OmiAi - Chapter 210 Bahasa Indonesia


 Bab 210


Yuzuru menempelkan spons ke kulit yang bersih, putih, dan halus.

Lalu dia menggosoknya dengan lembut seolah sedang memegang benda rapuh.

"Bagaimana?"

“Sedikit lebih keras akan lebih baik.”

"Seperti ini?"

"Ya itu bagus."

Yuzuru dengan hati-hati membersihkan punggung kecil Arisa – meskipun tidak terlihat kotor.

Karena areanya kecil, bagian belakangnya cepat dicuci.

“Kalau begitu… Bolehkah aku memintamu untuk mengangkat tanganmu selanjutnya?”

"Seperti ini?"

Setelah memastikan Arisa mengangkat tangannya, Yuzuru meletakkan spons di ketiaknya.

Tubuh Arisa sedikit gemetar.

“H-hei… kamu menggelitikku…”

"Tahan."

Arisa menggeliat dengan cara yang geli.

Mungkin Arisa kesulitan karena merasa geli, tapi Yuzuru juga kesulitan menahan perasaan aneh yang akan dia dapatkan, jadi dia tidak memiliki kapasitas mental untuk menghadapinya.

"Selesai. Berikutnya adalah…”

“Tolong bagian depan.”

Arisa berkata dengan suara kecil.

Yuzuru mengangguk dan dengan gugup melingkarkan lengannya ke depan tubuh Arisa. 

Dia meletakkan spons itu sedikit di bawah tulang selangkanya.

Setelah menggosok lehernya, dia mengusapkan spons tersebut ke sepanjang gundukan di bawahnya.

“Nn~…”

Sedikit suara keluar dari mulut Arisa saat dia mengusap puncaknya.

Yuzuru berpura-pura tidak mendengarnya dan bertanya pada Arisa,

“Apakah ini cara yang tepat untuk melakukannya?”

“Ya… Tolong lakukan juga belahan dada dan bagian bawah payudara. Mereka cenderung mengumpulkan kotoran.”

Yuzuru melakukan apa yang diminta Arisa dan memasukkan spons ke dalam belahan dada.

Kemudian dia mengangkat payudaranya dari bawah dan membasuh bagian bawahnya hingga bersih.

“Yuzuru-san…”

"Apa yang salah?"

“…kamu mencucinya dengan hati-hati, bukan?”

Dia terlalu banyak menyentuh payudaranya.

Yuzuru buru-buru melepaskan tangannya saat hal ini ditunjukkan padanya.

“Eh, oh, maaf.”

“Fufu… aku hanya bercanda.”

Mungkin geli dengan reaksi Yuzuru, Arisa tertawa kecil.

“Bagaimanapun juga, Yuzuru-san mencintai mereka”

“Tidak, bukan itu maksudnya…”

Mereka cenderung menumpuk kotoran.

Karena dia bilang begitu, dia hanya mencucinya dengan hati-hati, bukan karena dia ingin menyentuh payudaranya.

"Tidak masalah. Aku tidak marah."

Tapi kata-kata Yuzuru terdengar seperti sebuah alasan.

Yuzuru ingin menjernihkan kesalahpahaman... tapi dia memutuskan untuk tutup mulut, berpikir bahwa mengulangi kata-katanya akan terdengar lebih seperti sebuah alasan.

Dia memindahkan spons dari payudaranya ke perutnya, fokus pada pinggang ketat dan pusarnya yang imut.

Selanjutnya, Yuzuru mengusapkan spons ke paha Arisa.

“Eh…?'

Ini sedikit mengejutkan Arisa, dan dia mengeluarkan suara kebingungan.

Yuzuru menunjukkan wajah acuh tak acuh pada Arisa.

“Ada apa, Arisa?”

“…Tidak, tidak apa-apa.”

Dibasuhnya sisi atas dan luarnya.

Yuzuru kemudian memutuskan untuk melakukan taktik “balas dendam” yang baru saja terpikir olehnya.

"Buka kakimu."

“Eh? …I-itu… Aku akan melakukannya sendiri…”

“Cepat buka.”

“Eh…”

“Jika kamu tidak membukanya, aku tidak bisa mencucinya, bukan?”

Yuzuru mengatakan ini seolah berbisik ke telinga Arisa.

Pantulan Arisa di cermin menunjukkan ekspresi bingung, tapi dia akhirnya menundukkan wajahnya.

“Y-ya…”

Arisa sedikit membuka kakinya, menutupi bagian penting dengan tangannya.

Yuzuru dengan lembut membasuh paha bagian dalamnya, menyikatnya dengan lembut seolah membelainya.

“U-um, Yuzuru-san. L-lebih dari itu …”

Arisa mengatakan ini sambil menggerakkan kakinya dengan gelisah.

Itu bukanlah ekspresi ketidaksetujuan…

Ada suasana tertentu di sana yang mengindikasikan bahwa dia akan menarik tangannya jika dia menyuruhnya melakukannya. 

Tapi alasan Yuzuru tidak bisa bertahan lebih lama lagi.

“Kalau begitu, lakukan sisanya sendiri.”

"…Ya."

Arisa menerima spons itu dengan ekspresi sedikit kecewa di wajahnya.

Kemudian dia dengan hati-hati mencuci tempat yang tersisa.

"Aku selesai."

Setelah membilas gelembung-gelembung di kamar mandi, Arisa berdiri.

“Bagaimana kalau kita berendam di bak mandi?”

"Ya."

Mereka masuk ke dalam bak mandi saling berhadapan.

Arisa dengan malu-malu menutupi bagian pribadinya dengan tangannya.

Awalnya, Yuzuru juga menutup kakinya dan menyembunyikannya, tapi…

Di tengah jalan, dia menyadari bahwa menyembunyikannya tidaklah jantan, jadi dia dengan bangga membuka kakinya.

Melihat itu, mata Arisa membelalak.

Dia membuang muka dengan canggung.

“Bagaimana air panasnya? Bagiku, itu tepat”

“M-mari kita lihat. Menurutku itu juga pas untukku…”

Arisa meliriknya meski memalingkan wajahnya darinya.

Dia malu tapi penasaran.

Itulah ekspresi wajahnya.

“Merasa gelisah?”

“Sepertinya begitu.”

“Kalau begitu, apakah kamu ingin menonton TV?”

Yuzuru berkata dan menunjuk ke layar yang dipasang di belakang Arisa.

Itu sangat jarang digunakan, tapi Yuzuru punya televisi di kamar mandinya.

Arisa tampak sedikit lega dan berbalik.

“Aku sedikit penasaran tentang ini. Bagaimana cara mengoperasikannya…?”

“Ada kendali jarak jauh.”

“Kyaa!”

Saat Yuzuru mengatakan ini dan berdiri, Arisa menyembunyikan wajahnya dengan tangannya.

Dia kemudian menatap Yuzuru melalui celah di antara jari-jarinya.

“T-tolong jangan berdiri tiba-tiba! K-Kamu mengagetkanku!!”

“Bukankah kamu seharusnya sudah terbiasa dengan hal itu sekarang?”

Yuzuru terkekeh dan mengambil remote control di rak kamar mandi.

Tentu saja, remote controlnya juga tahan air.

“Kamu dapat menonton acara TV secara langsung… dan kamu juga dapat terhubung ke Internet, sehingga kamu dapat menonton situs video daring. Apakah ada yang ingin kamu tonton?”

“…bolehkah aku menonton video kucing?”

"Ya tentu"

Yuzuru mengoperasikan remote control dan mengakses situs video.

Dengan menggunakan fungsi pencarian, dia memilih video kucing.

Kemudian, gambar anak kucing menggemaskan mulai muncul di layar.

"Wow…!"

Arisa dengan gembira mulai menonton TV.

Dia menatap anak kucing itu seolah sedang melahapnya.

Daripada asyik dengan gambar-gambar itu, dia sepertinya mencoba mengalihkan pikirannya dari situasi tersebut.

“Arisa.”

“Hah!”

Yuzuru memeluk Arisa dari belakang.

Tulang punggung Arisa jadi tegak.

“Mari kita lihat dari jauh.”

“Y-ya. Itu benar"

Memegang Arisa dalam pelukannya, Yuzuru perlahan mundur.

Dia mengambil jarak sejauh mungkin dari TV.

“U-um, Yuzuru-san.”

“Ada apa, Arisa?”

“Um, kamar mandinya, besar… jadi kita bisa duduk bersebelahan, kan?”

Tidak perlu saling berpelukan secara paksa.

Arisa menyarankannya pada Yuzuru.

Yuzuru bertanya sebaliknya. 

“Apakah kamu tidak suka dipeluk?”

“A-aku tidak keberatan, tapi…”

“Kalau begitu, tidak apa-apa? Sini…"

“Kyaa!”

Yuzuru lalu mengangkat Arisa dengan ringan.

Lalu dia mendudukkannya di pangkuannya.

“K-kamu tahu, Yuzuru-san. Eh, maksudku, itu menyentuh…”

"Aku tidak keberatan."

“B-Bukan itu. Maksudku, aku…”

“Hei, lihat TVnya.”

“Ya ampun…”

Arisa, mungkin sudah menyerah untuk saat ini, mulai menonton TV lagi.

Memanfaatkan kurangnya perlawanan Arisa, Yuzuru memulai skinshipnya.

Dia membelai rambutnya, dengan lembut menyentuh payudaranya, dan membisikkan cinta di telinganya.

Setiap kali dia melakukan ini, tubuh Arisa akan sedikit bergetar.

Lambat laun, nafas Arisa mulai memanas.

“… Yuzuru-san.”

“Arisa…”

Arisa menatap Yuzuru dengan wajah merah dan terbalik.

Yuzuru menutupi bibirnya.

Ciuman itu dalam dan lama.

“Yuzuru-san, aku…”

“Bagaimana kalau kita melanjutkan… setelah kita keluar dari sini?”

Ketika Yuzuru menanyakan hal itu padanya, Arisa mengangguk kecil.

Setelah keluar dari kamar mandi dan selesai berpakaian, mereka mengeluarkan dua futon di kamar Yuzuru.

“…Masih terlalu dini untuk tidur, bukan?”

Ucap Arisa setelah melirik jam.

Waktu menunjukkan pukul 21:30.

Mengingat waktu tidur mereka yang biasa, saat itu masih terlalu awal.

“Semakin panjang malamnya, semakin baik, bukan?”

“Fu fu, itu benar.”

Kata-kata Yuzuru membuat Arisa menutup mulutnya dengan tangan dan terkikik.

“N-Ngomong-ngomong… Yuzuru-san. Mungkin agak terlambat untuk membicarakan hal ini, tapi…”

"Ada apa?"

“U-um, K-Kamu memilikinya, bukan? Aku tidak membawanya, kamu tahu…”

Arisa menanyakan hal ini pada Yuzuru dengan ekspresi malu tapi sedikit gelisah di wajahnya.

Yuzuru tanpa sadar memiringkan kepalanya, tapi dengan cepat memukul telapak tangannya dengan tinjunya.

“Ah… jangan khawatir. Itu disini."

Mengatakan ini, Yuzuru mengeluarkannya dari sakunya dan menunjukkannya padanya. 

Wajah Arisa menjadi semakin merah.

“Aku mengerti. Aku senang… Nn~”

Setelah melihat ekspresi lega di wajah Arisa, Yuzuru dengan paksa mengambil bibirnya.

Memeluknya erat-erat, dia menggenggam tangannya dan mendorongnya ke bawah.

“Arisa… ini konfirmasi terakhir, kamu tidak masalah dengan ini kan?”

Yuzuru bertanya, dan Arisa memalingkan wajahnya.

"Pada saat ini…. itu tidak adil.”

"Kamu benar. Maaf soal itu.”

Yuzuru sekali lagi mengambil bibir Arisa.

“Nn~… Yuzuru-san, Um…”

"Ada apa?"

Arisa berbisik padanya dengan wajah merah.

“Tolong… bersikaplah lembut”

"Tentu saja…!"

Keduanya menghabiskan malam semanis madu.

Pagi selanjutnya.

“Yuzuru-san… Tolong bangun.”

“Mm... Arisa?”

Yuzuru terbangun oleh suara Arisa.

Saat dia membuka matanya, tunangannya, yang hanya mengenakan kimono, sedang mengintip ke dalam.

"Selamat pagi."

“Ah… selamat pagi.”

Mereka bertukar salam pagi.

Yuzuru lalu memeluk Arisa dan menciumnya.

Mungkin terkejut dengan ciuman yang tiba-tiba itu, mata Arisa membelalak.

“Y-Yuzuru-san…!? D-di luar sudah mulai terang.”

“Masih banyak waktu tersisa…”

“I-itu…”

“Kamu tidak mau?”

Ketika Yuzuru menanyakan hal ini, Arisa menggelengkan kepalanya sedikit.

“Aku tidak… sungguh keberatan.”

“Kalau begitu bagus.”

Keduanya terlambat menghadiri kelas pagi mereka di sekolah persiapan.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2