OmiAi - Chapter 192 Bahasa Indonesia


 Bab 192


“Mengesampingkan Chiharu-chan dan Tenka-chan, Hijirin sungguh memalukan~”

Ayaka berkata dengan ekspresi yang tidak terlihat terlalu kecewa saat dia mulai berjalan.

Orang tua Chiharu dan Tenka tinggal di wilayah Kansai, jadi tentu saja, mereka tidak bisa datang ke Hatsumode bersama-sama – Chiharu, yang rumah orang tuanya adalah kuil, pastinya sibuk membantu di rumah orang tuanya.

Di sisi lain, Hijiri tinggal dekat dengan Yuzuru dan keluarganya, jadi mereka mengundangnya ke Hatsumode.

“…Dia sepertinya sibuk dengan banyak hal”

Soichiro berkata sambil tersenyum masam.

Dia sibuk dengan sesuatu yang harus dilakukan di rumah orang tuanya selama liburan akhir tahun dan Tahun Baru – orang-orang yang sering bergaul dengannya akan berkunjung, dan dia perlu membuat persiapan untuk menyambut mereka.

Jadi dia tidak bisa datang Hatsumode.

Dan itulah yang seharusnya terjadi.

“Rumahnya dekat, jadi menurutku tidak akan memakan waktu lama untuk berkunjung sebentar…”

Ayaka memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

Tentu saja, keluarga Tachibana juga melakukan persiapan untuk menyambut tamu… tapi Ayaka jarang mempertimbangkan untuk ikut melakukan hal itu sendiri.

Satu-satunya hal yang perlu dia lakukan adalah memberikan instruksi dan melakukan pemeriksaan terakhir, dan membiarkan para pelayan melakukan sisanya.

Dan gagasan itu belum tentu salah.

Keluarga Ryozenji juga tidak dijalankan sendiri oleh anggota keluarga Ryozenji, sehingga tidak akan ada kendala besar yang disebabkan oleh sedikit ketidakhadiran Hijiri.

Jadi “kesibukannya” itu setengah benar dan setengah lagi alasan.

( …tidak ingin ikut kencan ganda, ya? )

Yuzuru mengingat kata-kata Hijiri dan tertawa tanpa sadar.

Singkatnya, dia bersikap perhatian.

Tentu saja, dia mungkin merasa canggung karenanya.

“Wah…banyak sekali kiosnya! Ini seperti festival!”

Saat mereka sampai di depan kuil, Arisa bertepuk tangan dan berseri-seri dengan gembira.

Kedua sisi jalan dipenuhi dengan kedai makanan yang menyasar orang-orang yang baru pertama kali berkunjung ke kuil.

Dia bergegas dan melihat sekeliling, penasaran ingin melihat barang apa yang mereka jual.

“…untuk saat ini, mari kita tunggu sampai setelah kunjungan ke kuil, ya?”

Yuzuru menarik Arisa, yang hampir tertangkap oleh aroma lezat yang tercium dari kios.

Kemudian, ekspresi Arisa berubah menjadi terkejut.

“Y-ya… benar. Tentu saja."

Dan kemudian dia memasang ekspresi tenang.

Mereka berempat langsung menuju kuil dan memberikan penghormatan.

“…Apa yang kamu harapkan tahun ini?”

Yuzuru bertanya, dan Arisa memberinya tatapan nakal.

“Sama seperti tahun lalu. Bagaimana denganmu, Yuzuru-san?”

“Aku juga mengharapkan hal yang sama seperti tahun lalu.”

Yuzuru dan Arisa saling berpandangan dan tertawa.

Ayaka menjulurkan kepalanya ke dalam percakapan dengan ekspresi penasaran di wajahnya.

"Apa itu? Sama seperti tahun lalu?”

"Ini sebuah rahasia"

"Ini sebuah rahasia"

Yuzuru dan Arisa menjawab sambil tersenyum, dan Ayaka terlihat tidak puas.

Dia merasa dikucilkan oleh kenyataan bahwa Yuzuru dan Arisa memiliki “rahasia” mereka sendiri.

“Ehh, aku semakin penasaran kalau kamu bilang itu rahasia…”

“Yah, mungkin itu juga tentang keinginan untuk bermesraan tahun depan.”

Soichiro berkata seolah ingin menenangkan Ayaka.

Baik Yuzuru dan Arisa ingin mengomentari cara dia mengatakannya, tapi tidak bisa berkata apa-apa karena itu hampir benar.

“Karena kita sudah di sini, kenapa kita tidak memasang ema?”

[TL Note: Ema (絵馬) adalah plakat kayu kecil, umum di Jepang, tempat penganut Shinto dan Buddha menulis doa atau harapan.]

Soichiro, yang menegur Ayaka, menoleh ke Yuzuru dan Arisa dan berkata begitu.

Dia menunjuk ke arah di mana memang ema dijual.

"Tentu saja mengapa tidak?"

"Ya"

Meski samar-samar menyadari tujuan Soichiro, Yuzuru dan Arisa menganggukkan kepala.

Mereka membeli sebuah ema dan menuliskan keinginan mereka di atasnya dengan spidol yang mereka pinjam saat itu juga.

–Aku berharap bisa menghabiskan tahun depan dengan tunanganku.

–Izinkan aku bersama tunanganku lagi tahun depan.

Yuzuru dan Arisa masing-masing menuliskan keinginan mereka dan mendedikasikannya di tempat khusus.

Ayaka memandang mereka, lalu menoleh ke Soichiro dan tersenyum.

“Seperti yang diharapkan darimu, Soichiro-kun. Kamu mendapatkan jackpot.”

"Benarkan?"

“”…””

Ayaka dan Soichiro menertawakan mereka, dan Yuzuru dan Arisa mengerutkan kening pada mereka.

Untuk membalas mereka, mereka memeriksa ema yang telah didedikasikan oleh dua orang lainnya.

–Semoga pamanku menemukan pasangan yang baik.

–Semoga cinta adikku membuahkan hasil.

“”…””

Isi tulisannya sangat terhormat, mendoakan kesejahteraan orang lain, bukan kesejahteraan dirinya sendiri.

Hal ini membuat sulit untuk menyalahkan mereka.

Namun, hal itu tidak sepenuhnya bebas dari bantahan.

“Cinta adik laki-lakimu…itu adik perempuanku…”

“Yah, kuharap ini bisa membantunya.”

Soichiro menepuk bahu Yuzuru dengan suasana hati yang baik.

Setelah itu, mereka berempat mengundi peruntungan.

Yuzuru dan Arisa tidak mendapatkan hasil yang baik dalam piknik sekolah, tapi kali ini adalah keberuntungan yang besar.

Keduanya lega karena memulai dengan baik.

…Meskipun ada kecurigaan bahwa sebagian besar peruntungan di sini hanyalah 'Keberuntungan besar' karena Soichiro dan Ayaka juga mendapat 'keberuntungan besar'.

“Hah, Arisa? …apakah kamu membeli Hamaya?” 

[TL Note: Hamaya (破魔矢) adalah anak panah yang diberikan di kuil Shinto dan kuil Buddha sebagai jimat keberuntungan atau alat suci Tahun Baru Jepang.]

"Ya. Aku sedang berpikir untuk menaruhnya di kamarku… Apakah ini aneh?”

“Tidak, menurutku itu tidak aneh…”

Berbeda dengan jimat yang harganya hanya beberapa ratus yen, hamaya berharga beberapa ribu yen.

Agak mahal untuk dibeli oleh seorang gadis SMA untuk dirinya sendiri.

“Aku punya sisa uang. Aku pikir akan lebih baik untuk membeli sesuatu yang akan sangat efektif.”

"Jadi begitu…?"

Yuzuru tidak begitu yakin, tapi…

Arisa melihat anak panah itu dengan gembira, jadi dia memutuskan untuk membiarkannya.

Mungkin itu lebih seperti membeli pedang kayu saat piknik sekolah.

“Bagaimanapun, urusan kita di sini sudah selesai…”

Ketika Soichiro dan Ayaka telah memilih dan selesai membeli jimat, Arisa gelisah dan diam-diam memulai pembicaraan.

Yuzuru mengangguk sambil tersenyum.

“Bagaimana kalau kita pergi memeriksa kiosnya?”

"Ya!"

Arisa mengangguk senang.

Yuzuru bertukar pandang dengan Soichiro dan Ayaka, 'Kita pergi, kan?' 

Mereka mengangguk sambil tersenyum masam.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2