OmiAi - Chapter 204 Bahasa Indonesia


 Bab 204


Pagi selanjutnya.

Arisa bangun seperti biasanya, selesai berpakaian, dan pergi ke wastafel untuk mencuci muka.

“Apakah aku satu-satunya yang sudah bangun…?”

Arisa hanya bisa memiringkan kepalanya ke samping, bertanya-tanya apakah dia bangun terlalu pagi.

Setelah selesai mencuci muka untuk pertama kalinya, Arisa menuju dapur.

Jika ada orang yang sudah bangun, pikirnya, dia pasti ada di sana.

“Sudah kuduga, akan terlambat untuk menyiapkan sarapan, jika tidak dimulai sekarang.”

Saat dia menutup jarak di antara mereka, Arisa memperhatikan ada sedikit suara yang datang dari dapur.

Mungkin Sayori sedang memasak.

Arisa, merasa wajib membantu, melihat ke dapur.

"Selamat pagi…?"

Namun, bukan Sayori yang ada di sana.

Itu adalah seorang wanita paruh baya…yang bukan dari keluarga Takasegawa.

Namun, dia bukanlah orang asing.

Dia telah memperkenalkan dirinya, dan yang terpenting, dia menyajikan makan malam tadi malam.

“Ah…selamat pagi nyonya muda. Anda bangun pagi sekali.”

Pengurus rumah tangga yang bekerja untuk keluarga Takasegawa menghentikan tangannya yang memegang pisau dan membungkuk pada Arisa.

Wanita itu memanggilnya 'Nyonya Muda' dan Arisa tidak bisa menahan tawa. 

 “Memanggilku Nyonya Muda… itu terlalu dini, bukan?”

“Ohoho, benar sekali. Kalau begitu, dengan segala hormat…, bolehkah aku memanggilmu Arisa-sama?”

"…Ya."

Arisa menggaruk pipinya ketika dia dipanggil dengan gelar kehormatan '- sama' . 

Dia dipanggil 'pelanggan terhormat ' dan 'Yukishiro-sama' di restoran, tapi ini adalah pertama kalinya dia dipanggil 'Arisa-sama' .

“Apakah kamu menyiapkan sarapan?”

"Ya, benar."

“Apakah ada yang bisa aku bantu?”

Arisa bangun pagi untuk membantu persiapan pagi hari.

Sebagai calon pengantin, Arisa merasa sedikit risih diperlakukan sebagai tamu dan diperbolehkan tinggal di rumah tersebut.

“Tidak, tidak… harap santai saja, Arisa-sama.”

“Aku bisa melakukan hal-hal sederhana…”

Kata-kata Arisa membuat pengurus rumah tangga itu terlihat sedikit gelisah.

“Um… Saya sangat senang mendengarnya, tapi itu tugas saya…”

“Aku mengerti…”

Itu pekerjaannya.

Ketika dia diberitahu hal itu, Arisa tidak bisa mengatakan bahwa dia akan membantunya.

“Ah, benar… Jika Anda tidak keberatan, bisakah Anda membangunkan tuan muda ketika waktunya tiba? Saya pikir dia akan lebih senang jika Arisa-sama membangunkannya…”

"Itu benar. Aku akan melakukannya.” 

Karena itu, Arisa diusir begitu saja dari dapur.

Dalam perjalanan ke sekolah persiapan.

“Apakah pemahamanku benar bahwa kalian memiliki pembantu rumah tangga kecuali pada akhir pekan dan hari libur?”

Arisa bertanya pada Yuzuru.

Yuzuru mengangguk pada kata-katanya.

“Pada dasarnya, ya. Lalu… kurasa dia akan pergi saat kami dalam perjalanan.”

"Perjalanan? …Oh, perjalanan ke luar negeri?”

"Ya. Ada pembantu lain… dan tukang kebun dan sebagainya, tapi tujuannya adalah untuk memberi mereka istirahat. Itu sebabnya kakek-nenek juga ikut wisata spa… Sebenarnya hanya tersisa kami berdua. kita bisa tenang.”

"Jadi begitu"

Rupanya, Yuzuru mengira Arisa khawatir mereka tidak bisa berduaan karena kehadiran pembantu rumah tangga.

Tentu saja, bukannya dia mempunyai kekhawatiran seperti itu… bukan itu yang membuat Arisa bertanya-tanya.

“…apa terjadi sesuatu?”

Bukan jawaban yang dia harapkan.

Dan rupanya, ekspresi seperti itu ada di wajahnya.

Ditanya oleh Yuzuru, Arisa mengangguk kecil.

“Yah… aku mencoba membantunya pagi ini, tapi dia menolak.”

“A-ah… ya, benar. Kamu tidak perlu membantu… atau mungkin tidak seharusnya… tidak baik mengambil pekerjaan mereka.”

"Benar…"

Bahu Arisa sedikit merosot mendengar kata-kata Yuzuru.

Dia tahu bahwa selama kontrak kerja masih ada, melanggar wilayahnya bukanlah ide yang baik, tidak peduli seberapa baik niatnya.

Tapi meskipun dia tahu, dia gelisah.

“…Apakah kamu ingin melakukan pekerjaan rumah?”

“Aku ingin… atau lebih tepatnya, ya, benar. Aku ingin Yuzuru-san memakan masakanku… pikirku.”

Tentu saja, Arisa mempunyai tugas-tugas yang dia sukai, tugas-tugas yang tidak dia sukai, tugas-tugas yang dia kuasai, dan tugas-tugas yang tidak begitu dia kuasai.

Misalnya, dia tidak mau berinisiatif membersihkan toilet.

Di sisi lain, saat memasak, dia ingin menyajikan masakannya kepada Yuzuru.

Ini adalah sesuatu yang dia banggakan, dan dia juga bangga telah menangkap perut Yuzuru.

“Baiklah, haruskah aku memintamu mengambil alih setelah dua hari?”

"Ya. Ngomong-ngomong… ini tentang setelah kita menikah… ”

“Ah… ternyata itu”

Setelah mendengarkan Arisa, Yuzuru meletakkan tangannya di dagunya dan memikirkannya, lalu membuka mulutnya.

“Setidaknya butuh lima tahun untuk masuk perguruan tinggi dan lulus… kan? Kalau kita melanjutkan ke sekolah pascasarjana, akan lebih lama. Lalu kita akan menikah… dan mungkin tinggal di kondominium atau rumah terpisah untuk sementara waktu. Kita akan pindah ke kediaman utama setelah itu… dan pada saat itu mungkin yang paling lama kerja di sana sudah pensiun.”

“…Apakah itu berarti aku bisa memasak?”

Orang-orang yang memiliki masa kerja paling lama akan pensiun. 

Dengan kata lain, berkurangnya jumlah penduduk dinilai memungkinkan Arisa melakukan pekerjaan rumah tangga.

Ketika Arisa bertanya apakah penafsiran itu benar, Yuzuru mengangguk.

“Jika kamu ingin… kurasa? Di sisi lain, jika kamu memiliki pekerjaan, hobi, atau penelitian yang ingin kamu lakukan dan kamu tidak bisa memasak…, kami hanya akan mempekerjakan lebih banyak orang.”

"Jadi begitu. Memang… Aku tidak tahu apakah aku dapat menemukan apa yang ingin aku lakukan. Itu adalah sesuatu yang dapat aku pikirkan saat itu.”

“Ya, kurasa begitu… Bolehkah aku mengharapkan masakanmu dua hari kemudian?”

Yuzuru bertanya, dan Arisa menjawab dengan anggukan besar.

"Ya, tentu saja!"

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2