OmiAi - Chapter 202 Bahasa Indonesia


 Bab 202


Beberapa hari setelah kepindahan Yuzuru selesai tanpa insiden.

“Terima kasih telah mengundangku ke sini hari ini.”

Saat mengunjungi rumah orang tua Yuzuru, Arisa membungkuk kepada kakeknya, Takasegawa Sogen.

Sogen tersenyum tenang pada Arisa.

“Tidak, dengan senang hati. Terima kasih telah menerima undanganku. Semuanya bermula ketika aku mengatakan bahwa aku ingin berbicara dengan calon cucu menantuku.”

“B-Begitukah…?”

Jawab Arisa sedikit gugup mendengar perkataan Sogen.

Meski ini bukan pertemuan pertama Arisa dan Sogen, namun mereka belum banyak mengobrol.

Sejak awal, kakek dari kekasihnya tidak bisa dibilang jauh, tapi juga tidak bisa disebut hubungan dekat.

“Ahh, baiklah, jangan terlalu gugup. Kami tidak ingin mengganggu waktumu bersama cucu kami. Kami biasanya tinggal di rumah terpisah.”

Takasegawa Sogen adalah penguasa efektif keluarga Takasegawa, tapi…

Dia secara resmi telah menyerahkan posisinya kepada ayah Yuzuru, dan dia adalah seorang pensiunan.

Itu sebabnya dia tidak tinggal di kediaman utama tetapi di paviliun.

Namun dia kerap berkunjung ke kediaman utama untuk menjenguk anak dan cucunya.

“Kakek, kamu bicara terlalu lama! Itu kebiasaan buruk.”

“Aku belum berbicara selama itu…”

Nenek Yuzuru, Takasegawa Chiwako, mengeluh kepada Sogen, yang mundur dengan ekspresi tidak puas di wajahnya.

“Maaf soal itu… Hanya saja sepertinya dia berada pada usia di mana dia suka berbicara panjang lebar di depan anak muda.”

“Tidak, tidak, aku senang… bisa ngobrol dengan kakek Yuzuru-san.”

Arisa menjawab kata-kata ayah Yuzuru, Takasegawa Kazuya dengan senyuman di wajahnya. 

Terutama karena dia merasa pembicaraan dengan kakek Yuzuru tidak terlalu lama…

Pertama-tama, Arisa tidak sebodoh itu untuk bilang di depan orang tersebut bahwa kakek tunangannya terlalu banyak bicara.

“Jika itu yang kamu rasakan, sebaiknya kita segera membawa ini ke rumah”

Kata tunangannya Yuzuru… yang berdiri di samping Arisa, memegang koper di tangannya.

Yuzuru-lah yang menjemput Arisa di stasiun dan membawanya ke sini.

Kepala keluarga sebelumnya dan saat ini mengangguk mendengar kata-kata kepala keluarga berikutnya dan mendesak Arisa untuk naik ke rumah.

“Kalau begitu, maafkan gangguanku.”

Arisa membungkuk dan masuk ke dalam rumah. 

“Untuk saat ini… ayo kita keluarkan barang bawaannya dulu. Aku akan mengantarmu ke kamar tamumu.”

"Terima kasih banyak. Nah, sebelum itu… ini… dari ayah angkatku”

Arisa sedikit mengangkat kantong kertas di tangannya.

Kantong kertas tersebut berlogo toko lama yang terkenal dengan manisan Jepangnya.

“Ah, terima kasih… Ayumi.”

“Ya… Terima kasih banyak Arisa-san.”

Menanggapi perkataan Kazuya, adik Yuzuru, Takasegawa Ayumi, melangkah maju dan menerima kantong kertas dari Arisa.

Arisa kemudian mengikuti petunjuk Yuzuru dan berjalan menyusuri koridor,

Dia dibawa ke ruangan bergaya Jepang yang indah.

Ruangan itu dilengkapi dengan baik.

“Ada tempat yang lebih baik… tapi kamu tidak akan merasa betah dengan semua vas, gulungan gantung, dan sebagainya, bukan?”

“Itu benar… aku lebih suka yang seperti ini”

Setiap kali dia melihat sesuatu yang mahal di sekitarnya, dia khawatir dia akan merusaknya, meskipun dia tidak berniat melakukannya.

Arisa berterima kasih atas perhatian tunangannya.

“Baiklah, kita punya waktu sebelum makan malam, apa yang ingin kamu lakukan…? Aku punya beberapa permainan dan barang-barang di kamarku… Lebih baik tidak pergi ke ruang tamu atau kamu harus mendengarkan cerita panjang kakek.”

“…kalau begitu, bolehkah aku meminta satu permintaan padamu?”

"Apa pun."

“Bisakah kamu membiarkan aku menepuk-nepuk anjingmu?”

Arisa bertanya sambil mengibaskan tangannya.

“Ah… dia manis sekali.”

Wajah Arisa tersenyum ketika dia mengelus Alexander (anjing Akita).

Mungkin karena Yuzuru ada di dekatnya, atau mungkin dia mengingat Arisa.

Alexander diam dan dibelai oleh Arisa.

Setelah Alexander dibelai beberapa saat, Hannibal (seekor mastiff Spanyol), mungkin cemburu, menyodok Arisa.

“Ah, hei… aku tahu. Aku akan mengelusmu sekarang, oke?”

Arisa berhenti mengelus Alexander dan meraih Hannibal.

Dia mengelus kepala besar dan bagian bawah lehernya.

“Besar, lembut, dan menggemaskan. Kucing memang cukup imut, tapi anjing juga dengan caranya sendiri… ”

Arisa berkata dengan penuh emosi sambil memeluk Hannibal dan membenamkan wajahnya di bulunya.

Matanya berkaca-kaca dan mulutnya mengendur.

Bahkan Yuzuru jarang melihat wajah seperti ini pada dirinya.

“Aku ingin menjadi seekor anjing di kehidupanku selanjutnya…”

Aku ingin dirawat oleh Arisa.

Yuzuru memikirkan hal itu sambil mengelus dua lainnya – Scipio, seekor Mastiff Inggris, dan Pyrrhus, seekor Anjing Gembala Jerman.

“Tolong jadilah kucing dengan segala cara. Jika kamu melakukan itu, aku akan sangat memanjakanmu dan… kya!”

“A-Arisa!”

Ketika dia sadar, Arisa mendapati dirinya sedang dipermainkan oleh dua anjing, Alexander dan Hannibal.

Mereka menekannya dan menjilati wajahnya.

“Ah… h-hei, t-tunggu…”

“Umm… haruskah aku membantu dengan ini?”

Meskipun sepertinya dia harus membantunya karena sepertinya dia sedang diserang…

Tapi Arisa juga tampak senang.

Dan Yuzuru, pemiliknya, tahu betul bahwa kedua anjing itu tidak menggigit orang.

“I-itu… sedikit meresahkan… ah! Aku, tolong bantu aku. Tidak, jangan terlalu sering menjilatku…”

"Ya ya. Hei, menjauhlah darinya. Pergi… pergi!”

Yuzuru sambil menahan kedua anjing itu dengan nada suara yang kuat, mendorong anjing-anjing itu menjauh dari tubuh Arisa dengan dorongan yang kuat.

Kedua anjing itu, mungkin menyadari bahwa mereka telah dimarahi, terkulai dengan wajah cemberut.

“Ini, kamu baik-baik saja, Arisa?”

“Y-ya.”

Yuzuru menarik Arisa yang terjatuh.

Dia berhasil bangun.

Dia sepertinya tidak terluka.

Tapi dia berlumuran lumpur, bulu, dan air liur anjing.

“Menurutku sebaiknya kamu mandi sebelum makan malam.” 

“Ahaha… kurasa begitu.”

Arisa terkikik.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2