OmiAi - Chapter 200 Bahasa Indonesia


 Bab 200


Sekitar satu bulan berlalu.

“Bagaimana bentonya hari ini?”

“Ya, ini enak.”

Yuzuru dan Arisa sedang makan siang bersama.

Setelah menghabiskan bento buatan Arisa dan Arisa menyelesaikan bento miliknya sendiri…

Yuzuru mengeluarkan paket kecil dari tasnya.

“… Arisa, ini. Ambil."

“Apakah itu adalah hadiah balasan untuk White Day?”

Benar, hari itu adalah White Day.

Ini adalah hari bagi anak laki-laki untuk mengembalikan hadiah kepada anak perempuan.

“Ya, ya, kira-kira seperti itu.”

"Terima kasih banyak. Boleh aku buka?”

Yuzuru mengangguk sedikit gugup pada pertanyaan Arisa.

Arisa dengan hati-hati melepaskan pitanya dan membuka bungkusannya.

"Oh…?"

Mata Arisa melebar karena terkejut.

Yang muncul darinya adalah beberapa kukis.

Tentu saja, kue tidak aneh untuk hadiah White Day.

Masalahnya adalah kukis itu sendiri.

Bentuknya sedikit cacat dan dibungkus dengan hati-hati satu per satu dalam wadah transparan.

Ketika dia melihat kue-kue itu, yang terlihat lebih seperti buatan sendiri daripada yang dibeli di toko, matanya berkedip beberapa kali.

Lalu dia bertanya pada Yuzuru,

“Apakah itu buatan Yuzuru-san sendiri?”

“A-ah… yah, kira-kira seperti itu”

Itu adalah kue buatan tangan Yuzuru.

Ada tiga rasa: original, coklat, dan teh hijau.

Masing-masing dipotong dalam bentuk yang terlihat seperti bentuk hati…

“Bolehkah aku mencobanya?”

“Ya, silakan… aku ingin tahu pendapatmu tentang mereka.”

“Kalau begitu, mari kita langsung coba.”

Arisa mengangguk dan mengambil salah satu kue polos dan membawanya ke mulutnya.

Dia mengunyahnya perlahan seolah menikmatinya.

"…Bagaimana?"

Yuzuru bertanya setelah memastikan bahwa Arisa telah menelannya.

"Mari kita lihat…."

Arisa terlihat sedikit berpikir sebelum menjawab.

“Rasanya buttery dan enak.”

“Aku mengerti. Aku senang mendengarnya."

Yuzuru menepuk dadanya dengan lega.

Untuk pertama kalinya, Yuzuru mengetahui bahwa meminta masukan tentang suatu hidangan adalah hal yang menegangkan.

Setiap kali Arisa menyajikan hidangan pada Yuzuru, dia merasakan kegugupan yang sama.

“Jika aku harus menambahkan…”

“…menambahkan?”

Merasa lega sebentar, Yuzuru secara tidak sengaja dikejutkan oleh kata-kata mengganggu Arisa.

“Ketebalan adonan harus merata. Selain itu, sebaiknya adonan didinginkan dengan benar sebelum dipanggang agar tidak kehilangan bentuknya.”

“A-aku mengerti… itu sangat membantu… Tapi, tetap saja, kamu luar biasa.”

Yuzuru takjub karena Arisa bisa mengetahui hanya dari bentuk dan rasa kuenya bahwa Yuzuru telah memanggang adonannya tanpa membiarkannya dingin.

Arisa, di sisi lain, menggelengkan kepalanya.

“Tidak, aku sudah terbiasa membuatnya… Yuzuru-san, ini pertama kalinya kamu membuat kukis, kan? Berdasarkan itu, menurutku mereka dibuat dengan baik.”

Yuzuru tidak bisa menahan tawa mendengar kata-kata Arisa.

“Ah… tidak, baiklah, aku memang melakukan beberapa kesalahan. Aku memberimu yang terbaik.”

Kebetulan, batch yang gagal diserahkan kepada Ayaka dan yang lainnya.

Tentu saja, dia tidak memberi mereka apapun yang dapat menyebabkan masalah fisik seperti makanan gosong atau hangus.

“B-begitu ya, ini yang terbaik di antara mereka…”

Arisa tampak sedikit bingung.

Namun segera menggelengkan kepalanya.

“Tidak… kita semua tidak berhasil pada saat kali pertama. Jangan khawatir tentang hal itu.”

“…b-benarkah?”

Yuzuru sangat penasaran dengan perasaan Arisa yang sebenarnya, yang mungkin terkandung dalam ' Tidak….' '.

Tapi Yuzuru memutuskan bahwa dia akan lebih bahagia jika dia tidak mengetahuinya, dan memutuskan untuk tidak bertanya terlalu banyak tentang hal itu.

“Ngomong-ngomong, Yuzuru-san. Apa yang akan kamu lakukan tentang sekolah persiapan semester musim semi? aku ingin mengambilnya…”

“Aku akan mengambilnya juga.”

"Ah, benarkah?"

“…Apakah itu mengejutkan?”

Yuzuru terkekeh tanpa sengaja.

Tentu saja Yuzuru tidak suka belajar.

Namun ketika dia harus melakukannya, dia akan melakukannya dengan baik. 

Ada teknik-teknik tertentu untuk mengikuti ujian dan tes.

Mereka tidak dapat dipelajari dengan belajar mandiri atau di kelas sekolah saja.

Meskipun efektivitas teknik ini tidak dapat ditentukan…

Pilihan untuk mengikuti kursus semester musim semi untuk uji coba tidak terlalu buruk dari sudut pandang hemat biaya.

“Tidak, tapi… begini, Yuzuru-san, kamu tahu, aku pikir kamu mungkin akan bepergian dengan keluargamu…”

“Ah… seperti tahun lalu, ya?”

Keluarga Takasegawa memiliki tradisi pergi ke luar negeri untuk liburan keluarga sekitar musim semi.

Tahun lalu, dia tidak bisa bertemu Arisa untuk sementara waktu karena itu.

“Tahun lalu?”

“Aku tidak akan pergi tahun ini… Aku sedang berpikir untuk berkonsentrasi pada studiku sepanjang tahun.”

Yuzuru juga tidak menyangka pergi atau tidaknya liburan keluarga akan menentukan lulus atau gagalnya dia.

Singkatnya, ini adalah soal kesiapan.

"Jadi begitu.”

Arisa bertepuk tangan dengan suara gembira.

Meski hanya sebentar selama liburan musim semi, tidak bisa melihat Yuzuru adalah sesuatu yang akan dirindukan Arisa.

“Kalau begitu kita bisa menghabiskan liburan musim semi tahun ini…bersama”

Kata Arisa dengan ekspresi bahagia di wajahnya.

Selama liburan musim panas, dia menghabiskan banyak waktu bersama Yuzuru, hampir tinggal bersama dengannya.

Hal itu membuat Arisa sangat senang, dan dia senang bisa melakukan hal yang sama di musim semi.

“Ah… tentang itu…”

Namun, Yuzuru menggaruk pipinya sebagai respon terhadap reaksi Arisa.

Arisa memiringkan kepalanya ke arah Yuzuru, yang memasang ekspresi canggung di wajahnya.

“Um…, apakah kamu punya rencana?”

“Aku tidak punya rencana apa pun. Seperti yang aku katakan sebelumnya, aku ingin berkonsentrasi pada studiku… Jadi soal itu, aku berpikir untuk berhenti tinggal sendirian sejak liburan musim semi.”

Mata Arisa melebar saat mendengar kata-kata Yuzuru.

“Itu… Ah, ya, benar. Sejak awal, kamu bisa pulang pergi dari rumah orang tuamu jika kamu mau. Akan lebih baik bagimu jika kamu ingin berkonsentrasi pada studimu.”

Yuzuru tinggal sendirian karena dia ‘ingin tinggal sendiri’ .

Syarat keegoisan tersebut adalah ia harus mencari nafkah dengan bekerja paruh waktu.

Tentu saja jumlah waktu belajar akan dikurangi dengan jumlah jam kerja.

Jika dia ingin berkonsentrasi pada ujian masuknya, dia tidak boleh bekerja paruh waktu.

“Lalu, apakah itu berarti kamu juga akan berhenti dari pekerjaan paruh waktumu?”

"Ya itu betul. Yah, aku tidak akan langsung berhenti,…tapi aku minta maaf karena bertindak sendiri.”

Yuzuru lalu membungkuk ringan pada Arisa.

Arisa juga bekerja paruh waktu di tempat yang sama dengan Yuzuru.

Dia melakukan ini sebagian untuk mendapatkan uang untuk hadiah untuk Yuzuru, tetapi juga karena dia ingin bekerja bersama Yuzuru.

Jika dia berhenti, Arisa tidak punya alasan untuk bekerja di restoran.

"Tidak apa-apa. Belajar itu lebih penting… Benar. Aku juga… benar, sejujurnya, aku juga bertanya-tanya apakah aku harus melanjutkannya di tahun ketigaku.”

Tampaknya mereka berdua menyimpulkan bahwa mereka harus berhenti bekerja paruh waktu.

Mereka secara alami merasa menyesal tentang hal itu, tapi…

Sejak awal, atasan mereka pasti tahu bahwa Yuzuru dan Arisa adalah siswa SMA dan kemungkinan besar mereka akan berhenti di tahun ketiga untuk fokus pada ujian.

Yang terpenting, mereka tidak berniat meninggalkan waktu penting dalam hidup mereka karena hal itu.

“Tapi begitu. Itu berarti… aku akan memiliki lebih sedikit waktu untuk dihabiskan bersama Yuzuru-san, bukan?”

“Itu benar… Kurasa itu akan terjadi tahun depan?”

Jika mereka bisa bersekolah di sekolah persiapan yang sama, waktu yang bisa mereka habiskan bersama akan sama.

Mereka berpikir sejenak tetapi tidak mengatakannya dengan lantang.

Keduanya tidak menganggap enteng ujian masuk hingga mengikuti sekolah persiapan hanya karena ingin menghabiskan waktu bersama.

“…Tahun ajaran depan? Tidakkah kamu akan menghabiskan liburan musim semi di rumah orang tuamu?”

Oleh karena itu, Arisa penasaran dengan istilah Yuzuru ‘tahun ajaran berikutnya’.

Tahun ajaran berikutnya berarti setelah bulan April tahun ini. 

Namun, liburan musim semi berlangsung hingga bulan Maret… yang merupakan tahun ajaran saat ini.

“Ah… tentang itu, kamu tahu… jika kamu tidak keberatan, maukah kamu datang ke rumahku?”

Mata Arisa terbuka lebar mendengar kata-kata Yuzuru.

“Tentu saja, aku sudah membicarakannya dengan keluargaku. Kamu tahu, tiba-tiba aku akan rindu menghabiskan waktu bersamamu… terutama karena aku akan sendirian saat keluargaku berada di luar negeri. Ya… tentu saja, jika kamu tidak keberatan, tapi, um, bagaimana menurutmu?”

“Tentu saja!”

Arisa meraih tangan Yuzuru dengan mata berbinar.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2