OmiAi - Chapter 206 Bahasa Indonesia


 Bab 206


“Yuzuru-san, ahn~”

“Ah…”

Yuzuru membuka mulutnya dan menyambut daging dan kentang di antara sayuran dan sumpit.

Arisa menurunkan sumpit di tangannya dan bertanya pada Yuzuru,

"Bagaimana?"

“Ya, ini enak. Menurutku itu pas.”

Arisa mengangguk puas mendengar kata-kata Yuzuru.

"Jadi begitu. Kalau begitu, mari kita selesaikan.”

Setelah orang tua dan saudara perempuan Yuzuru melakukan perjalanan ke luar negeri.

Mereka berdua segera mulai memasak makan malam.

“Yang tersisa hanyalah ikannya… Bagaimana itu?”

“Hampir siap… kurasa?”

“Coba kulihat… Yang ini… bagus. Tidak masalah."

Setelah memastikan hidangan utama sudah siap, mereka meletakkan piring di atas nampan dan membawanya ke ruang tamu.

Setelah mengucapkan, “Itadakimasu,” mereka mulai makan.

“Sudah lama sejak aku tidak makan masakanmu, tapi tetap saja enak.”

Yuzuru berkata sambil menyipitkan matanya.

Pembantu rumah tangganya profesional di bidangnya, jadi makanannya enak,…tapi makanan yang dibuat Arisa, tunangannya, luar biasa.

“Terima kasih…Ikan yang dipanggang Yuzuru-san juga enak, tahu?”

“Ah, itu hanya karena panggangannya bagus…”

"Aku tahu. Aku hanya bercanda."

Sambil mengobrol, keduanya selesai makan.

Saat mereka sedang mencuci piring, Yuzuru bertanya pada Arisa.

“Apa yang harus kita lakukan setelah ini?”

"…Mari kita lihat"

Mendengar pertanyaan Yuzuru, Arisa terlihat sedikit berpikir, lalu dengan ringan memukul tangannya.

"Benar juga. Aku ingin kamu menunjukkan sesuatu kepadaku.”

“Sesuatu yang ingin kamu lihat?”

"Ya. Apakah kamu punya video Yuzuru-san saat kamu masih kecil?”

“Ah… begitu.”

Yuzuru menggaruk pipinya mendengar kata-kata Arisa.

Sebagian besar rumah tangga mempunyai album, rekaman video, dan media informasi lain yang mengabadikan ‘kenangan’.

Tentu saja, rumah Yuzuru juga memiliki banyak barang seperti itu.

Jadi mungkin untuk menunjukkannya kepadanya.

"Apakah ada masalah…?"

“Tidak, aku hanya sedikit malu…”

“Jika kamu mengatakan tidak mau, aku tidak akan memaksamu melakukannya…”

Dengan ekspresi kecewa di wajahnya, Arisa mengatakan demikian.

Yuzuru menggelengkan kepalanya menanggapi Arisa.

"Tidak apa-apa. Aku malu, tapi bukan berarti aku tidak ingin menunjukkannya padamu. Jika kamu ingin melihatnya, aku akan menunjukkannya… Kamu ingin melihatnya, bukan?”

"Ya. Aku cukup penasaran…”

Arisa mengangguk dengan binar di matanya.

Yuzuru terkekeh, meletakkan piring yang telah selesai dicucinya, dan menyeka tangannya dengan saputangan.

“Dimengerti… aku akan pergi dan melihat apakah aku dapat menemukannya. Bolehkah aku menyerahkan sisa cucian padamu? Tunggu aku di ruang tamu setelah kamu selesai.”

"Ya!"

Di saat seperti ini, akan sulit menemukan apa yang kamu cari jika kamu memiliki rumah berukuran besar.

Yuzuru memikirkan hal ini dalam hati saat dia mulai mencari disk data yang mencatat kejadian masa kecilnya.

Untungnya, lokasi penyimpanannya sesuai dengan perkiraan Yuzuru, dan dia bisa membawanya ketika Arisa selesai mencuci piring.

“Bagian mana yang ingin kamu lihat pertama kali?”

“Benar… Kalau begitu, aku ingin melihatnya dari awal.”

“Menurutku maksudmu berumur nol tahun.”

Yuzuru terkekeh memikirkan bahwa itu akan memakan waktu lama dan memutar disknya.

TV menayangkan seorang wanita muda dan seorang bayi.

“Wah.. itu Yuzuru-san. Imut…"

“Kamu lebih imut dariku.”

“Itu tidak penting saat ini.”

Yuzuru di layar mulai tumbuh sedikit demi sedikit.

Melihat Yuzuru seperti ini, Arisa tersenyum bahagia dan berkata, “Kamu mulai terlihat mirip seperti sekarang”

Namun di tengah jalan, Arisa mulai menutupi wajahnya dengan tangannya.

“W-wah…tolong percepat!”

“…kamu tidak perlu bereaksi berlebihan.”

Adegan di sana persis dimana Yuzuru ditempatkan di bak mandi.

Tentu saja, Yuzuru telanjang dan terlihat di bak mandi.

Tapi, karena itu Yuzuru yang masih bayi, tidak ada yang 'aneh' tentang hal itu.

“T-tidak… itu kejahatan!”

“Hah, baiklah…”

Sangat menyenangkan melihat wajah Arisa sedikit memerah dan resah, tapi…

Berpikir bahwa tidak baik jika terlalu mengganggu tunangannya, Yuzuru melakukan apa yang diperintahkan dan menggunakan fungsi skip.

Saat berikutnya, Yuzuru yang berpakaian rapi muncul di layar.

Pertumbuhan Yuzuru berlanjut setelah itu.

Dia beralih dari merangkak ke berdiri, mulai berjalan dengan dua kaki, dan mulai berlari.

“Ahaha. Yuzuru-san, kamu adalah anak yang manja, bukan?”

Aku tidak ingin pergi ke taman kanak-kanak!

dan Yuzuru menangis, menempel pada ibunya, dan Arisa tertawa bahagia.

“Itu sudah lama sekali… jangan terlalu mengolok-olokku.”

Di sisi lain, Yuzuru, di luar layar, menghela nafas dan berkata begitu.

Tidak peduli seberapa sering hal itu terjadi di masa lalu, tetap saja sangat memalukan jika tunangannya melihat setiap gerakan nakalnya.

“Bagus sekali, hal-hal seperti itu…”

Arisa bergumam dengan ekspresi iri di wajahnya.

Ekspresi wajahnya tampak sedikit sedih.

“Apakah kamu tidak punya sisa? …Gambar dan hal-hal lain saat kamu masih SD?”

Orang tua Arisa meninggal dunia saat dia masih duduk di bangku SD.

Jadi, kecuali ada alasan mengapa orangtuanya tidak menyukai teknologi, tak heran jika masih ada rekaman video dan foto kehidupan mereka hingga saat itu.

"…Aku penasaran? Aku tidak tahu, aku belum pernah mendengarnya.”

“…Kenapa kamu tidak mencoba bertanya?”

"Benar. Jika aku menginginkannya…”

Yuzuru memiringkan kepalanya ke arah Arisa, yang sepertinya enggan mencarinya.

Agak sulit bagi Yuzuru untuk memahami mengapa dia begitu iri padanya tetapi tidak ingin mencarinya.

( …Mungkin dia takut diberi tahu bahwa tidak ada lagi yang tersisa? Atau mungkin tidak ingin melihat orangtuanya saat masih hidup?)

Sepertinya ada perasaan rumit di sana yang hanya bisa dimengerti oleh Arisa.

Yuzuru memutuskan akan lebih baik untuk tidak terlalu blak-blakan mengenai hal ini, jadi dia memeluk bahu Arisa.

“Haruskah kita mengabadikan  banyak hal mulai sekarang? …dan tentu saja, bagian anak-anak juga.”

“Masih terlalu dini untuk itu”

Kata Arisa dengan sedikit rona di wajahnya.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2