OmiAi - Chapter 194 Bahasa Indonesia


 Bab 194


Suatu hari di pertengahan bulan Januari, setelah tahun baru berlalu.

Itu adalah hari yang penting bagi Yuzuru dan Arisa…secara umum penting bagi semua siswa kelas dua SMA.

“Bagaimana kabarmu Yuzuru-san…?”

Arisa bertanya pada Yuzuru dengan ekspresi sedikit khawatir di wajahnya.

Yuzuru menjawab dengan senyum masam.

“…Tidak sebagus yang kukira, sepertinya?”

"Jadi begitu."

Arisa tampak lega mendengar jawaban Yuzuru.

“…Ngomong-ngomong, bolehkah aku melihatnya?”

Arisa bertanya dengan ragu-ragu.

Itu bukanlah sesuatu yang harus disembunyikan, dan Yuzuru mengangguk karena dia juga ingin memeriksa milik Arisa.

"Tidak masalah. Biarkan aku melihat milikmu sebagai balasannya.”

"Ya."

Keduanya menukar kertas soal-soal Ujian Umum di tangan mereka yang baru saja mereka selesaikan.

Dia memeriksa nilai Arisa dan soal-soal yang dia salah jawab.

Meskipun terdapat variasi skor tergantung pada mata pelajaran di mana mereka unggul atau tidak, tidak ada perbedaan yang signifikan antara Yuzuru dan Arisa dalam total skor.

“Wah… Yuzuru-san. Bukankah bahasa Inggrismu sempurna?”

“Dan kamu cukup pandai dalam sejarah dunia, bukan? Bagiku, ada lebih banyak hal yang tidak aku pahami daripada yang aku kira.”

“Aku telah meninjaunya setiap hari. Aku khawatir tentang alokasi waktu untuk matematika dan bahasa Jepang. Kali ini, aku tidak bisa menyelesaikannya sampai akhir. …Jika ini adalah ujian sesungguhnya…”

Tubuh Arisa gemetar.

Baik Yuzuru dan Arisa masih duduk di bangku kelas dua SMA dan belum mengikuti ujian sebenarnya.

Soal yang mereka selesaikan kali ini adalah soal yang baru dirilis tahun ini.

Tujuan dari tes ini adalah untuk melihat seberapa baik kemampuan mereka dalam ujian tahun ini, yaitu satu tahun sebelum mengikuti ujian yang sebenarnya.

Yuzuru dan Arisa keduanya cukup percaya diri dalam studi mereka, dan kinerja mereka dalam tes tiruan di luar sekolah tidak buruk…

Namun akibatnya mereka tidak dapat menyelesaikan masalah tersebut sebaik yang mereka harapkan.

“Aku kira kita harus membiasakannya melalui latihan yang berulang-ulang… Aku ingin tahu apakah sebaiknya mengikuti banyak ujian latihan?”

“Aku pikir kamu harus kreatif dalam memecahkan masalah. Mungkin ada tips bagaimana cara menyelesaikan soal…seperti urutan atau apa…? Mungkin bergabung dengan kursus atau semacamnya akan lebih baik?”

“Mungkin mengikuti kursus semester musim semi mungkin merupakan ide yang bagus…”

Sudah kurang dari setahun sebelum ujian tahun depan.

Itu artinya sudah waktunya bagi Yuzuru dan Arisa untuk serius mempersiapkan ujiannya.

“Ngomong-ngomong, Arisa, apakah kamu punya perguruan tinggi tertentu yang ingin kamu tuju?”

Yuzuru tiba-tiba bertanya-tanya dan bertanya pada Arisa tentang hal itu.

Tentu saja, Yuzuru sudah mengenal Arisa sejak lama dan telah menunjukkan padanya hasil ujian tiruan, jadi dia punya gambaran kasar tentang apa yang ingin dia pelajari, tapi dia tidak menanyakannya secara langsung…

Dia tidak pernah bertanya langsung padanya tentang perguruan tinggi yang ingin dia tuju.

"Tidak terlalu."

“Oh, sudah kuduga?”

Tidak banyak keseragaman antar universitas yang Arisa tuliskan sebagai universitas pilihannya.

Jika ada satu kesamaan, itu adalah satu hal.

“Aku ingin membidik setinggi mungkin. Selain itu, aku juga akan mengincar universitas nasional, untuk berjaga-jaga… Sulit untuk menambah jumlah mata pelajaran untuk ujian, tapi mudah untuk menguranginya.”

Secara umum, perguruan tinggi swasta memerlukan mata pelajaran ujian yang lebih sedikit.

Tentu saja, karena tren pertanyaan antara universitas negeri dan swasta berbeda-beda, bukan berarti universitas swasta lebih mudah untuk dipersiapkan hanya karena jumlah mata pelajaran yang harus diambil lebih sedikit…

Lebih mudah mengubah arah di tengah proses dan mengurangi jumlah mata pelajaran yang harus diambil daripada menambah jumlah mata pelajaran yang harus diambil.

Semakin banyak pilihan, semakin baik. 

Akan tetapi, sering kali seseorang yang mengejar dua ekor kelinci tidak mendapatkan keduanya, jadi jika seseorang mempunyai tujuan dalam pikirannya, akan lebih baik jika fokus pada tujuan tersebut.

“Yuzuru-san… kamu juga sama, kan?”

"Begitulah."

Yuzuru juga mirip dengan Arisa.

Meskipun dia tidak memiliki universitas tertentu yang ingin dia tuju, dia ingin mencapai cita-cita setinggi yang dia bisa.

“Apa fakultas pilihanmu?”

“Fakultas?… departemen hukum atau departemen ekonomi mungkin?”

“Wow… itu sedikit mengejutkan.”

"Apakah begitu?"

Yuzuru tanpa sadar memiringkan kepalanya.

Yuzuru, misalnya, termasuk dalam seni liberal.

Hukum dan ekonomi akan menjadi sekolah seni liberal utama yang akan ia tuju.

“Tidak… Kupikir itu pasti sekolah bisnis atau semacamnya.”

“Ah… begitu.”

Mengingat Yuzuru akan menjadi penerus keluarganya di masa depan, sekolah bisnis tampaknya menjadi pilihan terbaik.

“Aku akan mempelajarinya dari ayahku.”

Faktanya, ayah Yuzuru mengatakan pada Yuzuru bahwa dia bisa pergi kemanapun dia mau.

Dia sepertinya tidak peduli dengan gengsi universitasnya.

Setidaknya, selama dia bisa mendapatkan gelar… seperti itulah kesan yang dia terima.

“Ah… tapi mereka ingin aku belajar di luar negeri. Aku pikir aku akan kuliah di universitas asing selama satu atau dua tahun.”

“Begitu ya… haruskah aku melakukannya juga?”

“Hmm, baiklah, itu lebih merupakan pengalaman hidup jika kamu melakukannya daripada jika tidak, bukan? …Aku pikir kamu tidak perlu memaksakan diri untuk melakukannya.”

Meskipun dia tidak takut untuk pergi, ketika menyangkut Arisa, dia merasa sedikit khawatir.  

Arisa, di sisi lain, menggelengkan kepalanya.

“Bukannya aku tidak merasa ragu… tapi aku lebih cenderung untuk pergi daripada tidak…”

“Begitu… Kalau begitu, ayo kita pergi bersama.”

"Ya itu benar. Dengan Yuzuru-san, aku akan merasa nyaman.”

Arisa tersenyum mendengar kata-kata Yuzuru.

Lalu giliran Yuzuru yang bertanya padanya.

“Ngomong-ngomong, apa pilihanmu, Arisa? Fakultas yang ingin kamu masuki?”

“Tidak terlalu, tapi… Benar. Aku ingin mempelajari sesuatu yang akan membantuku di masa depan.”

“Dan lebih spesifiknya… apa itu?”

“Itulah masalahnya… um, apa kamu punya saran?”

"…Hmm?"

Yuzuru memiringkan kepalanya.

Meskipun dia adalah tunangannya, hidup Arisa adalah miliknya sendiri, jadi itu bukanlah sesuatu yang bisa diputuskan oleh Yuzuru.

Namun, jika ada karier yang dia inginkan, dia tidak akan menanyakan pertanyaan itu.

Yuzuru, yang melihat ini sebagai konsultasi tentang fakultas seperti apa yang cocok baginya untuk memperluas wawasan masa depannya…berpikir sejenak sebelum menjawab.

“Bukankah sekolah hukum, misalnya, relatif lebih berguna?”

"Sekolah hukum? …Sudah kuduga, apakah lebih baik memiliki pengetahuan tentang hukum?”

“…Bukankah lebih baik memilikinya daripada tidak memilikinya?”

Namun, tingkat pengetahuan minimum diperoleh secara alami dalam kehidupan.

Jika seseorang mempunyai tingkat akal sehat sosial tertentu, dia tidak akan melanggar hukum.

Jika ada yang bertanya apakah hal itu penting, maka akan dipertanyakan.

“Aku pikir sertifikasi atau nilai tes kecakapan bahasa Inggris akan lebih berguna dibandingkan gelar sarjana.”

“Selain ujian bahasa Inggris, sertifikasi? Sertifikasinya seperti apa, misalnya…?”

“Itu tergantung pada profesimu…”

Kata-kata Yuzuru membuat wajah Arisa terlihat ragu.

“… Apa kredensial dan pekerjaan terbaik yang bisa aku lakukan untuk membantumu, Yuzuru-san?”

“Eh!?”

Yuzuru secara tidak sengaja terkejut dengan kata-kata Arisa.

Yuzuru terkejut mendengar perkataan Arisa.

“Apakah ini aneh…? Um… sebagai calon istri Yuzuru-san, aku ingin belajar bagaimana membantumu.”

“Tidak, itu tidak aneh… Aku senang dengan perasaanmu.”

“… perasaan?”

“…karena aku sendiri tidak tahu, bahkan ketika orang-orang memberi tahuku tentang studi yang akan membantuku di masa depan.”

Yuzuru sendiri tidak tahu apa yang harus dia pelajari di masa depan.

Tidak mungkin dia bisa mengatakan secara spesifik jenis studi apa yang dia ingin istrinya pelajari dan kualifikasi apa yang dia ingin istrinya miliki.

Dia juga tidak bisa memberikan nasihat yang tidak bertanggung jawab tentang kehidupan Arisa.

“Bagaimanapun, ini adalah kehidupan kampus kita, mengapa tidak belajar apa yang kamu suka? Itu berlaku untuk kita berdua.”

"Sungguh? Hmm…Sulit untuk memutuskan sesuatu yang aku suka…”

“Apakah kamu tidak memiliki sesuatu yang kamu sukai? Sesuatu yang ingin kamu suka…”

Atas pertanyaan Yuzuru, Arisa mengaitkan lengannya sendiri dengan lengan Yuzuru.

Lalu, dengan ekspresi sedikit malu, dia berbisik.

“Sesuatu yang aku suka, atau lebih tepatnya… yang aku suka, adalah Yuzuru-san.”

“Senang mendengarnya… tapi tidak ada bidang akademis yang bisa mempelajariku.”

Yuzuru memeluk bahu Arisa saat dia mengatakan ini.

“Lalu… Kenapa kita tidak kuliah bersama? Ayo pergi ke kampus yang sama dan tinggal bersama.”

Yuzuru membisikkan itu di telinga Arisa.

Arisa menggeliat kecil.

“Itu ide yang bagus… Ayo kita lakukan.”

“Untuk melakukan itu… kita harus belajar dengan giat.”

"Ya."

Keduanya menyatukan bibir mereka.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2