OmiAi - Chapter 201 Bahasa Indonesia


 Bab 201


Sehari setelah liburan musim semi dimulai.

"Yosh…"

Yuzuru mengemas barang-barangnya yang terakhir ke dalam kotak kardus dan menghela nafas lega.

Dia melihat sekeliling pada tunangannya dan teman-temannya yang telah membantunya pindahan.

“Terima kasih, kalian telah banyak membantu.”

"Ya. Kamu berhutang padaku untuk ini.”

Kata Nakiri Tenka sambil tersenyum.

Ketika Yuzuru mengangguk seolah mengatakan dia tahu itu, Tenka terlihat sedikit bingung.

…tampaknya, itu dimaksudkan sebagai lelucon.

“Yah~, kupikir akan ada satu atau dua buku tipis di sana.”

“Sangat disayangkan.”

“…Aku tidak punya barang-barang seperti itu”

Tachibana Ayaka dan Uenishi Chiharu, yang sepertinya membantu dengan motif tidak murni, masing-masing mengatakannya.

Yuzuru, di sisi lain, menatap Arisa dan berkata seolah membela diri.

"Tentu saja."

Untuk itu, Arisa mengangguk kembali dengan senyum lebar di wajahnya.

“Tapi ini adalah tempat yang nyaman untuk berkumpul para pria.”

"Begitulah."

Satake Soichiro dan Ryozenji Hijiri saling berkomentar.

Mereka adalah orang kedua yang paling sering berkunjung ke rumah Yuzuru setelah Arisa.

Yuzuru terkekeh mendengar ucapan jujur teman prianya itu.

“Sayang sekali… Ayo cari tempat lain.”

Yuzuru berkomentar kepada mereka dan kemudian memeriksa arlojinya.

Saat itu sudah lewat jam empat belas.

Yuzuru telah mengatur barang bawaannya sejak sarapan dan merasa lapar.

Dan dia tahu bahwa teman-temannya mungkin juga lapar.

Memikirkan hal ini, Yuzuru menyarankan, 

“Mengapa kita tidak memesan sesuatu? Aku yang traktir"

“Wah, pizza! Sudah lama!"

Mata Arisa berbinar kegirangan saat dia melihat pizza yang diantar. 

Saat itu sudah lewat jam lima belas.

Sudah terlambat untuk makan siang dan terlalu dini untuk makan malam.

“Baiklah kalau begitu, Yuzurun. Sebagai penyelenggara, kamu akan memimpin pesta.”

“Kamu bereaksi berlebihan… Baiklah. Ahhh, mari kita lihat… Terima kasih telah membantuku hari ini… Bersulang!”

""Bersulang."”

Dengan sapaan sederhana dari Yuzuru, keenamnya mengangkat cangkir kertas mereka.

Setelah meminum jusnya, mereka memotong pizzanya dan mulai makan.

“Ngomong-ngomong,… kapan kalian akan mulai belajar untuk ujian dan hal-hal seperti itu? …mungkin kalian sudah memulainya?”

Arisa membicarakan topik seperti itu.

Kemudian beberapa dari mereka – terutama Chiharu dan Hijiri – secara terang-terangan mengerutkan kening.

“K-kamu menanyakan pertanyaan yang tidak menyenangkan… di saat seperti ini.”

"Tepat…"

“A-aku minta maaf.”

Arisa tampak menyesal, berpikir kalau membicarakan hal itu di tempat yang menyenangkan bukanlah hal yang tepat.

Namun Yuzuru menggelengkan kepalanya seolah ingin melindungi tunangannya.

“Tidak, ini penting… Terutama untuk orang seperti kalian. Jika kalian tidak memulainya sekarang, kalian tidak akan berhasil, bukan?”

Yuzuru tahu bahwa nilai mereka tidak seimbang dengan sekolah yang ingin mereka masuki.

Namun, bukan hanya mereka tidak mendengarkan kata-kata Yuzuru, tapi mereka juga menunjukkan bahwa mereka tidak ingin mendengarkan dengan secara terang-terangan menutup telinga mereka.

…inilah alasan mengapa 'sekolah pilihan dan nilai' tidak sebanding satu sama lain.

“Dan bagaimana denganmu, Arisa-san?”

“Aku sedang berpikir untuk menghadiri kelas semester musim semi di sekolah persiapan… Yugen-san bergabung denganku.”

Arisa menjawab pertanyaan Tenka.

Yuzuru mengangguk setuju.

"Ah, benarkah? Kebetulan sekali…Aku juga. Tapi aku tidak akan menganggapnya serius.”

“Aku juga… Tapi aku sudah berencana untukikut salah satunya. Aku merasa tugas sekolah saja tidak cukup.”

Tenka dan Soichiro masing-masing menjawab seperti ini.

Sikap keduanya terlihat sedikit berbeda, namun tetap menenangkan memiliki teman satu sekolah.

Saat Yuzuru dan Arisa sedang senang bisa hadir bersama teman-temannya, Ayaka menyela mereka seolah ingin menambah basa-basi dalam pembicaraan mereka.

“Heh~, kalian serius sekali. Ini baru musim semi, kan? Aku akan mulai pada musim panas.”

Yuzuru terkekeh mendengar kata-kata Ayaka.

Dia tidak bisa mengatakan, Jika kamu lengah, kamu akan gagal…

Dia jenius.

Dia biasanya bisa melakukannya dengan cukup baik tanpa melakukan apa pun, dan hanya dengan sedikit usaha, dia bisa meningkatkan pencapaiannya secara signifikan.

Dia tipe orang seperti itu.

"Sungguh?"

"Itu benar! Seharusnya tidak sampai cuacanya jauh lebih hangat!”

“Kalian mungkin akan mengatakan bahwa cuaca akan lebih dingin saat musim panas,”

Yuzuru berkata seolah menasihati mereka.

Sering dikatakan… menunda-nunda itu bodoh.

“Sekarang, dalam skenario terburuk, kamu bisa saja menjadi seorang ronin,…kan?”

Tenka mengatakan ini dengan nada setengah bercanda.

Faktanya, banyak siswa di SMA Yuzuru yang memilih menjadi Ronin, jadi perkataannya tidak bisa dijadikan lelucon.

Peluang mereka semua 'lulus' dalam ujian masuk jauh lebih rendah.

“…Aku sangat benci gagasan belajar selama dua tahun.”

“Aku juga tidak mau.”

“Jadi kamu bersedia berkompromi dan melanjutkan ke pendidikan tinggi meskipun itu bukan tujuan yang kamu inginkan?”

Arisa bertanya pada mereka berdua.

Nilai 'latar belakang akademis' berbeda-beda pada setiap orang.

Apakah layak atau tidak mencurahkan satu tahun berharga (atau dua atau lebih, tergantung pada orangnya) dari masa remajanya, itu juga tergantung pada masing-masing orang.

Jika seseorang sama sekali tidak ingin menjadi ronin, maka selalu ada pilihan itu.

Namun, Chiharu dan Hijiri sama-sama membuang muka.

Tampaknya ada batasan yang tidak bisa mereka kompromikan.

“Bukankah seharusnya orang seperti kalian memulainya sekarang, meski hanya sedikit? Akan baik-baik saja untuk memulai dengan sungguh-sungguh setelah musim panas… tapi menurutku lebih baik memiliki periode pemanasan.”

"…Mungkin begitu. Bisakah kamu mengirimiku email informasi…tentang kelas semester musim semi?”

“…tolong padaku juga.”

Chiharu dan Hijiri mengatakan ini dengan ekspresi tidak senang di wajah mereka.

Tampaknya, mereka berenam, tidak termasuk Ayaka, yang akan menghadiri kelas semester musim semi.

“Eh? Kalian semua akan hadir? …kalau begitu aku pergi juga! Aku tidak mau ketinggalan!!”

Koreksi.

Akan ada tujuh dari mereka.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2