OmiAi - Chapter 191 Bahasa Indonesia


 Bab 191


Hari Tahun Baru, dini hari.

"Wow…. mochi ini enak sekali!”

Arisa membawa isobeyaki mochi ke mulutnya dan mengatakannya sambil melebarkan matanya.

Yuzuru yang memanggang mochinya… tapi tentu saja, mochi tersebut dipanaskan di dalam oven dan bukan jadi enak karena bakat kuliner Yuzuru yang luar biasa.

Itu hanya karena kualitas mochinya.

“Mochi sama bagusnya dengan toko yang memproduksinya…kurasa?”

Yuzuru mengangguk pada kata-kata Arisa dan menggigit mochi panggang.

Rasanya seperti mochi yang selalu dia makan di rumah orang tuanya saat Tahun Baru. 

Keluarga Yuzuru membeli mochi dari toko khusus setiap tahun.

Tahun ini, mereka mengirimkannya ke apartemennya.

“Aku lebih terkesan dengan ozoni yang kamu buat untukku.”

[TL Note: Ozoni: sup mochi Tahun Baru]

Yuzuru berkata sambil menikmati sup bening ozoni.

Kaldu ala Kanto rasa kecap asin dipadukan dengan rasa dan aroma bonito kering dan rumput laut.

Mochi panggang tidak berbeda dari biasanya, tetapi mochi di ozoni benar-benar berbeda.

Itu menyerap kaldu dan menjadi lebih enak.

“Aku senang mendengarmu berkata begitu… Aku akan membuatnya lagi tahun depan jika aku punya kesempatan.”

“Aku harap kamu bisa melakukannya setiap hari jika kamu bisa, bukan hanya tahun depan.”

Saat Yuzuru mengatakan itu, Arisa tertawa.

“Ini lagi… Kamu akan bosan, tahu.”

“Aku tidak akan pernah bosan dengan masakanmu… tapi aku mungkin tidak akan suka jika aku tidak bisa meminum sup misomu.”

Kata-kata Arisa membuat Yuzuru mempertimbangkan kembali.

Meskipun Ozoni akan sulit untuk diganti, namun sayang sekali jika semua sup miso Arisa digantikan oleh Ozoni.

“Ngomong-ngomong soal sup miso… ala Kansai dibuat dengan miso putih dan enak. Ini sedikit berbeda dari sup miso kita…”

“…Gaya Kansai? Eh, kamu bisa membuatnya?”

“Aku tidak tahu apakah rasanya sama dengan aslinya, tapi kalau ditanya apakah aku bisa membuatnya atau tidak, aku bisa… Di rumahku, kami menggantinya setiap hari agar tidak bosan. ”

“Heh~…”

Yuzuru lahir di Kanto, jadi dia belum pernah makan sup ala Kansai.

Itu sebabnya dia sangat penasaran dengan hal itu.

“…Apakah kamu ingin mencobanya?”

"Aku ingin."

“Kalau begitu, ayo kita coba besok.”

Tidak ada mochi berbentuk bulat, jadi ini tidak benar-benar bergaya Kansai.

Arisa tersenyum pahit.

Tapi mungkin ini yang menjadi perhatian Arisa, tapi yang Yuzuru khawatirkan adalah apakah rasanya enak atau tidak.

Hal itu tidak menjadi masalah bagi Yuzuru karena menurutnya segenggam sudut mochi tidak akan berdampak signifikan pada rasanya.

“Ngomong-ngomong, Arisa. Berapa banyak variasi caramu makan mochi?”

“…variasi?”

“…Aku hanya bisa memikirkan isobeyaki, kecap dengan gula, atau bubuk kedelai.”

Betapapun nikmatnya jika dimakan setiap hari, pasti akan bosan.

Dan jumlah mochinya terlalu banyak untuk dimakan hanya pada Tahun Baru setiap tahunnya.

Mungkin itu karena orang tuanya punya terlalu banyak di rumah…

Jumlah yang dikirim ke rumah Yuzuru terlalu banyak untuk Yuzuru makan sendiri di Hari Tahun Baru.

Meskipun ibunya telah memberitahunya bahwa jika dia membekukannya, itu akan bertahan lebih lama, bukan berarti Yuzuru membencinya, tapi dia juga tidak menyukainya.

Jelas sekali bahwa dia akan bosan dengan mereka suatu saat nanti.

"Ya itu benar. Cara makan yang Yuzuru-san sebutkan memang enak… tapi ada yang lain, kalau boleh kubilang begitu.”

"…Misalnya?"

“Yah, salah satu yang utama adalah memasak keju dan mochi dengan bacon, misalnya.”

"Ah…"

Memang kedengarannya enak.

Bagaimana mungkin bisa jadi buruk, padahal sejak awal enak hanya dengan bacon dan keju?

“Apakah ada hal lain?”

"Apa lagi? Bagaimana dengan telur mentah?”

"Telur mentah!? Tidak, tapi, begitu. Itu bukan kombinasi yang buruk ya…?”

Ada makanan yang disebut tamago kakegohan (nasi dengan telur di atasnya).

Itu mewakili hidangan yang mudah dan lezat yang juga digunakan Yuzuru ketika dia berada dalam kesulitan karena makanan.

Telur dan nasi putih sangat cocok dipadukan.

Maka tidak ada alasan mengapa telur dan mochi tidak bisa dipadukan dengan baik.

“Kombinasi mentega dan natto (fermentasi kedelai) juga enak.”

“Begitu… Hampir semua hal yang cocok dengan nasi putih juga cocok dengan itu, ya.”

Jika telur mentah enak, maka natto juga enak.

“Membutuhkan banyak waktu dan tenaga untuk memasaknya, tapi kamu juga bisa menggorengnya hingga menjadi renyah dan terlihat seperti pizza.”

“Oh, kedengarannya bagus!”

Itu akan menghilangkan sebagian rasa mochinya, tapi sepertinya itu ide yang bagus ketika bosan dengan teksturnya, belum lagi rasanya.

Yuzuru memutuskan untuk menanyakan resepnya nanti.

Mereka selesai menyantap ozoni dan mochi sambil berbincang seru tentang cara makan kue beras.

“Kalau begitu… aku punya beberapa persiapan yang harus dilakukan. Aku duluan.”

Kata Arisa sambil selesai membersihkan.

Yuzuru tidak terlalu terkejut karena dia telah diberitahu sebelumnya bahwa dia akan bertemu dengannya daripada pergi bersamanya karena persiapannya.

“Persiapan, ya?”

Yuzuru terkekeh.

Dia memiliki gambaran kasar tentang persiapan Arisa.

Tidak sulit untuk mengatakannya, tapi…

Yuzuru tidak cukup bijaksana untuk melakukan hal seperti itu.

“Yah, aku akan membiarkan diriku pergi dengan santai nanti.”

“Ya… Mohon dinantikan.”

Jadi, Yuzuru berpisah dengan Arisa sekali lagi.

Setelah beberapa waktu berlalu, Yuzuru pergi ke stasiun terdekat dengan kuil.

Soichiro sudah ada di sana.

"Maaf membuatmu menunggu."

“Kamu benar-benar ya, ya ampun”

“…bukankah seharusnya kamu bilang kamu baru saja tiba?”

Yuzuru berkata sambil tersenyum masam kepada temannya yang memiliki ekspresi muram di wajahnya yang mengatakan 'Kamu terlambat!'.

“Aku bukan pacarmu. Tentu saja, aku juga bukan tunanganmu.”

“Yah, itu juga benar.”

Yuzuru terkekeh mendengar kata-kata Soichiro, dan mereka berdua pun ikut tertawa.

Sikap pemarahnya merupakan lelucon tersendiri.

Masih banyak waktu untuk bertemu, dan ada dua orang yang belum datang.

“Omong-omong, kamu tidak datang bersama Arisa-san, ya?”

“Aku diberitahu dia akan duluan karena dia memiliki beberapa persiapan yang harus dilakukan. Dari kelihatannya, sepertinya butuh sedikit waktu untuk bersiap.”

“Begitu… Ya, kasusku mirip dengan kasusmu.”

Soichiro tampak yakin dengan kata-kata Yuzuru.

Beberapa saat telah berlalu sejak Yuzuru dan Soichiro pertama kali mengobrol.

Suara ceria terdengar dari belakang mereka.

“Soichiro-kun, Yuzurun. Maaf, apa aku membuat kalian menunggu?”

Orang yang muncul sambil mengatakan itu adalah teman masa kecil Yuzuru, Tachibana Ayaka, mengenakan kimono berwarna merah cerah.

Kali ini, dia memakai riasan tipis.

Dia selalu memiliki wajah yang dewasa, tapi hari ini wajahnya bahkan lebih halus.

“Maaf membuatmu menunggu… Butuh sedikit waktu.”

Kemudian, dari bayangan Ayaka, seorang gadis berambut kuning muda muncul dengan suara pelan dan senyuman di wajahnya.

Itu adalah tunangan Yuzuru, Yukishiro Arisa.

Dia mengenakan kimono yang terbuat dari kain hijau dengan lukisan bunga merah di atasnya.

Arisa mengikat rambutnya dan memakai riasan tipis…

Sudah jelas bahwa dia setiap hari cantik, tetapi ada jenis kecantikan yang berbeda pada dirinya hari ini. 

'Maaf, kami membuat kalian menunggu.'

Kedua lelaki itu menggelengkan kepala bersamaan ketika kedua gadis itu berkata kepada mereka.

“”Tidak, kami baru saja sampai.””

Lalu Yuzuru menggandeng tangan Arisa dan Soichiro menggandeng tangan Ayaka.

“Kalau begitu, bisakah kita pergi?”

"Ya."

"Ayo pergi."

"Ya."

Mereka berempat mulai berjalan perlahan – menyamakan kecepatan dengan kedua gadis yang mengenakan geta.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2