OmiAi - Chapter 198 Bahasa Indonesia


 Bab 198


“Ngomong-ngomong, di mana coklatnya? Aku tidak membeli …”

“Aku sudah menyiapkannya sebelumnya,”

Arisa mengatakannya dan mengeluarkan sepiring coklat dan krim segar dari ranselnya.

Rupanya, dia membelinya dalam jumlah besar saat dia membuat coklat buatan tangan.

“Aku akan melelehkan coklatnya dan Yuzuru-san bisa memotong bahan-bahannya dan menusuknya. Kamu bisa melakukannya…kan?”

Yuzuru mengangguk menyetujui kata-kata Arisa.

Dia segera pergi ke dapur, memotong bahan-bahan, menaruhnya di tusukan, dan menyajikannya di piring.

Pada saat itu selesai, Arisa sudah selesai melelehkan coklatnya, dan panci kecil itu sudah terisi dengan cairan coklat yang meleleh dan cair.

“Kalau begitu, ayo kita makan segera.”

"Aku rasa begitu."

Yuzuru merenung sejenak, lalu mengambil pisang yang tampaknya merupakan pilihan paling aman.

Dia mencelupkannya sedikit ke dalam coklat sebelum memasukkannya ke dalam mulutnya.

“Aku pikir itu akan sama dengan choco-banana… tapi rasanya sedikit berbeda.”

Cokelat di dalam choco-banana terasa dingin dan mengeras, sedangkan yang ini hangat dan meleleh. 

Hal ini membuat perbedaan tekstur dan rasa.

“Mmm, ini enak..!”

Arisa juga tersenyum bahagia sambil meletakkan tangannya di pipinya.

Dia mengunyah marshmallow.

Meski Yuzuru ragu untuk menaruh coklat di atas marshmallow karena menurutnya mungkin terlalu manis, namun saat dia melihat seseorang sedang makan enak di hadapannya, dia ingin mencobanya.

"…Ya."

Dan setelah mencobanya, Yuzuru sedikit menyesalinya.

Penambahan rasa manis dan manis.

Itu adalah kekerasan dari rasa manis.

Ini mungkin menarik bagi mereka yang menyukai makanan manis, tapi bagi Yuzuru rasanya agak terlalu manis.

“…kopi itu enak.”

Yuzuru bergumam sambil menyesap kopinya.

Rupanya, yang terbaik adalah dia memilih kopi daripada air putih atau teh hijau sebagai minuman pilihannya.

Setelah menghilangkan rasa manis dengan kopi, Yuzuru memilih apa yang akan dimakan selanjutnya.

Merasa kombinasi makanan manis dan bergula bukanlah ide yang bagus, Yuzuru selanjutnya memilih stroberi.

“Ya, ini adalah pilihan yang tepat.”

Rasa asam dari stroberi dan manisnya coklat menyatu.

Tampaknya ini adalah pilihan terbaik.

Setelah itu, Yuzuru mencoba berbagai macam bahan, antara lain buah, roti, dan snack.

Karena semua rasanya adalah coklat, orang akan segera bosan.

Atau begitulah yang dia pikirkan, tapi yang mengejutkan, dia tidak pernah bosan.

Hal ini mungkin disebabkan oleh perbedaan rasa yang dipadukan dengan coklat, misalnya asam dan asin.

“Ini cukup menyenangkan,”

Yuzuru berkomentar, dan Arisa tersenyum bahagia.

“Aku senang mendengar kamu berkata begitu. Aku selalu ingin mencoba Coklat  fondue!”

“…ini pertama kalinya bagimu?”

“Ini bukan hal yang kamu lakukan sendirian, kan?”

Yuzuru mengangguk, berpikir memang itulah masalahnya.

“Akan menyenangkan jika membawa berbagai macam bahan…dan mengumpulkan semua orang.”

"Kedengarannya bagus! Seperti pesta hot pot!”

"…ya itu benar."

Mata Arisa berbinar karena kegembiraan.

Yuzuru, di sisi lain, berpikir bahwa Ayaka dan yang lainnya pasti akan berperilaku buruk, dan merasa cenderung untuk mundur meskipun dia sendiri yang mengusulkan ide tersebut.

“Ngomong-ngomong, Yuzuru-san, Yuzuru-san.”

"Ada apa?"

“Ini, a-ah~…”

Arisa membawa marshmallow yang dicelupkan ke dalam coklat ke mulut Yuzuru saat dia berbicara.

Kombinasi marshmallow dan coklat bukanlah favorit Yuzuru.

Namun, Yuzuru bukanlah orang yang tidak bisa membaca suasana dengan baik dan mengatakan bahwa dia tidak menyukainya pada saat itu.

Dia membuka mulutnya dan menerima marshmallow.

"Kamu suka?"

“Ya… manis.”

"Senang mendengarnya!"

Ternyata, bagi Arisa, manis = enak .

Setelah menyeruput kopinya, Yuzuru mengambil sebuah pisang.

“…Arisa. Ini balasannya.”

"Terima kasih."

Yuzuru membawakan pisang berlapis coklat ke mulut Arisa.

Dengan gigitan cepat, Arisa mengambilnya dan mengunyahnya.

“Enak… Aku akan membalasnya juga.”

Arisa lalu mengambil marshmallownya lagi.

“Tunggu, Arisa.”

Di sini Yuzuru menghentikan langkah Arisa.

Meskipun Yuzuru adalah pria yang bisa membaca suasana, dia juga bukanlah seseorang yang bisa makan sesuatu yang tidak dia sukai lebih dari sekali hanya karena alasan itu.

“Marshmallownya… sedikit terlalu manis. Bisakah kamu menggantiku dengan yang lain?”

"Sungguh? Tapi rasanya enak…”

Kamu orang yang aneh.

Arisa memiringkan kepalanya seolah menyiratkan.

Namun tidak tersinggung, Arisa mengambil snack asin, mencelupkannya ke dalam coklat, lalu membawanya ke mulut Yuzuru.

"Bagaimana dengan ini?"

"Itu terlihat enak."

Saat Yuzuru menjawab, dia memikirkan bahan selanjutnya untuk memberi makan Arisa.

Lalu, setelah memikirkannya sebentar, dia bertanya pada Arisa,

“Apa yang ingin kamu makan?”

“Aku ingin marshmallow.”

Jika Yuzuru-san tidak mau memakannya, aku akan memakannya!

Arisa membuka mulutnya seolah ingin mengungkapkan hal ini.

Yuzuru memasukkan marshmallow ke dalam mulut Arisa.

"Sangat lezat. …lagi dong."

“Ya, satu lagi.”

Yuzuru, yang sangat senang dengan permohonan Arisa dengan matanya yang berbinar gembira, mulai memasukkan marshmallow ke dalam mulutnya satu demi satu.

Arisa melahapnya dengan ekspresi bahagia di wajahnya.

"Ah…!"

“M-maaf…!”

Tapi mungkin melakukannya secara berlebihan bukanlah ide yang baik.

Cokelatnya menetes ke bawah.

Cairan coklat itu menodai kulit putih Arisa di dadanya.

“Apakah kamu terbakar?”

“Tidak terlalu panas. Aku baik-baik saja."

Arisa hendak menyeka payudaranya dengan tisu saat dia mengatakan ini.

Namun ketika dia hendak mengambil tisu, dia membeku.

“…Arisa?”

“Um, Yuzuru-san.”

Aku mendapatkan ide nakal.

Dengan ekspresi seperti itu di wajahnya, Arisa menunjuk ke dadanya dan berkata.

“Sayang sekali jika disia-siakan, jadi bisakah kamu memakannya?”

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2