri.”

Jouji Haba.

Seorang anak laki-laki dengan kehadiran yang sangat halus, tidak hanya di OSIS SMA Rakurou, tapi di seluruh sekolah.

Dan sekarang, dia menegaskan keberadaannya dengan keyakinan yang tak tergoyahkan, dengan jelas dan jelas, di gimnasium yang kosong!

“Kurenai-san…… Kau dan aku tidak cocok.”

Meskipun aku seharusnya merinding mendengar kata-kata seperti itu, tubuhku bereaksi sebaliknya.

Jantungku berdebar tak terkendali.

“Tapi...... kesampingkan itu, apa yang telah aku peroleh──apa yang sebenarnya kupikirkan berbeda.”

Aku tidak bisa mengalihkan pandanganku dari setiap gerak-gerik Joe, setiap isyarat, dan gerak bibirnya.

“Kau memiliki segalanya yang tidak aku miliki…. Kau bersinar seperti protagonis di atas panggung──namun……”

Satu langkah.

“Kau menemukanku, karakter latar belakang rendahan, di luar panggung.”

Dua langkah.

“Jika kau bertanya padaku sejak kapan──jawabannya jelas.”

Tiga langkah.

“Aku mencintaimu sejak awal.”

Berdiri di depanku.

Dengan ringan memegang tanganku.

Dia meletakkan tas kecil berisi coklat di telapak tanganku.

“……Aku telah menipumu selama ini, maafkan aku.”

Dengan kecenderungan untuk menurunkan pandangannya, Joe menambahkan kalimat yang bergumam, kebiasaannya yang familiar. Aku tersenyum dan menatap wajahnya yang lebih rendah.

“Cokelat buatan tangan?”

“Yah, um…… Aku tidak bisa memikirkan cara lain untuk merespons selain membalas dengan barang yang sama……”

Suara Joe, yang terlihat beberapa saat yang lalu, perlahan menghilang seolah itu bohong. Aku terkekeh pelan.

“Membalas dengan hal yang sama… aku rasa tidak apa-apa. Itulah yang aku pikirkan.”

Saat aku berkata, “Tolong oacaran denganku,” aku memberinya coklat buatan sendiri. Dan Joe, sebaliknya, melakukan hal yang sama.

Sedikit tersipu, Joe bergumam.

“Yah......kurasa itu juga yang kupikirkan......”

“Kalau begitu, apakah kau tidak ada urusan?”

Dengan coklat di tanganku, aku mendekat ke pinggang Joe dan mendekat.

“Eh…… ah…”

“Kau sudah banyak digoda sampai sekarang. Bukankah tidak apa-apa untuk menjadi sedikit tidak sabar pada saat ini?”

Saat aku menatapnya dari jarak yang begitu dekat, Joe melihat sekeliling ke berbagai arah lalu menutup matanya rapat-rapat selama beberapa detik.

“L-lalu…”

Melihat Joe membuka matanya seolah dia sudah mengambil keputusan, aku menutup kelopak mataku secara alami.

Kemudian...

......Aku dipeluk erat dengan kekuatan yang kuat.

“................”

“................”

Merasakan lengan yang melingkari punggungku menegang, aku tersenyum diam-diam.

......Aku bermaksud meminta ciuman.

Yah, tidak apa-apa──Ini juga pertama kalinya aku dipeluk oleh Joe.

Di tengah gimnasium yang kosong, kami berpelukan selama beberapa detik, beberapa menit.


Yume Irido - Di mana letak cinta?


Setelah pulang dari sekolah, aku mengganti seragam sekolah di kamarku dan menyelinap keluar, memastikan ibuku tidak melihatku.

Jika dia melihat pakaian yang aku kenakan dengan hati-hati untuk kencanku, dia pasti akan berusaha mengorek detailnya dariku, dan aku mungkin akan terlambat ke waktu pertemuan. Mempertimbangkan risiko-risiko tersebut, aku mempunyai pilihan untuk mengenakan seragam dan mantel, tetapi aku benar-benar ingin melakukan kencan tersebut dengan pakaian yang pantas.

Hari ini, aku berkencan dengan Mizuto, kencan White Day. Sepertinya ini juga sebagai perayaan untuk melewati masa sibuk UAS, persiapan upacara kelulusan, dan urusan OSIS lainnya. Ketika Mizuto menyarankan untuk berkencan, aku merasa sangat terharu dan berpikir, “Ah, kami benar-benar pacaran.”

Saat kami berdua pergi keluar bersama, kami memilih tempat pertemuan yang jauh dari tempat tinggal kami. Tidak nyaman bagi orang tua kami dan orang-orang di sekolah untuk mengetahuinya. Dalam keadaan darurat, kami harus berpura-pura memiliki hubungan saudara yang baik dan menipu mereka, tetapi jika memungkinkan, lebih baik jika kelompok tersebut tidak muncul.

Kami akan naik kereta dari Stasiun Karasuma Oike ke Stasiun Sanjō. Rasanya sia-sia karena perjalanannya hanya berlangsung beberapa menit, tapi Mizuto rupanya akan menanggung biayanya hari ini. Tidak segan-segan menerima kemurahan hati tersebut juga merupakan tanda layak diperlakukan.

Yah...... dia sepertinya mendapat sedikit uang dari menjadi guru privat Higashira-san, jadi tidak apa-apa sebagai kompensasi karena selingkuh.

Aku menghubungi Mizuto saat di kereta.

「Aku akan segera ke sana.」

Aku menerima balasan sekitar saat aku turun dari kereta.

「Aku akan menunggu di toko buku.」

Itu balasannya. Tak ada suasana romantis di lokasi pertemuan. Tapi itu seperti Mizuto.

Ketika aku keluar dari gerbang tiket kereta bawah tanah, aku langsung menaiki eskalator dan menuju ke toko buku yang terletak di lantai atas. Gedung stasiun ini memiliki toko buku di setiap lantai dari lantai satu hingga lantai tiga, tapi secara kasar aku bisa menebak di mana Mizuto berada.

Saat aku sampai di pojok buku bersampul kertas di lantai tiga, aku melihat sosok familiarnya dari belakang. Aku mendekat dan memanggilnya dengan suara lembut.

"Maaf membuatmu menunggu."

“Mm.”

Mizuto melirikku sebentar dan mengembalikan buku bersampul tipis yang dia pegang ke rak.

"Apakah semua baik?"

“Ada beberapa catatan tertulis di dalamnya.”

"Oh..."

Itu adalah sesuatu yang kadang-kadang terjadi pada buku bekas.

Catatan macam apa?

“Lebih baik jika kau tidak melihatnya.”

"Mengapa?"

“Itu vulgar, lelucon SD.”

"Ah..."

Aku ingat melihatnya juga. Seperti di kamus di perpustakaan sekolah...

“Bagaimanapun, bisakah kita pergi?”

Di mana pun kami berada, toko buku bukanlah tempat terbaik untuk mengobrol. Kami meninggalkan toko yang sepi.

Begitu kami berada di luar gedung stasiun, kami melintasi penyeberangan pejalan kaki dan mendekati Jembatan Sanjō. Di sepanjang pagar kayu yang memiliki ibu kota berbentuk bawang di atas pilarnya dengan jarak yang sama, kami menyeberangi Sungai Kamogawa menuju pusat kota.

“Sejak SMP, aku selalu berpikir…”

Tanpa diduga, Mizuto angkat bicara.

“Aku tidak memiliki bakat untuk menikmati kota ini.”

"......Ya. Aku punya firasat itu.”

Aku tersenyum masam.

Aku rasa aku telah menyebutkan berkali-kali sebelumnya bahwa kencan kami saat itu tidak memiliki pola tertentu. Tapi terutama dengan Mizuto, dia sepertinya tidak terlalu tertarik untuk pergi ke kota itu sendiri.

Jika kami pergi ke kawasan perbelanjaan yang sibuk bersama-sama, aku tidak tahu bagaimana kami akan bersenang-senang. Atau lebih tepatnya, meskipun kami melakukan sesuatu, aku tidak tahu apa yang menyenangkan—bukankah lebih menarik jika hanya membaca buku di rumah? Mungkin itulah yang dia pikirkan.

Tentu saja, aku tidak pernah mewujudkan pemikirannya itu ke dalam kata-kata, mengingat hubungan kami sebagai pasangan dan sebagainya, tapi sekarang, setelah menghabiskan hampir satu tahun bersama sebagai sebuah keluarga, aku mengerti—itu adalah sesuatu yang pasti dia pikirkan jauh di lubuk hati.

“Tapi aku merasa kau menikmati akuariumnya.”

“Yah...... mungkin akuariumnya lebih baik.”

Mari kita berhenti di situ saja. Sebenarnya menurutku lebih mudah menikmatinya jika ada tujuan yang jelas seperti “mengamati ikan”.

“Bagaimanapun, aku mencoba memikirkan berbagai ide sebagai inisiator hari ini…”

“Sebagai inisiator hari ini?”

“Tapi aku menyerah. Aku tidak punya ide."

Pria yang meninggalkan ide membuat rencana kencan. Ya, itu pacarku untukmu.

“Jadi hari ini adalah kencan tanpa rencana?”

Anggap saja aku telah meningkatkan fleksibilitas.

"Lanjutkan."

Saat aku tersenyum bangga, Mizuto menatapku dengan curiga.

“Sepertinya kau mengerti, ya? Perbedaan cara kita menghabiskan tahun lalu.”

“……─Haruskah aku bertanya? Kemenangan seperti apa yang kau tuju?”

“Untuk mengajari pacarku yang tidak kompeten. Bagaimana bersenang-senang di luar toko buku dan perpustakaan!”

Mizuto menyerah dengan lemah “Baiklah……” dan menerima kemenanganku.

Saat aku dengan cepat meraih lengannya, aku berkata, “Mizuto,” sambil tersenyum penuh percaya diri.

“Hari ini, nikmatilah melihatku bersenang-senang, oke?”

Dengan sikap yang lebih patuh dari sebelumnya, Mizuto dengan lembut mengendurkan pipinya.

Saat kami berjalan melalui jalan perbelanjaan, kami memasuki toko-toko yang menarik perhatian kami satu per satu.

"Bagaimana dengan ini? Pakaian ini imut, kan?”

“Jika menurutmu begitu, kurasa.”

"Tidak tidak! Aku bertanya tentang preferensimu! Jawaban yang benar untuk situasi ‘Bagaimana kalau aku berpakaian sesuai keinginanmu?’ aku akan dengan senang hati menyesuaikan dengan seleramu! Membeli sesuatu yang aku suka untuk diriku sendiri adalah sesuatu yang bisa aku lakukan sendiri!”

“Kapan ini berubah menjadi tes bahasa?”

Saat aku mengatakan itu, Mizuto mencurahkan perhatiannya ke pakaian lain dan meletakkannya di bahuku.

“Yang ini mungkin bagus.”

“……Apakah seleramu sedikit berubah?”

Mizuto sebelumnya menyukai desain yang girly dan elegan. Tapi sekarang, kemeja yang ada di pundakku memiliki desain yang tenang, jenis yang kadang-kadang direkomendasikan oleh Akatsuki-san.

“Yah, kau telah tumbuh jauh lebih tinggi. Aku tidak bisa merekomendasikan gaya yang sama seperti sebelumnya.”

Aku menyipitkan mataku dan menatap wajah Mizuto dengan saksama.

Tatapan Mizuto goyah, dan dia dengan canggung mengalihkan pandangannya.

“Apa...... Ada apa?”

“Aku akan memberitahumu sebuah rahasia...... Ketika selera fashion seseorang tiba-tiba berubah, itu biasanya karena ada gadis lain yang terlibat. Setidaknya, itulah yang aku rasakan.”

Mizuto diam-diam membuang muka, tampak tidak nyaman.

“Itu karena Higashira-san, kan?”

“Baiklah...... Biar kujelaskan.”

"Teruskan."

“Aku mengumpulkan bahan referensi untuk ilustrasinya, termasuk meneliti fashion anak perempuan.... Jadi, saat melakukannya, aku biasanya memikirkan apa yang cocok untukmu......”

"Jadi begitu..."

Aku benar-benar menikmati ekspresi Mizuto yang tidak biasa dan melemah sebelum sudut mulutku membentuk senyuman.

“Baiklah, aku akan memaafkanmu. Itu artinya kau sudah banyak memikirkanku, kan?”

"Ya itu benar..."

Dengan suara bercampur kepasrahan, Mizuto menghela nafas, dan senyumanku semakin kuat.

“Tapi ingat, dilarang keras menunjukkan jejak gadis lain selama kencan kita. Ingatlah hal itu!”

“Apa yang harus aku lakukan jika kaulah yang terus mencari jejak seperti itu?”

"Lakukan yang terbaik!"

"Itu tidak adil..."

Aku terkekeh pelan dan menggodanya, lalu aku langsung membeli pakaian yang direkomendasikan. Mizuto menawarkan untuk membayarnya, tapi menggunakan ini sebagai hadiah balasan di White Day akan sedikit sia-sia.

“Bagaimana kalau kita mencari celana yang cocok dengan pakaian ini selanjutnya?”

“Mungkin cocok dengan apa pun, bukan?”

“Itu benar, tapi karena kita sudah melakukannya, aku ingin mengoordinasikan bagian atas dan bawah, tahu?”

Memiringkan kepalaku sedikit, aku berkata, “Tidakkah kau ingin melihatku mengenakan pakaian yang kau pilih sendiri?”

“......Serius, kau menjadi sangat licik.”

“Aku ingin mendengar kau mengatakan bahwa aku menjadi lebih modis.”

Menikmati sedikit rasa posesif yang sesekali ditunjukkan pacarku, kami berjalan melewati jalan perbelanjaan.

Kami adalah pasangan yang menghabiskan waktu di bawah satu atap, namun pada dasarnya kami berbeda dari pasangan yang tinggal bersama lainnya. Karena kami menyembunyikan hubungan kami dari orang tua kami, yang tinggal bersama, kami tidak boleh bermesraan di rumah, dan kami juga tidak boleh terlalu mesra di ruang publik.

Jadi, tempat mana yang paling cocok bagi kami untuk bertingkah seperti pasangan? Dalam dua setengah bulan terakhir, kami sudah menemukan jawabannya: booth pasangan di kafe internet.

“Aku merasa agak rumit,” gumamku.

Menutup pintu bilik pribadi, Mizuto bertanya, “Apa yang rumit?”

“Karena kita mendapat ide untuk bertemu di kafe internet, mau tak mau aku teringat saat kau pergi bersama Higashira-san. Situasi ini membuatku merasa bersalah,” aku mengakui.

Mizuto tersenyum masam; atau lebih tepatnya, perpaduan antara senyuman masam dan senyuman sopan. Dia duduk di sebelahku dan berkata, “Meskipun aku ingin menerima keluhanmu dengan tulus, tidak ada tempat lain yang sesuai dengan anggaran dan kebutuhan kita, bukan?”

“Ya, itu benar, tapi……”

Aku merajuk, dan Mizuto dengan ringan membenturkan bahunya ke bahuku.

“Aku baru sekali ke kafe internet bersama Isana, tapi ini ketiga kalinya kita bersama. Menurutku kau menang.”

Sambil membenturkan bahuku ke belakang, aku bersandar di bahu Mizuto, dan dia menopangku dengan meletakkan tangannya di punggungku.

──Apa yang Mizuto lakukan untuk Isana, dia juga akan melakukannya untukku.

Dia mungkin dengan setia menepati janji kekanak-kanakan itu.

Dan jika itu masalahnya... Tentu saja itu mengingatkanku akan hal itu.

Sebenarnya aku akhirnya menanyakan Isana detail tentang apa yang terjadi saat Mizuto dan Isana datang ke warnet.

Tentang kecelakaan kecil yang terjadi disana.

“........................”

Aku melirik profil Mizuto.

Dia sepertinya sama sekali tidak menyadari apa yang terjadi di masa lalu, meraih mouse di depannya dan menyalakan komputer.

“Ingin menonton sesuatu?”

Tanpa sadar aku mundur sedikit.

Mizuto mencondongkan tubuh ke depan, dan lengannya nyaris menyentuh dadaku.

“Hmm...... Ya. Kalau begitu, mari kita tonton sesuatu secara acak.”

Sebagai satu-satunya yang menyadarinya, waktu berlalu di ruang kecil yang tertutup.

Melakukan sesuatu di kafe internet sungguh sepele. Kami menonton video di komputer, membaca novel yang kami bawa, dan tentu saja terkadang membaca manga.

Seperti yang biasa kami lakukan bersama semasa SMP di perpustakaan, namun kini terasa lebih dekat dan bebas.

Ini belum tentu tentang melakukan percakapan.

Bagi kami yang menghabiskan waktu bersama sebagai satu keluarga, keheningan bukanlah hal yang menakutkan.

Itu hanyalah waktu untuk menjadi diri sendiri tanpa mengkhawatirkan pandangan orang lain──hanya saja.

...... Itu sebabnya.

Itu sebabnya──karena kami adalah sepasang kekasih, kami bisa melakukan...... hal-hal yang tidak bisa kami lakukan jika kami tidak berada di ruangan tertutup.

Tidak, tidak, tentu saja, aku tahu kami tidak boleh melakukan sesuatu yang tidak senonoh. Kedap suara di sini tidak terlalu bagus, dan kecuali kami berbicara dengan lembut, orang lain dapat mendengar percakapan kami...... Tapi, yah.... jika kami berada di ruang sempit dan sedekat ini, kecelakaan pasti akan terjadi. , bukan?

“........................”

Sambil diam-diam mencuri pandang ke wajah Mizuto...... Aku dengan lembut meletakkan tanganku di atas tangannya.

Mizuto melirik sekilas ke wajahku.... lalu perlahan dan lembut membalas tanganku.

Sebanyak ini...... baiklah.

Aku sedikit menggeser pantatku ke samping dan menyandarkan bahuku ke bahunya. Dan tanpa bersandar terlalu berat, aku dengan ringan menyandarkan sebagian bebanku pada Mizuto.

Masih oke.... Masih oke....

Perlahan aku melepaskan tangan kami yang tergenggam. Lalu, dengan sedikit ragu, aku dengan takut-takut meletakkan tanganku di pinggang Mizuto. Seolah diam-diam memohon sentuhan semacam ini....

“........................”

“........................”

Tanpa kata-kata, kami berkomunikasi melalui udara saja.

Perlahan-lahan, dengan keragu-raguan yang sama, tangan Mizuto menyentuh pinggangku. Dari belakang, tangannya dengan lembut bertumpu pada sisi tubuhku, memberikan tekanan ringan seolah-olah sedang memelukku.

......Tidak apa-apa.

Aku yakin masih baik-baik saja.

Jika aku sedikit mengubah postur tubuhku, tangan Mizuto mungkin akan bergeser...... dan dia mungkin tidak sengaja menyentuh dadaku.

Tapi itu hanya kecelakaan...... Jadi tidak apa-apa...... akan baik-baik saja.

Tangan Mizuto perlahan-lahan bergerak ke atas.

Akhirnya, ia menelusuri tulang rusukku di atas kain pakaianku... Dan kemudian, ia mencapai tepi bawah dadaku─

"Ah..."

Mizuto tiba-tiba berseru, dan aku gemetar.

“A-Ada apa?”

“Waktu kita hampir habis...... Apa yang harus kita lakukan?”

Terperangkap dalam tatapan Mizuto, aku ragu-ragu.

Apa yang harus kita lakukan...... Meski dia bertanya, aku tidak yakin.

Jika kami memperpanjangnya, apa yang akan kami lakukan......?

“........................”

“Tidak…… Ayo segera pulang. Orang tua kita akan kembali.”

"Ya kau benar."

Mengatakan itu, Mizuto melepaskan tanganku dan mulai membereskannya.

Aku menghela nafas dalam diam.

Bagaimanapun, ada batasan pada apa yang bisa kami lakukan......setidaknya di tempat kami berada saat ini. Jadi, di mana hal itu tidak terjadi?

Aku dengan ringan menggelengkan kepalaku untuk menghilangkan pikiran-pikiran yang memanaskan otakku.

Baru-baru ini aku mendapati diriku memikirkan hal-hal seperti itu sepanjang waktu. Kapan aku menjadi begitu mesum?

Suatu hari nanti...... Yah, maksudku......

Tapi tidak sekarang...... dan tidak di sini.

Jika tidak sekarang lalu kapan?

Dan dimana?

Aku tidak dapat menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu tidak peduli berapa lama aku merenung.

Kami harus sudah sampai di rumah sebelum orang tua kami kembali tepat waktu untuk makan malam.

Itu adalah aturan kencan kami.

Saat ini bulan Maret, namun hari masih singkat, dan sebagian besar langit sudah berubah menjadi gelap sekarang. Saat musim panas tiba, aku pasti merasa enggan untuk pergi saat cuaca di luar masih cerah.

Meski di rumah, kami bisa bersama. Tapi itu bukan sebagai kekasih. Sebagai keluarga, kami tidak berpegangan tangan, tidak berciuman, tidak bersandar di bahu satu sama lain.

Aku mendapati diriku semakin frustrasi dengan kenyataan itu.

Ah, keinginan manusia memang tidak ada batasnya. Meskipun kami sangat bahagia, ketika kita sudah terbiasa, kita akan mulai menginginkan lebih dan lebih lagi.

Seberapa jauh aku harus melangkah untuk merasa puas?

Jika tidak ada tujuan, tidak ada yang lebih menyedihkan. Bahkan kebahagiaan yang kudambakan pun kehilangan maknanya setelah diperoleh, menjadi kurang dari apa yang kuharapkan.

Seberapa dalam cinta itu?

Adakah sesuatu yang akan kurindukan sampai aku mati, sesuatu yang begitu dalam dan mendalam......?

“Pada akhirnya, kita memilih sesuatu yang aman.”

Kata Mizuto sambil melihat ke bawah ke tas yang dibawanya.

“White Day. Aku mungkin seharusnya memberimu sesuatu yang lebih baik, tapi pada akhirnya, itu hanya satu set kue.”

"Tidak apa-apa. Kita bisa menikmatinya secara terbuka di rumah.”

Jika Mizuto ada di sisiku, itu sudah cukup bagiku──

Kurasa aku bukan orang dengan keinginan dangkal, untuk bisa mengatakan hal seperti itu.

Saat kami berjalan, lampu neon di pusat kota menari-nari di sekitar kami.

Aku belum pernah aktif mencari sebelumnya.

Tetapi jika aku mencari dengan teliti, aku yakin aku dapat menemukan satu atau dua. Tempat dimana kita bisa menjadi diri kita sendiri, tanpa mengkhawatirkan orang lain──tempat dimana kita tidak perlu bertindak sebagai keluarga.

Merupakan masalah besar bagi kami, sebagai siswa SMA, untuk memasuki tempat seperti itu.

Dan itu adalah masalah yang lebih besar bagiku, sebagai anggota OSIS.

......Meskipun sepasang Senpai telah melintasi jembatan itu.

Ketika aku memikirkannya, itu sepertinya bukan hal yang istimewa, dan aku mendapati diriku berpikir, “Baiklah, jika itu masalahnya…” selagi aku berbisik dalam hati kepada Mizuto, yang berjalan di sampingku sambil memegang tanganku. .

──Hei. Apakah kau ingin...... bersamaku?

Tapi aku tidak bisa mengatakannya dengan lantang karena menurutku itu pengecut. Rasanya tidak nyaman mengandalkan tekad Mizuto sementara aku mencoba mengambil jalan keluar yang mudah. Jawabannya mungkin sudah diputuskan sejak aku bertanya.

“...Yume.”

Tiba-tiba, Mizuto berbicara dengan suara yang sedikit pelan, dan jantungku berdetak kencang.

"Terima kasih. Aku bersenang-senang.”

Dengan rasa lega menyelimutiku, aku tersenyum.

“Apakah kau sedikit mengerti sekarang? Betapa siswa SMA seharusnya bersenang-senang.”

"Aku penasaran. Jika aku sendirian, atau bersama orang lain......seperti Isana atau Kawanami, menurutku kesanku akan sangat berbeda.”

Mizuto menatap ke langit, tempat tirai malam telah turun.

“Aku tipe orang yang tidak banyak berubah, tapi karena kau terus berubah, aku merasa mungkin akan tertinggal. Itulah yang aku rasakan.”

"Tertinggal......?"

“Jika aku mengatakannya dengan cara yang keren.”

Di ruang belajar yang remang-remang, seorang anak laki-laki yang sedang membaca buku berjudul “Gadia Penari Siberia,” sebuah buku yang tidak dikenal, dan menangis sendirian──sekarang, berkat aku, ada di dunia.

"......Dalam hal itu."

Aku menggenggam tangan Mizuto dengan erat.

“Pastikan untuk menangkapku dengan benar. Agar kau tidak ketinggalan.”

“Ya──Aku akan melakukannya.”

Aku menarik kembali apa yang aku katakan sebelumnya.

Jika Mizuto ada di sisiku, hanya itu yang aku butuhkan.

Setidaknya untuk saat ini, aku merasa bisa mempercayai hal itu.

......Atau begitulah yang kupikirkan, sampai suatu kejadian tertentu terjadi ketika kami tiba di rumah.

“….Hah?”

"...eh?"

Di depan kami, ibuku dan Paman Mineaki tersenyum bahagia.

Alasannya adalah karena,

“Yah, ini hampir ulang tahun pernikahan kami.”

“Kami berencana untuk pergi bulan madu yang tertunda selama liburan musim semi.”

Orang tua kami memberi tahu kami dengan penuh kepercayaan.

“Jadi, kalian berdua...... Kami akan pergi sekitar tiga hari.”

“Kami mengandalkan kalian untuk menjaga rumah saat kami pergi.”


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2