OmiAi - Chapter 190 Bahasa Indonesia


 Bab 190


“Fiuh… enak sekali… Lagipula, masakan Arisa adalah yang terbaik.”

Yuzuru berkomentar pada Arisa sambil menyesap mie soba mereka.

Soba Malam Tahun Barunya tahun ini lebih enak dari yang biasanya dia makan di rumah orang tuanya setiap tahun.

Ini karena dia memakannya bersama tunangannya yang berharga…

Itu juga karena masakan tunangannya adalah yang paling enak untuk Yuzuru.

“Kali ini, kamu juga ikut memasak, kan, Yuzuru-san?”

“Ya, baiklah, aku tentu saja membantu.”

Namun, Yuzuru tidak diizinkan melakukan apa pun kecuali pekerjaan sederhana…

Dan pada dasarnya, dia bertingkah seperti robot, mengikuti instruksi Arisa.

Jadi itu sebagian besar adalah karya Arisa.

“Kamu menjadi lebih baik dari sebelumnya, bukan?”

"Apakah begitu?"

Yuzuru hanya bisa tersenyum mendengar kata-kata Arisa.

Sudah lama sekali sejak dia mulai membantu Arisa… tapi sepertinya dia akhirnya dipuji olehnya.

“Ya, dulu aku khawatir kamu harus terus diawasi, tapi belakangan ini aku bisa membiarkan mataku sedikit mengembara.”

“…Apakah kamu pikir aku masih balita atau apa?”

"Ya itu benar. Aku pikir kamu akhirnya belajar berdiri dan berjalan dengan kedua kaki sendiri.”

“Sangat ketat…”

Namun, dari tingkat masakan Arisa, itu pasti sebatas itu.

Dia tidak bisa membantahnya.

“Ayo kita nonton TV, ya? Kamu bisa memilih acaranya."

Kata Yuzuru sambil menyerahkan remote control kepada Arisa.

Tidak ada kekurangan program yang ingin dia tonton, tapi dia lebih tertarik pada apa yang akan dipilih Arisa.

"Mari kita lihat…"

Arisa memutar remote control ke TV dan mengganti saluran beberapa kali.

Dan yang akhirnya dia pilih adalah acara komedi.

Itu adalah pilihan yang sedikit mengejutkan.

“… karena kami jarang menontonnya di rumah.”

Rupanya, hal itu terlihat di wajahnya.

Arisa mengatakan ini sambil tersenyum masam seolah membuat alasan.

"Jadi begitu…"

Pikiran Yuzuru dipenuhi dengan wajah ibu angkat Arisa.

Tentu saja, dia sepertinya tidak terlalu menyukai hal semacam ini.

“… apakah kamu tidak menyukainya?”

“Tidak, tidak mungkin. Aku juga belum pernah melihatnya, jadi menurutku tidak apa-apa.”

Tentu saja, dia bukannya belum pernah melihat pertunjukan komedi seumur hidupnya.

Namun dia belum pernah melihat pertunjukan tahunan di akhir tahun ini.

“Kamu belum pernah melihatnya?”

“Yah, hak saluran keluarga kami didasarkan pada senioritas.”

"Oh…"

Arisa terkekeh mendengar kata-kata Yuzuru.

Senioritas, dengan kata lain, berarti yang berhak memilih program tersebut adalah kakeknya, Takasegawa Sogen.

Sogen benar-benar tidak akan menonton acara komedi di penghujung tahun, dia lebih memilih menonton acara menyanyi.

Tentu saja, jika generasi cucu seperti Yuzuru dan Ayumi mengeluh, mereka akan mengalah.

Tapi mereka tidak pernah mengganggunya.

Dan bukan karena Yuzuru dan Ayumi tidak menyukai acara menyanyi.

Mereka tumbuh besar dengan memperhatikannya, jadi itu wajar saja.

Mereka bersantai sambil menonton TV, sesekali mengobrol.

Saat acara hampir selesai, Arisa berdiri.

"Ada apa?"

“Aku rasa aku mendengar bel Tahun Baru berbunyi… Ya, bel itu berbunyi.”

Arisa berkata sambil mendengarkan dari jendela.

Yuzuru sedikit terkejut karena waktu sudah tiba dan mengambil remote control.

“Haruskah aku mematikannya?”

“Yah, sejauh yang kuketahui, aku ingin mendengarnya… Tapi ini rumah Yuzuru-san.”

“Kalau begitu aku akan mematikannya. Aku ingin mendengarnya juga.”

Mengatakan itu Yuzuru mematikan TV.

Ruangan seketika menjadi sunyi.

Kemudian suara bel yang rendah dan bergema terdengar dari luar.

“Oh, aku mendengarnya dengan jelas.”

“Ini sudah… akhir tahun, bukan?”

Arisa berkata sambil menghela nafas.

Yuzuru juga mendengarkan bunyi bel dan memikirkan kejadian tahun ini.

“Omong-omong…, apakah keinginanmu terpenuhi?”

"…keinginanku?"

“Permintaan Hatsumode tahun ini.” ( TN: Hatsumode – kunjungan kuil pertama di Tahun Baru )

Saat Yuzuru menjawab, Arisa tertawa.

Satu hal yang Arisa harapkan di kuil sekitar setahun yang lalu adalah ' isa terus menghabiskan tahun ini bersama Yuzuru-san'.

Tidak perlu konfirmasi.

Mereka masih bersama.

"Ya. Bagaimana denganmu, Yuzuru-san?”

“Aku juga mendapat keinginanku.”

Yuzuru juga menjawab sambil tersenyum masam.

Tak perlu dikatakan lagi, keinginan Yuzuru sama dengan keinginan Arisa.

“Ngomong-ngomong tentang Hatsumode… Kita akan berangkat lebih awal besok pagi. Kita harus segera tidur setelah suaranya selesai diputar.”

Tahun ini, mereka berjanji untuk pergi Hatsumode bersama teman-teman mereka.

Karena mereka tidak berencana untuk melihat matahari terbit pertama tahun ini, mereka tidak perlu bangun sebelum matahari terbit. Namun meski begitu, janji temu dilakukan pada waktu yang cukup pagi.

"Aku rasa begitu."

Yuzuru mengangguk mendengar kata-kata Arisa.

Mereka berdua sudah mandi, jadi yang perlu mereka lakukan hanyalah tidur.

“Tetap saja… begitu. Tahun ini sudah berakhir.”

Yuzuru menatap wajah Arisa sambil mengatakan ini. 

Arisa memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

Yuzuru terus menatapnya.

Arisa tampak bermasalah dan tersenyum pahit.

Ketika Yuzuru mendekatkan wajahnya ke wajahnya, dia berbalik, seolah dia benar-benar malu.

“A-ada apa…?”

“Kupikir aku akan memperhatikannya selagi masih bisa karena ini terakhir kalinya aku bertemu Arisa tahun ini.”

“Aku tidak akan berganti pakaian dalam satu jam.” 

“Kalau dibilang seperti itu, tidak akan ada yang baru di tahun baru.”

Yuzuru meletakkan tangannya di bahu Arisa dan menariknya ke arahnya.

Arisa, mungkin merasakan niat Yuzuru, dengan enggan – tapi dengan ekspresi puas – mendekatkan wajahnya ke wajah Yuzuru.

“Bolehkah aku… mendapatkan yang terakhir tahun ini?”

“…Jangan ragu.”

Yuzuru memutuskan untuk melakukan apa yang dikatakan Arisa dan bebas.

Dia meletakkan satu tangan di belakang punggungnya untuk memeluknya erat dan tangan lainnya di belakang kepalanya untuk menopang wajahnya.

“Tidak…”

Lalu dia mendekatkan bibir mereka.

Karena itu adalah ciuman terakhir tahun ini, dia melakukannya lebih lama dan lebih dalam dari biasanya.

Lalu, perlahan dia melepaskan bibirnya.

Pada saat yang sama, bel berbunyi.

Mereka berdua melihat jam tangan mereka.

Saat itu tepat tengah malam.

Satu tahun telah berakhir, dan satu tahun lagi telah dimulai.

“Selamat Tahun Baru, Arisa!”

"Ya. Selamat tahun baru!"

Mereka berdua tersenyum.

Kemudian Yuzuru mulai bertanya pada Arisa. 

“Ngomong-ngomong, yang pertama di tahun baru…”

Sebelum Yuzuru menyelesaikannya, bibir Arisa sudah berada di bibir Yuzuru. 

Mata Yuzuru melebar saat dia terkejut.

Arisa perlahan menarik bibirnya menjauh.

“Aku mendapat ciuman pertama Yuzuru-san tahun ini.”

Arisa tersenyum nakal sambil meletakkan jarinya di bibir.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2