OmiAi - Chapter 208 Bahasa Indonesia


 Bab 208


“Baiklah… apa yang harus kita lakukan?”

“B-benar… Apa yang harus kita lakukan?”

Mereka mulai berbicara seperti itu saat memasuki ruang ganti.

Adapun apa yang harus dilakukan, hanya ada satu jawaban.

“Dan untuk saat ini… ayo buka pakaian”

"Itu benar!"

Arisa mengangguk pada kata-kata Yuzuru.

Namun, Arisa tidak menunjukkan tanda-tanda akan melepas bajunya.

Dia menatap Yuzuru.

"Ada apa?"

“…Bisakah kamu menanggalkan pakaianku?”

“…eh?”

Yuzuru tanpa sadar meninggikan suaranya saat mendengar pertanyaan Arisa.

Namun, Arisa terus menatap Yuzuru.

“… Tidak bisa?”

“Tidak… bukannya aku tidak bisa. Aku hanya sedikit terkejut…” 

Yuzuru menjawab dan meletakkan tangannya di atas obi kimono yang dikenakan Arisa.

Sabuknya terlepas…dan kimononya terbuka dan memperlihatkan kulit putih Arisa.

“Kalau begitu… aku akan melepasnya.”

"…Ya."

Yuzuru mencengkeram kimono dan menarik lengan dari bahu dan lengan Arisa saat dia menurunkannya ke bawah.

Dia ditinggalkan hanya dengan pakaian dalam hitamnya. 

“…Kamu terlihat bagus memakainya.”

Saat Yuzuru mengatakan ini, Arisa memalingkan wajahnya karena malu.

“A-apa yang kamu katakan tiba-tiba…?”

“T-tidak, aku hanya berpikir aku harus memberitahumu… Apakah itu ide yang buruk?”

"…Tidak terlalu"

Arisa menggembungkan pipinya saat dia mengatakan ini.

Alih-alih marah, dia malah salah mengartikan rasa malunya.

“Kalau begitu giliran Arisa.”

"…giliranku?"

“…Kupikir kita akan bergantian membuka pakaian satu sama lain”

Yuzuru menggaruk pipinya dan memberitahu Arisa, yang memasang ekspresi bingung di wajahnya.

“Um… bukankah begitu?”

“Ah, tidak… aku tidak bermaksud seperti itu, tapi tidak apa-apa.”

Arisa mengangguk dan berjongkok sejajar kaki Yuzuru.

Dia meletakkan tangannya di atas obi itu dan melepaskan ikatannya.

Lalu dia berdiri dan meletakkan tangannya di bahu Yuzuru.

“Aku akan melepasnya untukmu…”

“Ah, tolong.”

Arisa mengangguk menanggapi Yuzuru dan menurunkan kimononya.

Yuzuru menarik lengan kimononya.

Keduanya kini hanya mengenakan pakaian dalam saja.

“…”

“…”

Setelah beberapa saat hening, Yuzuru memecah kesunyian.

“Kurasa giliranku selanjutnya?”

Tapi Arisa, terlihat bingung, mengulurkan tangannya ke depan dan menahan Yuzuru.

“T-tunggu sebentar!”

“Um…”

“Aku tidak siap secara mental…”

Wajah Arisa tampak merah saat dia mengatakan ini.

Dia tampak tidak hanya malu tapi juga sangat gugup.

“…Bagaimana kalau kita berhenti?”

Yuzuru ingin mandi bersama Arisa.

Namun, dia tidak ingin menyakiti atau membebani Arisa.

Jadi dia membuat penawaran, tapi Arisa menggelengkan kepalanya dengan tajam.

“S-setelah sampai sejauh ini, kita tidak bisa berhenti.”

Arisa berkata dengan nada kuat. 

“Tolong beri aku sedikit… waktu.”

Dia sepertinya membutuhkan waktu untuk mempersiapkan diri.

Namun, rasanya agak dingin untuk tetap mengenakan pakaian dalam terus.

Yuzuru memutuskan untuk memberikan saran yang berbeda. 

“…Kalau begitu, bolehkah aku memintamu membuka pakaianku dulu?”

“B-benar. Baiklah."

Arisa mengangguk dan meletakkan tangannya di kaos dalam Yuzuru.

Lalu dia menatap Yuzuru.

“Bisakah kamu menjulurkan tanganmu ke depan?”

"Seperti ini?"

"Ya."

Yuzuru mengulurkan tangannya ke depan, dan Arisa mulai menarik kaos dalamnya.

Lalu, seolah membalikkannya, dia membawanya ke depan dan menariknya keluar dari lengan Yuzuru.

“…Bolehkah aku memintamu melakukan hal yang sama untuk bagian bawah juga?”

Yuzuru bertanya pada Arisa.

Dan Arisa menggelengkan kepalanya kuat-kuat beberapa kali.

“T-tidak… aku tidak bisa.”

“Kalau begitu, apakah kamu ingin aku melepas milikmu?”

Yuzuru bertanya, dan setelah beberapa saat terdiam, Arisa mengangguk kecil.

"…Tolong."

"Oke."

Yuzuru melingkarkan lengannya di punggung Arisa… dan meraih kaitan bra-nya.

Namun, tangannya gemetar karena gugup dan dia tidak bisa melepaskannya dengan benar.

"…Apakah kamu bisa?"

“Y-ya! T-tentu saja aku bisa…, beri aku waktu sebentar…!”

“Aku tidak akan lari atau apa pun, jadi tolong tenang.”

Mungkin itu fenomena melihat orang panik lalu menjadi tenang.

Berbeda dengan Yuzuru yang panik, suara Arisa ternyata sangat tenang.

Untungnya, ini tidak memakan banyak waktu dan kaitnya segera terlepas dengan sekali klik.

Kemudian, satu demi satu, tali bahunya dilepas dengan hati-hati.

Saat cup itu dilepas dari dadanya, payudara indah Arisa terlihat.

Meski sudah kehilangan penyangganya, itu tetap mengarah lurus ke atas tanpa kehilangan bentuknya.

 “Nn…” 

Wajah Arisa menjadi merah padam dan dia memalingkan wajahnya ke samping.

“Selanjutnya… kamu yang akan menanggalkan pakaianku, kan?”

"Ya, tentu saja."

Arisa mengangguk dan meletakkan tangannya di celana dalam Yuzuru.

“A-Aku akan melepaskannya…”

"…Ah."

Mendengar jawaban Yuzuru, Arisa menurunkan celana dalamnya.

Yuzuru merasakan tubuh bagian bawahnya terkena udara terbuka.

“U-um, Arisa… Apa kamu baik-baik saja?”

Yuzuru bertanya pada Arisa yang menutupi wajahnya dengan satu tangan.

Arisa tidak menjawabnya, tapi perlahan menjauh dan berdiri.

Lalu dia membuka sedikit ruang di antara jari-jarinya.

Dia menatapnya dengan mata hijau gioknya.

“M-maaf. Aku terkejut melihat bahwa itu sangat berbeda dari yang aku bayangkan.”

“…berbeda dari yang kamu bayangkan?”

“Ini berbeda dari yang kulihat sebelumnya…”

Sebelumnya, dia melihatnya.

Itu adalah Yuzuru yang ada di video.

Wajar jika Yuzuru sekarang benar-benar berbeda dibandingkan saat dia masih bayi.

“A-aku mengerti… um, Arisa.”

"… Ya."

“Sungguh dingin tetap telanjang seperti ini… Jadi, apa kamu keberatan?”

“…S-silakan”

Arisa menganggukkan kepalanya sedikit, memalingkan wajahnya.

Dengan izin, Yuzuru meletakkan tangannya di celana dalam Arisa.

Dia dengan hati-hati menariknya ke bawah.

Kini keduanya tanpa sehelai pakaian pun.

“…”

“…”

Arisa memalingkan wajahnya karena malu, namun tidak melakukan apa pun untuk menyembunyikan bagian berharganya dengan tangannya.

Dia membuka dan menutup tangannya dengan gelisah.

Yuzuru, di sisi lain, merasa aneh jika memalingkan muka secara terang-terangan, meskipun dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap, dan sebagai hasilnya, matanya melirik ke kiri dan ke kanan, membuat gerakan yang sangat mencurigakan.

“U-um… Arisa.”

"…Ya."

“Aku tahu ini mungkin terdengar klise, tapi…”

Kata Yuzuru sambil menggaruk pipinya.

“…kamu terlihat sangat cantik.”

"…Terima kasih."

Kata-kata Yuzuru membuat pipi Arisa sedikit mengendur senang.

“Y-yah… um, Yuzuru-san juga… terlihat keren… uh, tidak… Mungkin tidak terlalu berbeda…”

Arisa memilih kata-katanya berkali-kali, mencoba memuji Yuzuru juga.

Akhirnya, dia melihat ke arah Yuzuru dan berkata,

“Menurutku kamu sangat jantan…”

"Terima kasih."

Lalu mereka berdua mengalihkan perhatiannya ke kamar mandi.

Mereka saling memandang dan mengangguk.

—Ayo masuk.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2