OmiAi - Chapter 203 Bahasa Indonesia


 Bab 203


“Maaf atas masalah ini… terjadi sebelum makan malam.”

Setelah selesai mandi, Arisa menundukkan kepalanya.

Semua orang ada di ruang tamu, termasuk Yuzuru, dan ada piring di atas meja.

"Tidak apa-apa. Kami baru saja selesai bersiap… dan yang lebih penting, aku minta maaf atas anjing kami… ”

Ibu Yuzuru, Sayori, juga berkata dengan nada meminta maaf.

Pakaian Arisa yang kotor dikeluarkan untuk dicuci.

“Tidak, ini salahku karena ceroboh…”

Arisa menundukkan kepalanya lagi dan kemudian duduk di kursi kosong… di samping Yuzuru.

Pada saat yang sama, pembantu rumah tangga membawakan hidangan utama dan terakhir… sashimi.

“Kalau begitu, ayo kita makan malam.”

Dengan kata-kata dari Sogen ini, makan malam dimulai.

Setelah memastikan Yuzuru sudah mulai makan, Arisa juga mengambil sumpitnya.

Dia membuka bungkus ikan yang direbus dan membawanya ke mulutnya.

“Enak… apakah ini kinki?” 

[TL Note : Sejenis ikan]

Arisa bertanya pada Sayori.

Hal ini menyebabkan Sayori terlihat malu.

“Eh? Ah… um…”

“… Itu benar Kinki, Bu.”

Seorang pembantu rumah tangga di dekatnya berbisik di telinga Sayori.

Sayori mengangguk dengan ekspresi meyakinkan di wajahnya.

“Ya, itu Kinki.”

“B-Begitukah… begitu.”

Sayori biasanya membiarkan pembantu rumah tangga yang memasak untuk mereka.

Arisa mengangguk sambil tersenyum masam ketika dia diberitahu itu.

“Arisa. Apakah kamu ingin aku mengambilkanmu sashimi?”

Yuzuru yang duduk di sebelahnya bertanya pada Arisa.

Sashimi itu diletakkan di tengah meja, dan agak sulit untuk mengambilnya dari posisi Arisa.

Tak bisa dipungkiri, dia merasa sedikit ragu untuk membawa sumpitnya ke dalam masakan yang tersaji di piring itu.

Meskipun pihak lain menyambutnya sebagai tamu.

Oleh karena itu, tawaran Yuzuru sangat diapresiasi oleh Arisa.

“Kalau begitu, aku akan menerimanya.”

“Berapa banyak irisan yang kamu inginkan?”

“Tolong, satu saja untuk saat ini.”

Ketika Arisa mengatakan demikian, Yuzuru meletakkan sashimi di piringnya.

Satu dari setiap jenis, satu potong pada satu waktu. Totalnya lima potong.

Dia bisa makan sebanyak ini.

“Tidak selalu semewah ini… kan?”

Arisa bertanya pada Yuzuru.

Yuzuru mengangguk sambil tersenyum masam mendengar kata-kata Arisa.

“Karena hari ini adalah hari pertamamu di sini… Apakah kamu ingin makan ini setiap hari?”

“Itu memang sangat mengintimidasi, jadi…”

Ucapan Yuzuru yang setengah bercanda membuat Arisa terkikik.

“Ah… ngomong-ngomong, makanan apa yang kamu suka, Arisa-san?”

Sogen bertanya dengan hati-hati, tepat ketika Yuzuru dan Arisa menyelesaikan pembicaraan mereka.

Dia sangat ingin mengobrol dengan Arisa, tunangan cucunya, dan seorang anak muda.

Begitulah ekspresi wajahnya.

"Mari kita lihat…"

Sedangkan bagi Arisa, ini adalah kesempatannya untuk akrab dengan kakek tunangannya.

Dengan senyuman di wajahnya, Arisa memulai percakapan dengan kakek Yuzuru.

Kemudian sekitar satu jam berlalu…

“Jadi, aku memberi tahu orang-orang GHQ…”

"…ha ha."

Ini menjadi agak lama.

Dan sekitar saat Arisa mulai merasakannya.

“Arisa, bukankah kita harus bersiap-siap untuk besok?”

Yuzuru menyela pembicaraan.

Sogen menunjukkan ekspresi ragu di wajahnya.

"…besok?"

“Besok Arisa dan aku sama-sama akan mengikuti kelas semester musim semi… Apa kamu lupa?”

Sambil terkekeh, Yuzuru mengatakan ini pada Sogen, yang mengangguk lebar dengan sikap berlebihan.

“Tidak mungkin, aku ingat. Aku tidak begitu pikun… Ah, benar. Jadi, menurutku besok kamu harus siap-siap lebih awal. Aku rasa cukup untuk hari ini… Kalian berdua harus tidur lebih awal.”

Setelah mengatakan itu, Sogen terbatuk seolah ingin menutupi sesuatu.

Setelah makan malam.

Yuzuru membungkuk pada Arisa dengan ekspresi minta maaf di wajahnya saat mereka berdua di kamar Yuzuru.

“Maaf soal pembicaraannya yang panjang… Aku sudah bilang padanya untuk tidak membuatnya menjadi cerita yang panjang.”

“Tidak, itu pembicaraan yang sangat menarik”

Arisa menanggapi Yuzuru yang terlihat malu.

Sebenarnya, banyak episode menarik dalam kisah lelaki tua yang tahu segalanya tentang belakang panggung dunia politik dan bisnis ini.

“Aku menghargai kamu mengatakan hal itu, tetapi lebih baik tidak menceritakan hal itu kepada orang tua itu.”

“Um.. kenapa?”

“Kecuali jika kamu ingin mendengar cerita yang beberapa kali lebih lama dari yang baru saja dia ceritakan…”

“…Terima kasih atas sarannya.”

Arisa mengangguk serius pada kata-kata Yuzuru.

Keduanya kemudian mulai menggoda dan mempersiapkan kelas semester musim semi yang akan dimulai keesokan paginya.

Kemudian, sekitar pukul 23.00, mereka memutuskan untuk tidur.

“Kalau begitu, Arisa. Toiletnya ada di luar.”

"Ya terima kasih."

“Hubungi aku jika kamu takut. Aku akan segera ke sana.”

“…Aku akan baik-baik saja kali ini.”

Arisa membalas dengan ekspresi jengkel.

Yuzuru tersenyum geli padanya.

“Ngomong-ngomong… Arisa.”

"Ya?"

“Tiga hari dari sekarang… orang tuaku akan pergi jalan-jalan”

"Ya…. Itu yang aku dengar”

Meskipun Yuzuru tidak akan hadir tahun ini…

Namun, selain Yuzuru, anggota keluarga lainnya akan bepergian ke luar negeri seperti tahun-tahun sebelumnya.

Itu adalah sesuatu yang Arisa juga pernah dengar sebelumnya.

Sejak awal, alasan Yuzuru mengundang Arisa adalah karena dia kesepian saat sendirian.

“Ada apa dengan itu?”

Ada apa dengan itu sekarang? 

Arisa bertanya sambil berpikir.

“Benar, maksudku”

Kata Yuzuru dan mendekatkan wajahnya ke telinga Arisa.

“…lalu kita bisa tidur bersama.”

Dia lalu berbisik.

Arisa merasakan wajahnya sedikit memanas mendengar kata-kata itu.

"…Ya. Aku tak sabar untuk itu."

Dengan wajah memerah, Arisa menjawab.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2