OmiAi - Chapter 207 Bahasa Indonesia


 Bab 207


“Sekali lagi… ada Ayaka-san di foto ini.”

Arisa berkata dengan suara teredam.

Di layar ada dua anak laki-laki berusia sekitar lima tahun dan seorang perempuan – Yuzuru, Soichiro, dan Ayaka.

Mereka bertiga tampak sedang makan bersama.

Soichiro sedang disuapi pangsit lumpur oleh Ayaka, dan Yuzuru menatapnya sambil menarik kepalanya ke belakang.

"Begitulah."

"Mengapa?"

“Karena kami sudah saling kenal sejak kecil.”

“…walaupun aku tidak ada di dalam foto.”

“Kita bahkan belum mengenal satu sama lain saat itu.”

“…”

“Jangan marah padaku karena sesuatu yang tidak bisa kuatur…”

"Aku tidak marah."

Arisa mencondongkan tubuh ke arah Yuzuru dan menjulurkan kepalanya sambil berkata demikian.

Yuzuru dengan lembut membelai kepala Arisa.

“Aku lebih suka masakanmu daripada pangsit lumpur Ayaka.”

“Tentu saja. Kamu tidak bisa memakan itu, kan?”

“… Tapi Soichiro memakannya.”

"…Aku turut berduka mendengarnya."

Hubungan kekuasaan antara keduanya tampak jelas mulai saat ini.

Baik Yuzuru dan Arisa tertawa.

Ketika suasana hati Arisa sedikit membaik, adegannya berubah.

Di sana, di kamar mandi yang tampak familier…

"Apa! K-kamu tidak boleu!”

"Aduh…"

Arisa terlihat panik dan menutup mata Yuzuru dengan tangannya.

Yuzuru menjerit kecil saat tangannya menghantam wajahnya, meski ringan.

“A-apa yang kamu lakukan?”

“Jangan lihat!”

“Anak berusia lima tahun yang telanjang itu…”

“Tidak, kamu tidak boleh!! … Aku akan meng-skip ini!!”

Arisa berkata seolah berteriak.

Setelah beberapa saat, pandangan Yuzuru terbuka.

“Tidakkah kamu terlalu khawatir tentang hal itu?”

“Tentu saja! ….Kenapa kalian mandi bersama?”

“Ayolah…, bukankah karena kami semua menjadi kotor karena kekacauan yang kami buat? Secara kronologis.”

Dalam adegan dimana Soichiro diberi makan pangsit lumpur, Yuzuru, Soichiro, dan Ayaka semuanya berlumuran lumpur.

Setelah makan selesai, para penjaga pasti memasukkan mereka bertiga ke dalam bak mandi untuk menghilangkan lumpur.

Itulah yang Yuzuru simpulkan.

“Ugh… I-inilah kenapa teman masa kecil…! S-sudah berapa kali kalian mandi bersama!”

“Umm… Aku bahkan tidak ingat kejadian tadi. Itu yang pertama dan terakhir kalinya, menurutku? Aku tidak ingat…"

Setidaknya tidak dalam ingatan Yuzuru.

Namun, tidak dapat disangkal kemungkinan bahwa rekaman video tersebut akan terbongkar di kemudian hari karena terus diputar ulang.

“Begitu… Kalau begitu, aku akan memaafkanmu.”

Yuzuru tidak bisa menahan tawa mendengar isakan kecil Arisa saat dia mengatakan ini.

“Jika kamu sangat iri, kamu ingin bergabung denganku nanti?”

Yuzuru dengan bercanda menyarankan pada Arisa.

Lalu gerakan Arisa membeku.

Setelah beberapa saat, mata hijau gioknya melebar.

“Ah… i-itu tadi…”

“…Apakah kamu ingin aku masuk?”

Ketika Yuzuru mencoba menutupinya, Arisa bertanya padanya dengan ekspresi wajah memerah.

Setelah memikirkannya sejenak, Yuzuru mengangguk.

"…Iya"

“Aku mengerti.”

“…Bagaimana denganmu, Arisa?”

“Aku… juga tidak masalah.”

Arisa berkata sambil menatap Yuzuru dengan mata basah.

Jika dia mengatakan sebanyak ini, dia tidak bisa melarikan diri sekarang.

Dan Yuzuru tidak punya niat atau kebutuhan untuk melarikan diri.

“O-oh, baiklah… kalau begitu, ayo masuk.”

“Ya… Ayo”

Arisa mengangguk tegas pada kata-kata Yuzuru.

“…”

“…”

Dan kemudian sedikit hening.

“….Tidak ada baju renang. Apakah itu tidak masalah?”

"…Ya. Aku tahu."

“Kamu… baiklah.”

Jantung Yuzuru berdebar kencang saat dia sadar.

Dia ingin melakukan ini, tetapi begitu hal itu terjadi tepat di depannya, dia menjadi gugup.

“Aku akan memanaskan bak mandinya… Bisakah kamu menunggu…?”

Yuzuru berkata pada Arisa dan berdiri.

Arisa mengangguk mendengar kata-kata Yuzuru.

"Ya. Dan membersihkan kamar mandi…”

“Pembantu rumah tangga sudah melakukannya.”

"Jadi begitu."

“Jadi yang harus aku lakukan hanyalah mengisi bak mandi dengan air panas. Aku akan pergi sekarang.”

Yuzuru memberitahunya dan menuju kamar mandi sambil menekan perasaan cemasnya.

Memanaskan air itu sederhana; yang harus dia lakukan hanyalah menekan tombol pada pemanas air.

Setelah menekan tombol tersebut, Yuzuru kembali.

Arisa sedang duduk di lantai menunggu Yuzuru.

“…Aku sudah memanaskannya. Aku pikir itu akan siap dalam waktu sekitar lima belas menit.”

Kamu tidak bisa lari lagi.

Yuzuru mengatakan ini pada Arisa dan dirinya sendiri lalu duduk di sampingnya.

“…”

“…”

Satu-satunya suara di ruangan itu adalah TV.

Yuzuru tidak tahu harus berkata apa pada Arisa.

Dia begitu kewalahan sehingga dia sibuk menggerakkan kepalanya untuk melihat sekeliling ruangan.

Tentu saja, dia tidak dapat menemukan sesuatu yang menarik.

Akhirnya, Yuzuru mengalihkan pandangannya ke arah Arisa lagi.

""Ah…""

Kemudian matanya bertemu dengan mata Arisa yang wajahnya tertunduk.

Sekarang setelah mata mereka bertemu, dia harus mengatakan sesuatu padanya.

““U-um…”“

Yuzuru dan Arisa memikirkan hal yang sama.

Kedua suara itu saling tumpang tindih.

“S-Silakan… Kamu duluan.”

“U-umm…”

Diminta oleh Arisa, Yuzuru dengan panik memikirkan sebuah topik.

Dia begitu sibuk mencoba berbicara dengannya sehingga dia tidak memikirkan detail penting.

“Tentang kelas persiapan sekolah besok…”

Yuzuru mengulangi apa yang telah mereka diskusikan sampai batas tertentu.

Dan Arisa juga berulang kali memukulnya.

Percakapan mereka tidak ada intinya, dan tak satu pun dari mereka benar-benar memperhatikan apa yang sedang terjadi.

“…Ngomong-ngomong, bagaimana denganmu, Arisa?”

“A-aku? U-uh… apa maksudmu?”

“Aku ingin tahu apa yang akan kamu katakan…”

“A-ah! Y-yah, benar… u-um…”

Arisa juga mungkin tidak punya ide.

Matanya berenang.

“Setelah kita mandi, a-apa yang harus kita lakukan?”

Waktu masih menunjukkan pukul dua puluh.

Tidak peduli berapa lama waktu mandinya, mungkin sekitar pukul 21:00 mereka akan keluar dari kamar mandi.

Masih terlalu dini untuk tidur.

“Mengapa kita tidak menonton saja… sisa videonya? …Jika kamu bosan, ayo main game.”

“Y-ya, menurutku begitu.”

Arisa tertawa datar.

Yuzuru juga memaksakan senyuman di wajahnya yang tegang. 

“…”

“…”

Hening lagi.

Satu menit, dua menit… atau mungkin lebih dari lima menit?

Arisa berdiri perlahan.

“…Arisa?”

“Aku akan mengambil baju ganti dan handuk.”

“B-benar. Kalau begitu, aku akan membawanya… juga.”

Yuzuru juga berdiri setelah mengatakan itu. 

“…mungkin bak mandinya akan memanas saat kita membasuh tubuh.”

“B-begitukah”

“Jadi menurutku kita bisa masuk sekarang.”

“Kalau begitu… Kita akan bertemu di kamar mandi.”

Setelah memutuskan untuk melakukannya, Yuzuru meninggalkan Arisa dan menuju ke kamarnya.

Dia mengambil handuk dan pakaian ganti sendiri dan menuju kamar mandi.

Saat dia berdiri di depan ruang ganti, Arisa segera tiba.

"…maaf membuatmu menunggu."

“Tidak, aku baru saja sampai.”

Yuzuru dan Arisa lalu saling berpandangan dan mengangguk pelan.

—Ayo masuk.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2