OmiAi - Chapter 193 Bahasa Indonesia


 Bab 193


“Apa yang harus kita beli pertama?”

“Aku ingin makan sesuatu yang panas… kamu tahu, seperti oden itu.”

"Ide bagus! Ayo beli itu.”

Arisa dan Ayaka memutuskan sendiri dan pergi ke kedai oden.

Yuzuru dan Soichiro buru-buru mengikuti mereka.

“Aku pesan daikon, telur, rumput laut, dan… apa yang kamu mau, Yuzuru-san?”

“Eh? Ah, aku tidak…”

Aku sudah makan di pagi hari.

Aku tidak begitu lapar, jadi aku tidak usah.

Yuzuru hendak mengatakannya, tapi kemudian dia menyadari niat Arisa dan menutup mulutnya.

“…Terserah Arisa saja.”

"Sungguh? Lalu… konnyaku, jamur shirataki, dan… itu sosis ya? …dan sosis.”

Setelah menyelesaikan pesanannya, Arisa dengan cekatan mulai menggunakan sumpitnya untuk memotong toping oden hingga setengahnya.

Dia ingin makan berbagai macam toping, tapi dia tidak bisa makan semuanya, jadi dia ingin Yuzuru makan setengahnya.

Rupanya, itulah niatnya.

“Kupikir sosis dalam oden mungkin hal yang baru, tapi… ternyata ternyata enak.”

"Begitukah? Aku rasa ini sudah biasa… Aku memasukkannya ke dalam pot-au-feu juga.”

“Pot-au-feu itu gaya Barat, bukan? Jika kamu menambahkannya ke oden, aku rasa itu akan mengubah rasanya… tapi menurutku ini sangat cocok dengan gaya Jepang.”

Bagi Yuzuru, dimasukkannya sosis ke dalam oden bukanlah hal yang aneh, namun bagi Arisa, itu adalah penemuan yang tidak terduga.

Bahan-bahan untuk oden bervariasi untuk masing-masing keluarga.

Dan kecuali seseorang membelinya di toko serba ada, hanya ada sedikit kesempatan untuk memakannya di luar.

Wajar jika bahan-bahan yang tidak termasuk dalam oden di rumah terasa aneh baginya.

“Jika ya, haruskah aku membuat kuahnya lebih ala Barat? Tidak, tapi itu akan menjadikannya pot-au-feu…”

“…kamu tidak perlu berpikir terlalu keras.”

Yuzuru menertawakan Arisa yang sedang serius memikirkan cara memasak oden.

Tentu saja, makanan Arisa akan diterima dengan baik, tapi itu bukanlah sesuatu yang perlu dipikirkan saat ini.

“Tidak, tapi ini masalah penting…”

“Baiklah, izinkan aku mencoba prototipemu kapan-kapan. Aku akan membuatnya bersamamu.”

“Mhm… bagiku, aku ingin kamu makan makanan yang paling enak…”

“Aku juga penasaran untuk melihat bagaimana Arisa mempelajari rasanya.”

Arisa menggaruk pipinya malu-malu mendengar kata-kata Yuzuru.

"Apakah begitu? …Jika Yuzuru-san berkata begitu…Pendapat Yuzuru-san juga penting.”

Ayaka yang sedang mendengarkan percakapan mereka tiba-tiba menoleh ke arah Soichiro.

“Ini dia, Soichiro-kun. Aah~”

“A-ada apa, tiba-tiba?”

“Tidak, aku sedang berpikir untuk bersaing dengan mereka.”

“Tidak perlu bersaing satu sama lain.”

Keduanya tiba-tiba mulai saling menggoda.

Yuzuru dan Arisa saling berpandangan.

“Dari luar, kita terlihat seperti itu ya…”

“…kita juga harus berhati-hati.”

Mereka berdua memikirkan hal itu setelah sekian lama.

“Ah… itu membuatku hangat….”

“Ini sangat manis dan lezat.”

Ayaka dan Arisa tampak bahagia sambil menyesap amazake.

Ini sudah menjadi kedai makan ketiga setelah oden dan takoyaki.

Bukan hanya Arisa yang terlihat ingin pergi dari awal tapi juga Ayaka yang punya sikap 'bisakah kita ikut?', tampak menikmati minum dan makan sama seperti Arisa.

“Bukankah Arisa-san sudah makan di pagi hari?”

Soichiro berbisik pada Yuzuru.

Yuzuru menggelengkan kepalanya dengan bingung.

“Tidak, menurutku dia makan sebanyak aku…”

Yuzuru tidak memiliki nafsu makan yang besar, sebagian karena dia baru saja memakan zoni lezat yang dibuatkan Arisa untuknya.

Namun Arisa sepertinya tidak merasakan hal yang sama.

“Ngomong-ngomong, bagaimana dengan Ayaka-chan?”

“Dia mengatakan dalam pesannya bahwa dia akan makan… dia berkata dia akan mencoba untuk tidak makan terlalu banyak di warung makan.”

Soichiro juga memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

Dia, seperti Yuzuru, sudah sarapan dan sepertinya tidak punya nafsu makan yang besar.

“Sejujurnya, ini sulit, bukan?”

“Ah… ini sudah mulai terasa sakit.”

Baik Yuzuru dan Soichiro makan bersama Arisa dan Ayaka.

Dan mereka makan lebih banyak dari mereka berdua.

Mereka perempuan, jadi mereka tidak bisa makan sebanyak itu, tapi laki-laki bisa makan sebanyak ini, kan?

Mereka setengah terpaksa makan seperti itu.

Tentu saja itu bukan kesalahan Arisa dan Ayaka.

Mereka berdua memastikan Yuzuru dan Soichiro bisa memakannya.

Itu adalah kesalahan Yuzuru dan Soichiro karena bersikap sombong dan berkata, 'Sejauh ini aku bisa mengatasinya'.

“Apa yang akan kita beli selanjutnya?”

“Aku penasaran dengan benda mirip keripik kentang yang ditusuk itu.”

“Ah, kentang spiral. Boleh juga."

Sambil minum amazake, Arisa dan Ayaka berdiskusi tentang apa yang harus dimakan selanjutnya.

Yuzuru dan Soichiro saling menatap.

"Apa yang harus kita lakukan? Haruskah kita menghentikan mereka?”

“Aku baru saja bilang aku bisa mengatasinya dan mengatakan aku tidak bisa sekarang itu sedikit…”

Sulit untuk mengatakan 'Aku menyerah,' karena dia berusaha tampil baik.

Namun, sulit bagi Yuzuru dan Soichiro untuk makan lagi.

“Bagaimana kalau kita mencoba membujuk mereka…”

“Ya, menurutku begitu… aku yakin keduanya juga penuh.”

Mereka memanggil Arisa dan Ayaka setelah mereka menyelesaikan amazake mereka.

“Kalau begitu, bagaimana kalau kita berpisah?”

Yuzuru membuka kata-katanya dengan itu.

Lalu, Ayaka membuat ekspresi penasaran di wajahnya.

“Itu tiba-tiba… Apakah kamu punya rencana…?”

Ayaka bertanya sambil mengalihkan pandangannya ke Arisa.

Bukan rahasia lagi kalau Yuzuru dan Arisa menghabiskan Tahun Baru bersama.

Dia mungkin mengira mereka punya rencana untuk berkencan.

“Tidak, menurutku tidak ada sesuatu yang spesifik…?”

Arisa memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

“Tidak, aku tidak punya alasan khusus. Ini sudah lewat satu jam…dan agak dingin. Tidak baik jika sampai masuk angin.”

Ketika Yuzuru menggunakan iklim sebagai alasan, ekspresi pemahaman muncul di wajah mereka berdua.

Bukan karena Arisa dan Ayaka tidak merasakan kedinginan. 

“Kalau begitu, apakah kamu ingin mengakhirinya dengan sesuatu yang panas untuk dimakan?”

"Aku rasa begitu. Bagaimana dengan oshiruko?”

"Aku suka itu. Aku melihatnya di sana tadi…”

Alurnya adalah makan sesuatu di akhir lalu pulang.

Tapi perut Yuzuru sudah mendekati batasnya.

Bukannya dia tidak bisa makan, tapi dia tidak mau jika dia bisa.

“Tidak, tidak, aku baru saja minum amazake tadi, dan oshiruko…”

Soichiro-lah yang angkat bicara.

Dia, seperti Yuzuru, sudah mendekati batas kemampuannya.

Namun, mungkin merasakan sesuatu pada ekspresi Soichiro, Ayaka tersenyum.

“Hahaha, jadi kamu sudah mencapai batasmu, ya? Kenapa kamu tidak memberitahuku dengan jujur saja?”

“Eh? …begitukah?”

Arisa juga tampak terkejut.

Yuzuru dan Soichiro sama-sama membuang muka.

“T-tidak, bukan seperti itu.”

“Jika kamu makan terlalu banyak, kamu tahu… kamu akan mendapat penambahan setelah Tahun Baru, kamu tahu?”

“Ini disebut penambahan berat badan di Tahun Baru.”

Seringai di wajah Ayaka berkedut mendengar kata-kata Yuzuru dan Soichiro.

Arisa juga menepuk perutnya sendiri dengan ekspresi serius.

“…Yah, kami juga kenyang. Bagaimana kalau kita sudahi saja di sini?”

“Memaksa mereka untuk ikut bersama kita adalah hal yang buruk. Ayo bubar.”

Ayaka dan Arisa keduanya mengangguk setuju saat mereka berbicara.

Yuzuru dan Soichiro menepuk dada mereka, lega.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2