OmiAi - Chapter 197 Bahasa Indonesia


 Bab 197


"Hah? A-Arisa..?”

Melihat kulit putih Arisa yang samar-samar diwarnai dengan warna mawar, Yuzuru merasakan jantungnya berdebar kencang.

Satu-satunya hal yang menyembunyikan kulit Arisa adalah pita merah.

Dia tidak mengenakan pakaian dalam apa pun.

Tentu saja, tempat-tempat penting tersembunyi dengan baik.

Pita itu tebal dan melilit tubuhnya dengan erat, sehingga membuat banyak sekali kulit yang terbuka dibandingkan dengan bikini yang dia kenakan sebelumnya.

Namun, fakta bahwa dia mengenakan sesuatu yang bahkan bukan pakaian, dan cara pita diikatkan dengan hati-hati di pergelangan tangannya, membuat Yuzuru merasakan rasa tidak bermoral yang kuat.

“Um, baiklah, di mana… coklat yang seharusnya ada di tanganmu?”

Yuzuru bertanya, menggunakan seluruh alasan yang dia dapat pikiran.

Karena Arisa tidak memegang apapun yang bisa dianggap sebagai coklat Hari Valentine.

Mengingat situasi dan konteksnya, itu berarti Arisa = coklat Valentine .

Itu berarti dia harus memakan Arisa.

“Eh? Ah… M-maaf. Aku lupa!"

Arisa berbalik setelah mengatakan itu dan lari ke ruang ganti.

Mata Yuzuru tanpa sadar mengikuti pantatnya, tempat pita itu tertancap, dengan matanya.

“A-aku membawanya… ehehe.”

Arisa tersenyum malu-malu dan membawa sebuah kotak kecil.

Kotak itu tidak ada kertas kado, tidak ada pita, tidak ada hiasan, hanya kotak biasa.

Arisa meletakkannya di atas meja.

“T-mohon tunggu sebentar.”

Arisa membuka tutup kotak itu dengan pergelangan tangannya yang terikat.

Di dalamnya ada coklat berbentuk hati.

Arisa mengambil salah satunya di tangannya.

“Sekali lagi… I-ini coklat Hari Valentinemu!”

Kata Arisa dan menaruh coklat di bibirnya.

Dan kemudian dia menjulurkan wajahnya ke arah Yuzuru.

“U-um… a-apa ini…?”

"…Mm"

Yang membuat Yuzuru bingung, Arisa memohon pada Yuzuru dengan matanya sambil mengeluarkan suara kecil.

Bahkan Yuzuru tidak sebodoh itu untuk tidak menyadarinya setelah mengalami hal sebanyak ini.

Yuzuru dengan lembut meletakkan tangannya di punggung Arisa dan memeluknya erat.

“Kalau begitu aku akan menerimanya… bersiaplah.”

Yuzuru mendekatkan bibirnya sendiri ke bibir Arisa.

Lalu, dia mengambil coklat itu di antara bibirnya.

Kemudian, Arisa dengan cekatan memasukkan coklat tersebut ke dalam mulut Yuzuru dengan lidahnya.

Cokelatnya terasa manis dan sedikit pahit.

“B-bagaimana itu?”

"Lezat. Bolehkah aku minta lagi…?”

Ketika Yuzuru menanyakan hal itu padanya, Arisa mengangguk kecil.

Dia kemudian mengalihkan perhatiannya ke kotak di atas meja.

“Kalau begitu aku akan menyiapkannya…”

"Tidak apa-apa."

Yuzuru lalu memetik sepotong coklat dengan jarinya dan membawanya ke mulut Arisa.

Arisa mengambilnya dengan bibir ke mulutnya.

“…Lalu, sekali lagi. Itadakimasu.”

Sekali lagi, Yuzuru mencicipi coklat itu bersama dengan bibir Arisa.

Rasa manis yang sama seperti sebelumnya menyebar melalui mulutnya.

Yuzuru mengeluarkan sepotong coklat lagi dari kotaknya.

Lalu, setelah berpikir sejenak, dia bertanya pada Arisa.

“Karena kita sudah melakukannya, kenapa kamu tidak memakannya juga, Arisa?”

“eh?”

Tanpa menunggu jawaban Arisa, Yuzuru menaruh coklat itu di sela-sela bibirnya.

Dia lalu perlahan mendekatkannya ke bibir Arisa.

Pada awalnya, mata Arisa melebar karena terkejut, tapi dia dengan cepat dan mudah membuka bibirnya.

Yuzuru menempelkan coklat itu ke bibir Arisa.

Lalu dia memasukkan coklat itu ke dalam mulut Arisa dengan lidahnya.

"Bagaimana itu?"

“D-enak. Bisakah aku mendapat lebih banyak…?”

"Tentu."

Keduanya saling menyuapi coklat melalui mulut.

Sejak awal tidak banyak, dan coklatnya segera habis.

“Apakah ini sudah semuanya?”

“Tidak, masih ada sedikit… lagi, tahu?”

“Eh? Di mana…?"

"…Di Sini."

Arisa mengatakan ini dan menjulurkan bibirnya ke arah Yuzuru.

Yuzuru yang mengerti maksud Arisa, menempelkan bibirnya sendiri ke bibir Arisa.

Itu adalah ciuman segar, yang terasa seperti coklat.

“…Kalau begitu, ayo makan malam”

Arisa mengatakan ini setelah mendapatkan kembali ketenangannya.

Lalu dia mengulurkan pergelangan tangannya ke arah Yuzuru.

“Bisakah kamu menahannya sebentar?”

"Oke."

Yuzuru melakukan apa yang diperintahkan dan dengan ringan meraih pita di pergelangan tangan Arisa.

Kemudian Arisa menarik pergelangan tangannya keluar dari lingkaran pita.

Sepertinya dia sedang ditahan, tapi nyatanya, dia hanya memasukkan tangannya ke dalam pita.

“Kalau begitu, mari kita persiapkan semuanya.”

“…berpakaian seperti itu?”

“Aku akan memakai celemek saat memasak, oke?”

Tapi sebenarnya aku hanya harus memotong bahan-bahannya saja, tambah Arisa.

“Tidak, menurutku mungkin… berbahaya jika makan malam dengan pakaian seperti itu.”

"Berbahaya? Cokelat tidak berceceran seperti minyak, dan aku tidak akan menaruhnya pada suhu yang dapat membakarku…”

“Tidak, bukan seperti itu…”

Yuzuru tanpa sengaja menggaruk pipinya.

Karena mereka sudah berpelukan tadi, dia tidak sempat melihat tubuh Arisa, tapi… sulit baginya untuk melihat langsung ke arahnya karena begitu berani dalam banyak hal.

“Aku hanya berpikir akan menjadi bencana jika ikatan pitanya lepas.”

“Ah, begitu.”

Arisa terkekeh saat Yuzuru mengatakan itu.

Lalu dia dengan ringan menarik pita di dadanya dengan jarinya.

Yuzuru buru-buru membuang muka.

“A-apa yang kamu lakukan?”

"Ya, benar. Lihat."

Yuzuru dengan takut mengalihkan pandangannya ke dada Arisa.

Dia menarik pita itu beberapa kali, namun pita itu sepertinya tidak terlepas.

“Pakaian seperti ini. Pita ini tidak mengikat kain-kain ini tetapi dipasang pada tempatnya. Ini seperti baju renang.”

“Aku mengerti…”

Yuzuru merasa dia telah ditipu sedikit.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2