OmiAi - Chapter 199 Bahasa Indonesia


 Bab 199


“E, eh!?”

Ketika Yuzuru secara tidak sengaja meninggikan suaranya karena terkejut, mata Arisa dipenuhi dengan kesedihan.

”U,um…kamu tidak mau?”

Arisa dengan sedih menunduk.

Yuzuru buru-buru menggelengkan kepalanya.

"Mustahil! Tidak ada yang seperti itu! Um, hanya saja itu…”

Yuzuru memeriksa kata-kata dan frasenya berkali-kali di kepalanya sebelum bertanya pada Arisa.

“Saat kamu mengatakan 'makan'… secara spesifik, apa maksudmu?”

Pikiran langsung yang muncul adalah pilihan 'langsung melalui mulut'. 

Karena mereka telah berciuman berkali-kali, tidak ada keraguan untuk mencium kulit – meskipun di bagian dada.

Setidaknya, jika Arisa mengizinkannya melakukan itu.

Namun jika Arisa tidak menduganya, itu akan menjadi masalah besar.

Dia mungkin tidak membencinya, tapi dia mungkin akan menampar wajahnya.

“U,um… M-mari kita lihat”

Apakah dia tidak memikirkannya?

Atau apakah itu sesuatu yang memalukan untuk disebutkan?

Arisa tampak berpikir sejenak sebelum menjawab Yuzuru.

“Apapun itu… tidak masalah, tahu? Makanlah… sesukamu.”

“B-begitukah? Kemudian…"

Yuzuru berpikir sejenak lalu meraih dada Arisa.

Begitu dia menyentuh dadanya, dia merasakan sensasi lembut dan panas tubuh di ujung jarinya.

Saat dia melakukannya, dia menyeka lelehan coklat itu dengan jarinya…

Dan dia membawanya ke mulutnya.

“B-bagaimana?”

"Bagaimana? …rasanya seperti coklat, ya?”

“T-tentu saja!?”

Entah kenapa, suasananya menjadi canggung.

Yuzuru membiarkan pandangannya melayang di udara dan kemudian berbalik ke Arisa.

Dan Arisa meluruskan postur tubuhnya.

“Um.... Arisa.”

“Y-ya?”

“…Bagaimana kalau kita makan?”

“T-tentu saja!”

Mereka berdua terus memakan sisa coklat fonduenya.

“Enak sekali, kan?”

Setelah makan.

Arisa berkata dengan suasana hati yang baik sambil menyeka piring yang telah selesai dia cuci.

Karena dia sudah berganti pakaian, dia tidak memakai pita yang dia kenakan sebelumnya.

"Ah…"

Yuzuru menjawab dengan samar kata-kata Arisa. 

Sikapnya membuat Arisa terlihat ragu.

“…apakah itu tidak enak?”

“Tidak, itu enak sekali.”

Yuzuru menggelengkan kepalanya.

Tidak ada keraguan bahwa itu enak.

Tapi hal itu tidak bisa dikatakan begitu saja tanpa syarat apa pun.

“Aku hanya berpikir babak kedua…sedikit sulit.”

Yuzuru memutuskan untuk menjawab dengan jujur.

Dia sudah bosan dengan rasa coklat di tengah waktu makan.

"Sungguh?"

Jawaban Yuzuru disambut dengan senyum masam dari Arisa.

Dia memiringkan kepalanya.

“Kamu juga, Arisa?”

“Tidak, aku suka yang manis-manis. Aku tidak bosan, tapi… Yuzuru-san, kamu terlihat seperti sedang mengalami kesulitan.”

“Aku mengerti…”

Rupanya, itu ada di wajahnya.

Mungkin itu terang-terangan karena kecepatan makannya juga melambat di paruh akhir waktu makan.

“Dan meskipun aku tidak bosan, rasanya tetap sama sepanjang waktu. Menurutku, tidak aneh jika merasa bosan. Itu adalah tugas yang harus diatasi di masa depan.” 

“Tugas ya… Apakah kamu punya saran untuk perbaikan?”

Yuzuru bertanya, sedikit tertarik, dan Arisa mengangguk.

“Satu-satunya hal yang tiba-tiba terlintas di benakku adalah menyiapkan bumbu.”

“Rempah-rempah? Untuk coklat?”

“Kayu manis, pala, dan…lada juga sangat cocok dipadukan dengan itu. Kamu juga dapat menambah variasi bahan atau menyiapkan hidangan yang berbeda… ”

Hanya inspirasi yang tiba-tiba.

Meski begitu, Arisa menyampaikan lebih dari satu ide.

“Ngomong-ngomong, Yuzuru-san, bagaimana menurutmu?”

“Mari kita lihat… Aku rasa aku ingin memakannya di pesta atau sesuatu dengan sekelompok besar orang.”

Coklat fonduenya sendiri enak.

Namun, mencoba makan malam hanya dengan ini adalah ide yang buruk.

Yuzuru telah berpikir begitu.

"Pesta? ….pernikahan, mungkin?”

“Y-yah, tentu saja, akan sangat menyenangkan jika memiliki alat fondue coklat berukuran besar di pesta pernikahan… Apakah kamu ingin menyiapkannya?”

Saat Yuzuru bertanya sambil tersenyum masam, Arisa buru-buru menggelengkan kepalanya.

“Eh, tidak, m-maaf! Aku tidak bermaksud… agar hal itu untuk kita”

“Ah, oke… tapi apakah kamu menginginkannya saat kita menikah?”

“Menurutku… itu indah.”

Arisa mengangguk dengan sedikit rona di pipinya.

Yuzuru juga mengangguk.

“Aku akan mengingatnya.”

“Terima kasih banyak… untuk itu. …Ngomong-ngomong, bolehkah aku menanyakan sesuatu padamu?”

"Silahkan bertanya apa pun."

“Yuzuru-san, kamu ingin pernikahanmu… seperti apa?”

"…Apa maksudmu?"

“Tahukah kamu, seperti upacara Shinto, atau upacara Protestan… berapa banyak orang yang harus berkumpul, atau sebaliknya, untuk sekadar melakukan pemotretan. Beberapa orang bahkan tidak ambil pusing dengan upacara pernikahan, bukan? Aku ingin mendengarnya selagi kita membicarakan itu… ”

“Tentu saja penting untuk bertukar pikiran.”

Yuzuru mengangguk setuju dengan kata-kata Arisa.

Banyak pasangan di dunia, katanya, kesulitan menentukan bagaimana mereka akan mengadakan upacara pernikahan sebelum menikah.

Yuzuru tidak terlalu khawatir dengan kasus mereka, namun… 

Ada kebutuhan untuk menyampaikan pemikiran mereka saat mereka membahas topik tersebut.

“Kita akan melakukannya dengan gaya Protestan. Aku tidak tahu berapa banyak orang yang akan kita undang, tapi aku yakin…kita akan memiliki lebih dari seratus orang.”

“…itu mengejutkan, kamu sepertinya menyukai hal-hal mewah.”

“Tidak, itu bukan kesukaanku.”

Yuzuru langsung membantah perkataan Arisa.

Arisa lalu memiringkan kepalanya.

“Jika itu bukan selera Yuzuru-san, apakah itu berarti… apakah itu selera ayahmu? Atau kakekmu?”

“Tidak, sebenarnya bukan itu selera mereka juga… tidak, kakekku menyukai hal-hal mewah, jadi mungkin itu seleranya, tapi bukan seperti itu.”

"Kemudian…"

“Ini adalah pernikahan kepala keluarga Takasegawa berikutnya, jadi ini harus megah. Itu yang aku maksud… Maaf, tapi kita mungkin bahkan tidak bisa memilih tempat.”

Itu bukan sepenuhnya tanpa pendapat Yuzuru dan Arisa, tapi…

Detailnya akan sangat dipengaruhi oleh keinginan kuat ayah dan kakek Yuzuru, dan kebetulan ayah angkat Arisa.

Dalam hal ini, tidak banyak kebebasan. 

“B-begitu…ya… Y-ya, itu benar…”

Arisa terlihat sedikit tertekan mendengar kata-kata Yuzuru. 

Meskipun sepertinya dia tidak akan menerimanya…

Tapi mungkin ada pernikahan tertentu yang Arisa ingin adakan.

Belum tentu karena dia perempuan, tapi setidaknya dia tampaknya memiliki sentimen yang lebih kuat daripada Yuzuru mengenai hal itu.

Berbeda dengan Yuzuru, yang sampai batas tertentu menganggap pernikahan sebagai hal politik, keinginan kuat Arisa terhadap aspek cinta bebas dalam pernikahan..,

sudah diketahui pada saat perjalanan sekolah.

"Ya, benar. Maksudku, bukannya aku tidak merasakan apa-apa, tapi…”

“Jangan terlalu khawatir. Kamu hanya perlu melakukannya dua kali.”

Yuzuru lalu menepuk bahu Arisa.

Dan Arisa mendongak kaget.

"…dua kali?"

"Ya. Jika kamu tidak menyukai yang mewah, kamu dapat melakukan yang sederhana sekali lagi. Jika kamu khawatir dengan urutannya… kamu dapat melakukan apa yang Arisa ingin lakukan terlebih dahulu.”

“… Apakah pernikahan adalah sesuatu yang kamu lakukan berkali-kali?”

“Sebenarnya orang tuaku melakukannya tiga kali. Dua di Jepang dan satu di luar negeri.”

“…”

Mulut Arisa ternganga.

Dia tidak pernah memikirkan gagasan itu. Ekspresi seperti itu terlihat di wajahnya.

“Tiga kali tidak cukup? Tentu saja, lima atau enam kali akan melelahkan, dan aku harap kamu memberiku istirahat… ”

Yuzuru bercanda bertanya pada Arisa.

Arisa menggelengkan kepalanya dengan tajam.

“T-tidak, tiga kali sudah cukup. Kalau begitu, aku ingin memilikinya sesuai kesukaanku dan sesuai keinginan Yuzuru-san …”

“Keinginanmu adalah keinginanku.”

Yuzuru tidak memiliki ekspektasi terhadap pernikahan itu sendiri.

Dia percaya bahwa foto kenang-kenangan saja sudah cukup.

"…Apakah begitu? Kalau begitu, baiklah, aku akan memikirkannya.”

Arisa tersenyum bahagia.

1 Comments

  1. Sedikit kecewa karena tidak "dijilat" langsung coklatnya, malah dicolek dulu 😅😅

    ReplyDelete
Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2