OmiAi - Chapter 211 Bahasa Indonesia


 Bab 211


Satu minggu kemudian.

“”“Kami pulang.””“

""Selamat Datang di rumah."”

Saat itu sudah larut malam ketika keluarga Yuzuru kembali dari perjalanan mereka ke luar negeri.

“Maaf karena kembali hanya dalam seminggu.”

Kata-kata menggoda Ayumi membuat Arisa tertawa.

Yuzuru, sebaliknya, mengangguk penuh semangat dengan ekspresi serius di wajahnya.

“Tentu saja…, kamu bisa melakukan perjalanan beberapa minggu lebih lama, bukan?”

“Orang dewasa tidak bisa mengambil cuti sebanyak itu.”

Sayori berkata dan kemudian membungkuk untuk berbisik di telinga Yuzuru dan bertanya, 

“Kamu tidak tergelincir, kan?” 

Yuzuru berpikir sejenak sebelum menjawab pertanyaannya.

“Mungkin saja, tapi aku tidak melewatkan apa pun yang tidak seharusnya.”

“Ara~…, kamu mengatakan hal yang cukup bagus.”

Sayori berkata dengan kagum.

Lalu dia menoleh ke Arisa.

"…semua baik-baik saja?"

"Ya."

"Benar. Itu bagus."

Sayori tampak agak lega.

Sebagai seorang wali, dia mungkin sedikit khawatir meninggalkan kedua remaja itu.

“Aku akan membantu membawa barang bawaan.”

“Aku juga akan membantumu.”

Yuzuru dan Arisa membantu mereka membawa barang bawaan mereka keluar dari mobil.

Karena oleh-olehnya, jumlahnya lebih banyak dibandingkan saat mereka berangkat.

"Aku mengantuk. jadi aku mau tidur.”

Setelah selesai memasukkan barang bawaannya ke dalam rumah, Ayumi pergi ke kamarnya sendiri dengan terhuyung-huyung sambil mengucek matanya.

Sayori memanggil Ayumi dari belakang punggungnya, “Kamu harus menyikat gigimu”.

Kazuya terkekeh melihat istri dan putrinya, lalu menoleh ke Yuzuru dan Arisa.

“Hari ini sudah larut… Bagaimana kalau kita membicarakan sisanya besok?”

Mereka segera tidur malam itu.

Malam hari.

“Oh, Yuzuru-san…”

Saat Arisa sedang menatap bulan di teras, seseorang mendatanginya.

Pada awalnya, Arisa mengira itu Yuzuru, tapi segera menyadari itu bukan Yuzuru.

“…Kazuya-san?”

Ayah Yuzuru, Kazuya, yang muncul.

Kazuya, yang disangka Yuzuru, meletakkan tangannya di dagunya dan bertanya, 

“Ah, benar… Apa aku terlihat semuda itu?”

“Ah… um, saat ini gelap, jadi….kamu memang terlihat seperti dia.”

“Bisakah kamu menegaskan bahwa aku terlihat muda…?”

Kazuya tampak sedih dan bahunya merosot.

Arisa buru-buru mengulanginya.

“Oh, tidak sama sekali! Menurutku kamu terlihat sangat muda..?”

"Ah iya. Tidak apa-apa… Aku sadar bahwa aku belum setua itu.”

Kazuya mengatakannya dan duduk agak jauh dari Arisa dengan ekspresi wajah datar.

Lalu dia bertanya pada Arisa.

“Kenapa kamu bangun jam segini?”

"…Aku baru saja bangun tidur. Um, bagaimana denganmu, Kazuya-san?”

“Jet lag, tidak bisa tidur… Untungnya besok aku libur.”

Kazuya mengangkat bahunya saat mengatakan ini.

Lalu, setelah hening beberapa saat, dia bertanya pada Arisa.

“'Bolehkah kita bicara sebentar…?'”

"Tentu."

“Terima kasih… Baiklah, anggap saja aku berbicara pada diriku sendiri, dan kamu bisa mendengarkannya.”

Kazuya menyatakan dengan tegas, dan kemudian mulai berbicara.

“Aku bersyukur kamu bisa akrab dengan putraku dan kamu menyukainya.”

"Oh tidak! Akulah yang terus mendapat bantuan dari… Yuzuru-san.”

Arisa menggelengkan kepalanya dan berkata bahwa seperti itu.

Ya, Arisa selalu dibantu oleh Yuzuru.

Dia belum mampu membalas budi yang diterimanya.

“Itulah betapa Yuzuru menyukaimu. Dan kamu merespons hal itu. Sebagai orang tua, aku sangat bersyukur. Terlebih lagi mengingat… ini adalah pernikahan politik.”

Pernikahan politik.

Kata itu membuat Arisa tanpa sadar menahan lidahnya.

Kazuya, sebaliknya, bergumam dengan sedikit penyesalan.

“Kami melahirkan Yuzuru sebagai pewarisku.”

“Yah, itu…”

“Tidak ada keraguan bahwa aku mencintainya sebagai anakku. Tapi sebelum itu, dia adalah kepala keluarga Takasegawa berikutnya dan aku adalah kepala saat ini.”

Lalu dia menghela nafas kecil.

“Ayumi juga… Mereka adalah anak-anak yang berperilaku baik. Mereka memahami posisi mereka dengan baik. Tapi yah, begitulah caraku membesarkan mereka, jadi tidak mengejutkan…”

“Aku mengerti…”

Arisa tidak tahu bagaimana harus bereaksi terhadap kata-kata Kazuya.

Lanjut Kazuya.

“Satu-satunya saat anak aku menjadi egois adalah ketika… kamu terlibat.”

“Um, baiklah, soal itu… aku minta maaf.”

"Tidak. Tidak perlu meminta maaf, aku senang karenanya.”

Saat Arisa menundukkan kepalanya, Kazuya tersenyum bahagia. 

“Satu-satunya orang yang Yuzuru benar-benar bisa percayai adalah kamu.”

“Aku senang kamu berkata begitu… tapi menurutku itu tidak benar, tahu?”

Kamu salah.

Dan Arisa membantah perkataan Kazuya.

Memang benar, Arisa adalah tunangan Yuzuru, dan mereka memiliki hubungan khusus.

Tapi Yuzuru juga memiliki teman masa kecil dan sahabatnya.

Mereka mungkin sudah saling kenal lebih lama dari Arisa.

“Tachibana Ayaka. Uenishi Chiharu. Satake Soichiro. Ryozenji Hijiri. Setelah itu…Nagiri Tenka. Aku pikir itu saja, bukan? …Teman bersamamu.”

Seolah-olah melihat melalui pemikiran batin Arisa, Kazuya menyebutkan teman bersama Yuzuru dan Arisa.

Arisa mengangguk.

"Ya itu betul. Kami adalah teman dekat. Tentu saja, dengan Yuzuru-san juga…”

“Tetapi sebelum mereka berteman, bukankah mereka adalah ahli waris dari keluarga masing-masing atau mempunyai hubungan darah dengan mereka?”

Arisa menutup mulutnya mendengar kata-kata Kazuya.

Posisi mereka sedikit berbeda satu sama lain, tapi seperti Yuzuru, mereka membawa nama keluarga mereka.

“Mereka mungkin berteman. Mereka mungkin saling bergandengan tangan, tapi mereka juga bisa saling berhadapan.”

“Itu…”

Arisa tidak bisa menyangkal kata-katanya.

Dia telah mendengar dari Yuzuru bahwa keluarga tersebut memiliki sejarah konflik dan kepentingan yang rumit.

“Tapi Ayumi-san…”

“Dia akan menikah.”

“…!”

Bahkan jika dia adalah saudara perempuannya, bahkan jika dia memiliki hubungan darah dengannya, dia belum tentu bisa melepaskannya.

Kazuya meyakinkannya begitu.

“Tentu saja, sejauh yang aku tahu, aku ingin mereka rukun satu sama lain… tapi dalam sejarah keluarga Takasegawa, dari lahir sampai mati, hanya ada sedikit contoh saudara yang rukun… daripada saudara yang berhubungan buruk. Sayangnya."

“B-begitukah?”

“Yah, ada warisan dan hal-hal lain yang terlibat… Sama seperti aku bersiap untuk berperang, saudaraku juga akan bersiap untuk berperang.”

“…”

“Tentu saja, aku akan mencoba untuk tidak melakukannya hanya dengan persiapan. Para saudara harus rukun satu sama lain, dan itulah cara terbaik. Tidak ada yang lebih bodoh daripada dimanfaatkan oleh kekuatan predator.”

Kazuya tertawa bahagia.

Arisa tidak bisa banyak tersenyum.

“Satu-satunya sekutu Yuzuru yang tidak akan pernah mengkhianatinya adalah kamu.”

"Benarkah…?"

"Ya itu benar."

Kazuya mengangguk tajam.

“Jadi hanya dengan berada di sisinya, kamu membantu Yuzuru.”

“… Begitukah?”

“Begitulah adanya. Hanya saja kamu belum mengetahuinya.”

Aku telah menyelesaikan apa yang ingin aku katakan.

Seolah mengatakan demikian, Kazuya berdiri.

“Kalau begitu, aku memintamu untuk menjaga anakku mulai sekarang.”

Dengan itu, dia pergi.

Arisa melihat punggung Kazuya.

“Hanya berada di sisinya…”

Begitukah seharusnya?

Arisa memiringkan kepalanya.

Arisa tidak bisa memahami arti kata-kata Kazuya.

Setidaknya, belum.


➖➖➖➖➖


Arc 7 END

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2