OmiAi - Chapter 205 Bahasa Indonesia


 Bab 205


“Arisa-chan. Kamu tinggal di rumah orang tua Yuzurun sekarang, kan?”

Itu adalah hari ketiga semester musim semi.

Saat waktu istirahat di sekolah persiapan, Ayaka berbicara dengan Arisa.

Arisa mengangguk menanggapi pertanyaan Ayaka.

"Ya itu benar. Aku sedikit mengganggu.”

“Apakah kamu membuat kemajuan?”

"… kemajuan?"

Arisa memiringkan kepalanya.

Ayaka, di sisi lain, menyeringai dan berbisik di telinga Arisa.

“Yah, jika kalian tinggal di bawah satu atap dengan tunanganmu, ada lebih dari satu hal yang harusnya sudah dilakukan.”

"Apa!"

Wajah Arisa memerah mendengar kata-kata Ayaka.

“Ada keluarganya juga lho. Tidak mungkin kami bisa melakukan hal seperti itu!”

Tidak diragukan lagi mereka tinggal di bawah satu atap, namun anggota keluarga Takasegawa lainnya selain Yuzuru juga ada.

Tanpa dimata-matai pun, Arisa tidak berani melakukan apa pun yang akan menimbulkan kesan salah bahwa dirinya telah melakukan sesuatu.

“Itu berarti kamu akan melakukannya jika mereka tidak ada di sana?”

“I-itu…”

Arisa teringat kata-kata Yuzuru tiga hari lalu…

Dia mengatakan begitu keluarga melakukan perjalanan, mereka bisa tidur bersama.

Anggota keluarga Yuzuru seharusnya meninggalkan rumah setelah Yuzuru dan Arisa pulang dari sekolah persiapan.

Jadi mulai malam itu, Arisa dan Yuzuru bisa tidur di kasur yang sama.

“Wajahmu sangat merah. Apakah aku tepat sasaran?”

“T-tidak sama sekali! Tolong jangan salah paham! Bukannya ini pertama kalinya Yuzuru-san dan aku tidur bersama…”

Ini bukan pertama kalinya Yuzuru dan Arisa menghabiskan waktu di bawah satu atap.

Dan ini juga bukan pertama kalinya mereka tidur bersama.

Kamu terlalu memikirkannya … desak Arisa, mengingatkan dirinya sendiri juga.

“Aku tidak pernah mengatakan apa pun tentang tidur bersama. Astaga, kamu bodoh!”

“Ugh… tapi itu yang kamu maksudkan, bukan?”

Arisa memelototi Ayaka, mengatakan bahwa dialah yang mengatakan hal yang sugestif.

Ayaka, sebaliknya, meringkuk bahunya.

“Ya… tapi ada hal lain selain itu juga, kan?”

"…Selain itu?"

“Ya, selain itu. Ya ampun, Arisa-chan, ketika kamu ditanya apa yang akan kamu lakukan di bawah satu atap dengan tunanganmu, apakah itu satu-satunya hal yang dapat kamu pikirkan?”

“Tolong jangan katakan hal-hal itu… Ada terlalu banyak kandidat dan aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan. Aku sudah melakukan semua yang bisa aku lakukan sejak awal.”

Tidur bersama.

Berbaring di pangkuan, atau menggunakan lengan sebagai bantal.

Berciuman. Saling berpelukan.

Menyajikan makanan rumahan. Memasak bersama.

Bermain bersama.

Mereka menghabiskan waktu santai bersama, tidak melakukan sesuatu yang istimewa.

Jadi, ya, mereka telah melakukan semua yang mereka bisa lakukan. 

Jika ada sesuatu yang belum mereka lakukan, pikir Arisa, itu saja.

“Oh~, jadi kamu pernah memperlihatkan tubuh telanjangmu sebelumnya?”

“T-tubuh telanjang? …T-tidak, tidak akan pernah!!”

Meski sudah berpakaian hampir setengah telanjang, termasuk pakaian renang, dia tak pernah memperlihatkan tubuh telanjangnya.

Dan sebaliknya, dia belum pernah melihatnya telanjang.

Ada perbedaan besar antara setengah telanjang dan telanjang: bagian penting tersembunyi atau tidak.

“P-pertama-tama… kamu hanya memperlihatkan tubuh telanjangmu pada kesempatan seperti itu, bukan begitu?”

"Apakah begitu?"

“Itu benar… Tidak ada orang yang tiba-tiba telanjang tanpa alasan, bukan?”

Biarkan aku melihatmu telanjang.

Akan menyusahkan jika diberitahu hal seperti itu secara tiba-tiba.

Tentu saja, dia tidak akan mengatakan tidak… tapi suasana hati dan suasananya penting.

"Aku meragukan itu. Aku yakin masih ada kesempatan lain.”

“… kesempatan seperti apa?”

“Ah, kamu penasaran? Apakah kamu ingin menunjukkan sebanyak itu padanya? Atau kamu ingin melihatnya?”

“Tidak, kamu salah!”

Godaan Ayaka membuat Arisa memalingkan wajahnya dengan ekspresi cemberut di wajahnya.

“Kalau begitu, aku akan menghilangkan rintangannya. Kalian berdua anak muda bersenang-senanglah.” 

"Terima kasih atas perhatianmu."

Yuzuru membalas perkataan Ayumi dengan senyum masam.

Ayumi melambai pada Yuzuru dan Arisa, lalu menatap orangtuanya seolah berkata, 'Ayo pergi! '

Namun orang tua Yuzuru masih ragu.

“Yuzuru, kemarilah sebentar.”

“Ada apa, Bu?”

Sayori memberi isyarat padanya dan dia bergegas ke sisinya.

Dia menatap Arisa dan kemudian berbisik di telinga putranya saat dia mendekat.

“Kamu harusnya tahu ini, tapi jangan terlalu terbawa suasana, oke?”

"Aku tahu."

“Jangan melakukan apa pun yang mengharuskan kita menundukkan kepala pada wali Arisa-san, oke?”

“Aku tahu… bisakah kamu lebih mempercayaiku?”

Yuzuru bergumam pada Sayori dengan ekspresi muram di wajahnya.

Yuzuru ingin menggoda Arisa sesegera mungkin, tapi tentu saja dia tahu batas kemampuannya.

Pertama-tama, Yuzuru tidak berniat melakukan apa pun yang akan mempermalukan Arisa, menyakitinya, atau membuatnya sedih.

“Istri yang benar-benar baik dan ibu yang bijaksana adalah seseorang yang percaya kepada suami dan anaknya, namun tidak berpuas diri.”

“Istri yang baik dan ibu yang bijaksana, ya…”

“Kamu punya masalah dengan itu?”

"Tidak."

Yuzuru menggelengkan kepalanya mendengar kata-kata Sayori.

Sementara itu, Sayori mengangguk puas dan menoleh ke arah Arisa.

“Kalau begitu tolong jaga anak kami, oke?”

“Ya, serahkan saja padaku.”

Arisa mengangguk dengan tegas.

Sayori dan Kazuya sama-sama tersenyum mendengar kata-katanya.

“Itu meyakinkan. Aku bisa pergi dengan damai dan mempercayai kalian untuk mengurus ketidakhadiranku. Kalau begitu, kami berangkat… Jika kalian butuh sesuatu, jangan ragu untuk menghubungi kami.”

Setelah mengatakan ini, mereka bertiga masuk ke dalam mobil dan pergi.

Setelah mengantar mereka pergi, Yuzuru meletakkan tangannya di bahu Arisa.

"…Ada apa?"

“Rupanya orang tuaku tidak mempercayaiku. Aku terluka. Hibur aku.”

Saat Yuzuru mengatakan ini, dia menawarkan Arisa kepalanya sendiri.

Tentu saja, Yuzuru tidak begitu lembek sehingga dia akan tersakiti oleh kata-kata seperti itu.

Itu hanya dalih untuk menggoda Arisa.

"Ya ya…"

Arisa dengan lembut membelai kepala Yuzuru dengan ekspresi jengkel di wajahnya.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2