OmiAi - Chapter 209 Bahasa Indonesia


 Bab 209


Yuzuru dan Arisa memasuki kamar mandi dengan handuk tangan yang hampir tidak menutupi tubuh mereka dengan nada menyesal.

Meskipun seharusnya tidak perlu merasa malu lagi pada saat ini…

Meski merasa malu, mereka saling memandang dan tersenyum.

“Baiklah… kalau begitu, menurutku kita harus saling membasuh tubuh… Bolehkah?”

"Ya, itu benar. Kalau begitu, um, bolehkah aku memintamu untuk… memulai denganku?”

"Dimengerti"

Ketika Yuzuru duduk di kursi mandi, Arisa berjongkok di belakangnya dan mengambil pancuran.

“Aku akan mambasuh rambutmu dulu.”

Dengan itu, Arisa dengan lembut mulai membasuh rambut Yuzuru.

Lalu dia bertanya pada Yuzuru.

“Yuzuru-san, biasanya kamu mencuci kepala dulu atau badan dulu?”

“Badan dulu, kurasa.”

"Aku mengerti."

Arisa mengambil spons dan menyabuninya dengan sabun.

Dia kemudian mulai menggosok punggung Yuzuru.

"Bagaimana rasanya? Apakah rasanya enak?”

“Ya, rasanya enak.”

Dia membasuh punggung Yuzuru dengan kekuatan yang tidak kuat dan tidak lemah.

Ketika dia kira-kira selesai mencuci seluruh area, Arisa angkat bicara.

“Kalau begitu, um… aku akan mencuci bagian depannya”

Arisa lalu merangkul bagian depan Yuzuru.

Hasilnya, dia seolah-olah sedang memeluk Yuzuru dari belakang.

Yuzuru merasakan tonjolan lembut di punggungnya.

"Bagaimana?"

Setiap kali Arisa menggerakkan tangannya, benda lembut di punggungnya ikut bergerak.

Yuzuru berpikir dia mungkin sengaja melakukan ini, tapi raut wajah Arisa di cermin terlihat serius.

“Rasanya menyenangkan, kurasa?”

"Itu bagus."

Dan kemudian tangan Arisa berhenti.

“…Arisa?”

“Umm… kamu bisa mengerjakan bagian bawah sendiri.”

Rupanya, dia sudah selesai membasuh bagian atas tubuhnya kecuali kepalanya.

Yuzuru menerima spons dari Arisa.

“Ah, tentu saja!”

Yuzuru membasuh bagian bawah tubuhnya lebih hati-hati dari biasanya.

“…Aku akan membasuh kepalamu.”

Selanjutnya, Arisa menyabuni sampo dengan kedua tangannya dan menaruhnya di rambut Yuzuru.

Dengan hati-hati menggosok kulit kepala, dia mulai mencucinya.

“Apakah ada yang gatal?”

“Tidak ada yang khusus.”

“Kalau begitu, itu bagus… Yosh”

Arisa membilas kepala Yuzuru di kamar mandi.

“Baiklah, selanjutnya aku akan membilasnya…”

“Tidak, sampo itu diformulasikan dengan kondisioner, jadi seharusnya tidak masalah.”

"Oh begitu. Menurutku lebih baik bilas dengan kondisioner yang tepat…”

Arisa menyatakan demikian tetapi memutar keran dan mematikan pancuran.

Yuzuru berdiri dan menoleh ke Arisa.

“Kalau begitu, ayo gantian…”

“K-kya!”

Arisa menutupi wajahnya dengan tangannya.

“T-tolong j-jangan bangun tiba-tiba!”

“M-maaf…”

“… geez!”

Arisa duduk di kursi, wajahnya merah padam.

Yuzuru mengambil pancuran dan bertanya pada Arisa,

“Bagaimana caramu mencuci?”

“Pertama, keramas, lalu bilas, dan terakhir aku membasuh tubuhku.”

"Jadi begitu. Ini bawaan Arisa, kan?”

Yuzuru menunjuk sampo, kondisioner, dan sabun mandi yang mungkin dibawa Arisa dari rumah.

Arisa mengangguk.

"Ya. Kalau begitu, tolong.”

Yuzuru mengangguk dan pertama-tama membasahi rambut Arisa di kamar mandi.

Lalu dia menyabuninya dengan sampo.

“Ohh… baunya seperti Arisa.”

“Yah, aku menggunakannya sepanjang waktu.”

Yuzuru menyabuni rambut Arisa, yang terlihat malu, dan mulai mencucinya.

Pertama, dia menggosok kulit kepalanya, lalu mencuci rambutnya dengan hati-hati.

"Bagaimana itu? Aku belum pernah mencuci rambut sepanjang ini sebelumnya, jadi aku tidak yakin.”

“Menurutku itu tidak buruk. Teruslah lakukan apa adanya… tolong.”

Karena sepertinya tidak ada masalah, Yuzuru terus mencuci rambut Arisa.

Akhirnya, setelah membilas busa saat mandi, kali ini dia mengambil kondisioner.

“Bagaimana cara menggunakan kondisioner?”

“Sama seperti memadukannya ke rambut, mulai dari pangkal hingga ke seluruh rambut.”

"Oke."

Yuzuru mengoleskan kondisioner ke rambut Arisa, membayangkan dia menyisirnya satu per satu.

Dia pasti gugup saat menangani rambutnya, yang seindah sebuah karya seni itu.

“Beberapa rambut jatuh… apakah itu buruk?”

“Sedikit saja tidak apa-apa. Bukan berarti aku selalu sensitif terhadap hal itu sepanjang waktu.”

Yuzuru dengan hati-hati membilas rambutnya, menanyakan perasaan Arisa setiap saat.

Akhirnya, dia membilasnya hingga bersih di kamar mandi.

“Apakah hanya itu yang bisa dilakukan pada rambutmu?”

"Ya. Kalau begitu, um… tolong badanku.”

"Baiklah."

Mengambil spons di tangannya, Yuzuru mengangguk.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2