OmiAi - Chapter 195 Bahasa Indonesia


 Bab 195 - Tunangan dan Hari Valentine


14 Februari.

Itu adalah hari bagi anak perempuan untuk memberikan coklat kepada anak laki-laki yang telah menjadi tradisi mereka secara teratur.

Tentu saja, Yuzuru mengharapkan coklat dari Arisa.

Berbeda dengan tahun lalu, dia yakin akan mendapatkannya.

…Jadi Yuzuru semakin frustasi karena Arisa bahkan belum mengucapkan kata 'co' untuk coklat sejak pagi.

“Aku telah melakukan banyak penelitian di kelas musim semi…”

Arisa berbicara serius tentang belajar dan mengikuti ujian, tapi Yuzuru lebih sibuk dengan Hari Valentine dibandingkan dengan hal-hal seperti itu.

Mungkin Arisa jadi tidak menyukainya?

Mustahil.

Mereka baru saja melakukan ciuman selamat pagi pagi itu juga.

Tidak mungkin dia mencium seseorang yang tidak disukainya.

Lalu, apakah dia marah?

Tapi meski pagi itu suasana hati Arisa sedang tidak bagus, sepertinya dia tidak sedang dalam suasana hati yang buruk.

Jika itu masalahnya, maka…

“Jadi bagaimana Yuzuru-san…?”

“…Arisa. Aku ingin menanyakan sesuatu padamu, bolehkah?”

Yuzuru mengatakannya untuk memotong perkataan Arisa.

Arisa, sebaliknya, tidak menunjukkan rasa tidak senang dan sedikit memiringkan kepalanya.

"Ada apa?"

“… Tahukah kamu hari ini hari apa?”

“…Eh!?”

Mungkin dia lupa tentang Hari Valentine.

Ketika Yuzuru bertanya pada Arisa tentang hal ini, dia memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

“Apakah ini hari yang istimewa?”

 “…”

"Aku hanya bercanda. Tolong jangan memasang wajah seperti itu.”

Arisa berkata sambil tertawa pada Yuzuru yang terlihat sedih.

Menyadari dirinya sedang digoda, Yuzuru tanpa sadar mengangkat alisnya.

"Hentikan. Aku pikir kamu tidak akan memberikannya kepadaku.”

“Apakah kamu sangat menyukai coklat?”

“Bukan, bukan coklat yang aku suka, tapi kamu.”

Bukan karena dia menginginkan coklat.

Dia ingin coklat dari Arisa.

Kalaupun ada, kebutuhan akan coklat akan berkurang selama dia bisa mendapatkannya dari Arisa.

“Aku sudah menyiapkannya untukmu, jadi jangan khawatir. Aku akan memberikannya kepadamu sepulang sekolah.”

“Aku mengerti. Kalau begitu aku akan menantikannya.”

Menyadari kalau Arisa belum melupakannya, Yuzuru menghela nafas lega.

Saat mereka membicarakan hal ini, mereka tiba di sekolah.

Yuzuru membuka kotak sepatu.

"Ah…"

Yuzuru menjerit tanpa sadar.

Ada sebuah kotak yang dihias dengan pita cantik dan kertas kado.

Saat Yuzuru membeku, Arisa melihat ke dalam kotak sepatunya.

“Apakah terjadi sesuatu? …Tolong pinjamkan itu padaku!!”

Arisa memandang Yuzuru dengan gusar dan memasukkan tangannya ke dalam kotak sepatunya.

Lalu dia dengan kasar mengeluarkan kotak itu.

“Aku akan membukanya, oke?”

“Y-ya.”

Yuzuru mengangguk.

Arisa merobek kertas kado dan membuka kotaknya.

Ada coklat dan kartu pesan.

—Apakah menurutmu itu adalah coklat cinta? Sayang sekali, itu adalah coklat wajib!, tertanda AYAKA

“Tolong jangan main-main denganku!”

Seru Arisa dan menyerahkan seluruh kotak coklat kepada Yuzuru dengan ekspresi jengkel di wajahnya.

“Kamu bisa makan ini.”

“Aku mengerti.”

Didorong oleh keganasan Arisa, Yuzuru menganggukkan kepalanya.

Mereka berdua kemudian berganti sepatu dan menuju ke ruang kelas.

“Yuzuru-san, izinkan aku memeriksa mejamu.”

“Lakukan sebanyak yang kamu suka.”

Arisa mengintip ke dalam meja Yuzuru dengan ekspresi waspada di wajahnya.

Ketika dia selesai memeriksa, Arisa mendongak dan ekspresi ketakutan memudar dari wajahnya.

“Tidak ada apa-apa di sana.”

"Itu terdengar baik."

Mengingat kejadian tahun lalu, jelas suasana hati Arisa akan berubah buruk jika dia menerima coklat dari orang lain selain temannya.

Arisa menakutkan ketika dia marah, jadi untung bagi Yuzuru tidak ada coklat di mejanya.

“Kalau begitu, aku akan komplain pada Ayaka-san.”

"Hati-hati di jalan."

Dengan ekspresi marah di wajahnya, Arisa menuju tempat duduk Ayaka.

Saat Yuzuru melihatnya berjalan pergi…

“Oh baiklah, sulit menjadi pria populer.”

“Aku rasa tidak ada orang di luar sana yang akan menginjak ekor harimau tanpa mencoba memeriksanya.”

Chiharu dan Tenka berbicara kepadanya.

Keduanya masing-masing membawa sebuah kotak yang dibungkus dengan indah.

“Selamat pagi, kalian berdua. Um, kotak itu adalah…”

“Tolong terima… Jangan bilang pada Arisa-san, oke?”

“Kamu tidak perlu merahasiakannya. Itu hanya sebuah rasa hormat.”

Chiharu dan Tenka kemudian menyerahkan kotak pada Yuzuru yang berisi coklat.

"Terima kasih. Aku akan memakannya dengan senang hati.”

Setelah mendengar ucapan terima kasih Yuzuru, keduanya meninggalkan tempat itu seolah ingin melarikan diri.

Di waktu yang hampir bersamaan, Arisa kembali ke Yuzuru.

“Yuzuru-san… ah! Aku baru saja mengalihkan pandangan darimu!”

“Ini coklat wajib, hanya sopan santun. Lihat, dari mereka berdua…”

Yuzuru menunjuk ke arah Chiharu dan Tenka seolah ingin membela diri.

Keduanya kemudian melambaikan tangan kecil untuk menunjukkan bahwa mereka yang telah memberikannya kepadanya.

Arisa menghela nafas lega.

“Jika begitu, maka tidak apa-apa.”

“Bolehkah aku memakannya?”

“Aku pikir tidak sopan menyia-nyiakan sesuatu yang telah diberikan kepadamu… Jika itu adalah sesuatu yang sumbernya teridentifikasi, tidak akan ada sesuatu yang aneh di dalamnya, dan itu akan baik-baik saja.”

Arisa mengangguk setuju.

Lalu dia menyilangkan tangannya dan berkata seolah ingin memastikan.

“Tapi…makanlah setelah kamu memakan coklatku. …Oke?"

“Kamu tidak perlu memberitahuku. Aku tak sabar untuk itu."

Yuzuru tersenyum saat mengatakan ini, dan Arisa sedikit tersipu dan mengangguk.

"…Ya. Kamu dapat menantikannya.”

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2